Pentagon Batalkan Mandat Vaksin Covid-19 Untuk Pasukan

Pentagon Batalkan Mandat Vaksin
Pentagon Batalkan Mandat Vaksin

Washington | EGINDO.co – Menteri Pertahanan AS Lloyd Austin pada Selasa (10 Januari) membatalkan mandat vaksin COVID-19 Pentagon, sebuah langkah yang diminta oleh Kongres atas keberatannya sebagai bagian dari RUU pengeluaran pertahanan 2023.

Austin menulis dalam memo yang membatalkan mandat – di mana Pentagon mengatakan lebih dari 8.000 personel militer diberhentikan karena menolak untuk mematuhi – bahwa dia “sangat bangga” atas upaya Departemen Pertahanan untuk memerangi COVID-19.

“Kami telah meningkatkan kesehatan anggota layanan kami dan kesiapan pasukan, dan kami telah memberikan bantuan penyelamatan jiwa kepada rakyat Amerika,” tulisnya.

Memo itu juga mengatakan bahwa departemen akan terus mendorong vaksinasi, dan memberi tahu para komandan bahwa mereka memiliki “tanggung jawab dan wewenang untuk menjaga kepentingan departemen yang mendesak dalam pencapaian misi.”

Baca Juga :  NASA Kontrak SpaceX, Misi Peluncuran Ke Bulan Jupiter,Europa

“Tanggung jawab dan wewenang ini mencakup kemampuan untuk menjaga kesiapan militer, kohesi unit, ketertiban dan disiplin yang baik, serta kesehatan dan keselamatan pasukan gabungan yang tangguh,” tambahnya.

Personel yang dikeluarkan dari militer semata-mata sebagai akibat dari mandat dapat mengajukan permohonan untuk mengubah karakterisasi pemecatan mereka, kata memo itu, tetapi tidak menyebutkan pemulihan – sebuah langkah yang dicari oleh beberapa anggota parlemen dari Partai Republik.

Persyaratan dalam Undang-Undang Otorisasi Pertahanan Nasional (NDAA) untuk tahun fiskal 2023 agar mandat diakhiri adalah kemenangan bagi Partai Republik.

Anggota partai mendorong pencabutan mandat dan telah mengancam akan menahan RUU jika tidak mencabut persyaratan suntikan.

Perwakilan Republik Kevin McCarthy, yang sejak itu menjadi ketua DPR, berpendapat bahwa mandat tersebut memengaruhi perekrutan – sebuah pernyataan yang dipertanyakan Pentagon.

Baca Juga :  813 Kasus Baru Covid-19 Di Singapura, 365 Infeksi Omicron

Austin mengatakan dia “belum melihat data keras yang secara langsung menghubungkan mandat Covid dengan pengaruh pada perekrutan kami”.

Dan Wakil Sekretaris Pers Pentagon Sabrina Singh mengatakan mandat itu “tampaknya memiliki dampak yang sangat minim pada perekrutan,” dan menghapusnya “akan berdampak pada kesiapan pasukan”.

Singh juga mengatakan bahwa mayoritas responden survei yang berlangsung dari Januari hingga September 2022 mengatakan bahwa mandat tersebut tidak mengubah kemungkinan mereka akan mempertimbangkan untuk bergabung dengan militer.
Sumber : CNA/SL

Bagikan :