Penurunan Aktivitas Bisnis AS Mereda, Euro Kembali Tumbuh

Penurunan aktivitas bisnis AS mereda
Penurunan aktivitas bisnis AS mereda

New York/London | EGINDO.co – Penurunan aktivitas bisnis AS sedikit mereda pada Januari bahkan saat mengalami kontraksi selama tujuh bulan berturut-turut sementara aktivitas bisnis zona euro secara mengejutkan kembali ke pertumbuhan moderat, karena dua ekonomi utama dunia berharap untuk mencegah resesi tahun ini , survei menunjukkan pada Selasa (24 Januari).

S&P Global mengatakan Indeks Output IMP Komposit AS, yang melacak sektor manufaktur dan jasa, naik menjadi 46,6 bulan ini dari pembacaan akhir 45,0 pada bulan Desember, moderasi pertama sejak September tetapi jauh di bawah pembacaan utama 50 yang digunakan untuk memisahkan kontraksi dan pertumbuhan di sektor swasta.

Siklus kenaikan suku bunga tercepat Federal Reserve sejak awal 1980-an telah membebani permintaan di ekonomi terbesar dunia itu karena para gubernur bank sentral di seluruh dunia mencoba mengendalikan inflasi yang tinggi.

Tetapi dalam tanda yang mengkhawatirkan, ukuran harga input survei untuk perusahaan jasa AS dan produsen barang naik dari bulan ke bulan untuk pertama kalinya sejak Mei lalu, menunjukkan bank sentral AS mungkin perlu mempertahankan tekanan melalui suku bunga yang lebih tinggi. untuk mengembalikan inflasi ke target 2 persennya.

Baca Juga :  GM Cari Persetujuan AS Untuk Bangun Kendaraan Self-Driving

“Kekhawatirannya adalah…tingkat inflasi biaya input telah meningkat memasuki tahun baru, sebagian terkait dengan tekanan kenaikan upah, yang dapat mendorong pengetatan kebijakan Fed lebih lanjut meskipun risiko resesi meningkat,” Chris Williamson, kepala bisnis ekonom di S&P Global Market Intelligence, mengatakan dalam sebuah pernyataan.

The Fed bersiap untuk kenaikan 25 basis pada pertemuan kebijakan minggu depan tetapi telah mengincar titik henti dalam siklus kenaikan saat ini musim semi ini, untuk lebih menyeimbangkan risiko menurunkan inflasi tanpa mendorong ekonomi ke dalam resesi.

Zona Euro Kembali

Zona Euro menunjukkan lebih banyak ketahanan. Aktivitas bisnis di sana secara mengejutkan kembali ke pertumbuhan moderat di bulan Januari, menambah tanda-tanda penurunan di blok tersebut mungkin tidak sedalam yang dikhawatirkan dan bahwa serikat mata uang dapat lolos dari resesi.

Indeks PMI Komposit S&P Global, dilihat sebagai ukuran yang baik untuk kesehatan ekonomi secara keseluruhan, naik menjadi 50,2 bulan ini dari 49,3 pada bulan Desember.

Januari adalah pertama kalinya indeks berada di atas angka 50 sejak Juni dan pembacaan lebih baik dari yang diharapkan.

Baca Juga :  Satu Dari Tiga Orang Amerika Telah Divaksinasi Covid-19

“Kenaikan indeks manajer pembelian kemungkinan akan memicu harapan di antara banyak orang bahwa ekonomi di kawasan euro mungkin lolos dari resesi,” kata Christoph Weil dari Commerzbank. Namun, Weil menambahkan bahwa penurunan yang jelas dalam lingkungan ekonomi terus menunjukkan setidaknya resesi ringan.

Musim dingin yang moderat sejauh ini, penurunan harga gas dan data ekonomi yang positif baru-baru ini berarti beberapa perkiraan pertumbuhan triwulanan dalam jajak pendapat Reuters yang diterbitkan pada hari Senin ditingkatkan meskipun resesi teknis masih diprediksi.

Tekanan pada ekonomi Jerman, terbesar di Eropa, mereda lebih lanjut pada bulan Januari karena inflasi melambat dan bisnis menatap tahun baru dengan optimisme, sebuah survei menunjukkan, meskipun sentimen masih ragu untuk memprediksi kembalinya pertumbuhan.

Di Prancis, ekonomi terbesar kedua blok tersebut, output turun sedikit secara keseluruhan lagi di bulan Januari, PMI-nya menunjukkan, tetapi aktivitas manufaktur meningkat untuk pertama kalinya sejak Agustus.

Aktivitas ekonomi sektor swasta Inggris, bagaimanapun, turun pada tingkat tercepat dalam dua tahun di bulan Januari, PMI lainnya menunjukkan, karena bisnis menyalahkan suku bunga Bank of England yang lebih tinggi, pemogokan dan permintaan konsumen yang lemah atas perlambatan tersebut.

Baca Juga :  Pratt & Whitney Mempekerjakan 250 Karyawan Di Singapura

Dolar merana di dekat level terendah sembilan bulan terhadap euro pada hari Selasa karena pasar melanjutkan suasana apung tahun ini setelah data PMI dan banyak pendapatan perusahaan.

Di zona Euro, ada berita beragam tentang tekanan inflasi, menurut survei PMI. Indeks harga input turun tetapi perusahaan menaikkan biaya mereka pada tingkat yang lebih cepat. Pembacaan harga output juga meningkat tetapi masih jauh lebih rendah daripada rata-rata selama tiga tahun terakhir.

“PMI menunjukkan bahwa tekanan harga tetap kuat. Jadi tidak ada prospek ECB mengambil langkahnya dalam waktu dekat,” kata Andrew Kenningham dari Capital Economics.

Bank Sentral Eropa akan memberikan kenaikan suku bunga 50 basis poin pada masing-masing dari dua pertemuan berikutnya, menurut jajak pendapat Reuters, dengan kampanye kenaikan tercepat yang tercatat sejauh ini gagal membawa inflasi mendekati target 2 persennya.

Sumber : CNA/SL

Bagikan :