Pentagon Prihatin Serangan Terhadap Personel Di Irak, Suriah

Fasilitas Pasukan AS yang diserang
Fasilitas Pasukan AS yang diserang

Washington | EGINDO.co – Pentagon mengatakan pada Kamis (8 Juli) bahwa pihaknya sangat prihatin dengan serangkaian serangan terhadap personel AS di Irak dan Suriah dalam beberapa hari terakhir.

Diplomat dan pasukan AS di Irak dan Suriah menjadi sasaran dalam tiga serangan roket dan pesawat tak berawak pada hari Rabu saja, termasuk setidaknya 14 roket yang mengenai pangkalan udara Irak yang menampung pasukan AS, melukai dua anggota layanan Amerika.

Meskipun tidak ada klaim tanggung jawab langsung atas serangan itu – bagian dari gelombang yang menargetkan pasukan AS atau daerah di mana mereka berbasis di Irak dan Suriah – para analis percaya bahwa itu adalah bagian dari kampanye oleh milisi yang didukung Iran.

“Mereka menggunakan persenjataan mematikan. Saya tidak tahu bagaimana Anda bisa mengatakan apa pun selain itu adalah ancaman serius,” kata juru bicara Pentagon John Kirby kepada wartawan.

Kelompok milisi Irak yang bersekutu dengan Iran bersumpah untuk membalas setelah serangan AS di perbatasan Irak-Suriah menewaskan empat anggota mereka bulan lalu.

Iran membantah mendukung serangan terhadap pasukan AS di Irak dan Suriah dan mengutuk serangan udara AS terhadap kelompok-kelompok yang didukung Iran.

Amerika Serikat telah mengadakan pembicaraan tidak langsung dengan Iran yang bertujuan untuk membawa kedua negara kembali mematuhi kesepakatan nuklir Iran 2015, yang ditinggalkan oleh Presiden Donald Trump saat itu.

Belum ada tanggal yang ditetapkan untuk putaran pembicaraan berikutnya, yang ditunda pada 20 Juni.

Sumber : CNA/SL