Penutupan Pipa Memicu Ketakutan Akan Kekurangan Bensin AS

Colonial Pipeline
Colonial Pipeline

Washington | EGINDO.co – Ketakutan penutupan pipa bahan bakar utama akan menyebabkan kekurangan bensin menyebabkan beberapa panik membeli dan mendorong regulator AS pada Selasa untuk sementara menangguhkan persyaratan bahan bakar bersih di tiga negara bagian timur dan ibu kota negara.

Serangan ransomware pada hari Jumat di Colonial Pipeline memaksa perusahaan untuk menutup seluruh jaringannya, meskipun pakar industri mengatakan kekurangan apa pun akan bersifat sementara.

Operator sistem saluran bahan bakar terbesar di Amerika Serikat, Colonial Pipeline mengirimkan bensin dan bahan bakar jet dari Pantai Teluk Texas ke pantai timur yang padat melalui saluran yang melayani 50 juta konsumen.

Badan Perlindungan Lingkungan (EPA) pada hari Selasa mengumumkan penangguhan aturan udara bersih selama satu minggu dalam upaya untuk meringankan masalah pasokan.

Pengabaian itu dimaksudkan “untuk mengatasi darurat pasokan bahan bakar yang disebabkan oleh serangan siber pada jaringan komputer Colonial Pipeline yang menyebabkan pemadaman pipa,” kata Administrator EPA Michael Regan dalam sebuah surat kepada gubernur Maryland, Pennsylvania dan Virginia dan walikota Washington. .

Regan mengatakan Departemen EPA dan Energi “telah secara aktif memantau pasokan bahan bakar” dan menemukan bahwa “pemadaman pipa yang tidak biasa telah memengaruhi pasokan bensin.”

Colonial Pipeline mengatakan pihaknya berharap sistemnya kembali online pada akhir minggu, tetapi penutupan tersebut menimbulkan kekhawatiran kekurangan akan menyebabkan harga bensin melonjak menjelang liburan Hari Peringatan AS, permulaan tidak resmi untuk musim perjalanan musim panas.
Sumber : CGTN/SL