Penurunan Ekspor Taiwan Terburuk Dalam 6 Bulan,Prospek Buruk

Penurunan Ekspor Taiwan
Penurunan Ekspor Taiwan

Taipei | EGINDO.co – Pesanan ekspor Taiwan turun lebih dari yang diharapkan dan merupakan kinerja terburuk dalam enam bulan pada bulan Desember, dengan prospek produk-produk teknologi tinggi Taiwan tetap buruk karena meningkatnya keraguan terhadap pertumbuhan ekonomi global.

Pesanan ekspor bulan lalu turun 16,0 persen dari tahun lalu menjadi $43,81 miliar, yang merupakan kinerja terburuk sejak Juli dan jauh di bawah rata-rata perkiraan analis yaitu penurunan 0,25 persen yang diperkirakan dalam jajak pendapat Reuters. Pesanan naik tipis 1,0 persen tahun ke tahun di bulan November.

Pesanan barang dari pulau tersebut, yang merupakan rumah bagi raksasa teknologi seperti produsen chip TSMC, merupakan penentu permintaan teknologi global.

Baca Juga :  Taiwan Yakinkan Komitmen TSMC Meski Ada Investasi Di AS

Kementerian Urusan Ekonomi Taiwan memperkirakan pesanan ekspor pada bulan Januari akan mengalami kontraksi antara 20,0 persen dan 15,8 persen dibandingkan tahun sebelumnya.

Huang Yu-ling, direktur badan statistik kementerian, mengatakan risiko penurunan ekonomi global semakin meningkat, membuat produsen “sangat konservatif” dalam melakukan pemesanan.

“Lingkungan harga tinggi dan suku bunga tinggi masih ada, dan masih ada ketidakpastian geopolitik,” kata Huang. “Hal ini akan menekan konsumsi dan investasi dalam jangka pendek, serta mengganggu pemulihan ekonomi.”

Kementerian tersebut, dalam pernyataannya mengenai pesanan ekspor, juga menyebutkan meningkatnya ketegangan di Laut Merah, yang memaksa pengirim barang untuk mengalihkan rute ke Afrika bagian selatan, sebagai faktor yang mengkhawatirkan bagi perdagangan global.

Baca Juga :  Korea Zinc Beli Pengembang Energi Angin Dan Surya Australia

Namun, hal ini menunjukkan terus meningkatnya permintaan akan komputasi berkinerja tinggi dan aplikasi kecerdasan buatan.

Lemahnya permintaan terhadap produk-produk teknologi Taiwan di tengah ketidakpastian ekonomi global telah mendorong pemerintah memperkirakan bahwa pada tahun 2023 perekonomian yang bergantung pada ekspor akan tumbuh pada laju paling lambat dalam 14 tahun.

Data awal produk domestik bruto dirilis pada akhir bulan ini.

Pesanan Taiwan pada bulan Desember untuk produk telekomunikasi turun 25,3 persen, dan produk elektronik turun 12,9 persen dibandingkan tahun sebelumnya, kata kementerian tersebut.

Pesanan dari Tiongkok turun 3,5 persen dibandingkan dengan kenaikan 8,8 persen pada bulan sebelumnya. Pesanan dari Amerika Serikat turun 21,6 persen dibandingkan dengan penurunan 2,4 persen di bulan November.

Baca Juga :  Bantuan Militer AS Ke Taiwan Tidak Halangi Penyatuan Pulau

Pesanan dari Eropa merosot 39,4 persen, lebih buruk dibandingkan penurunan bulan November sebesar 21,1 persen.

Dari Jepang, pesanan turun 30,5 persen pada bulan lalu, dibandingkan kontraksi 29,0 persen pada bulan November.

Sumber : CNA/SL

Bagikan :