Penjualan IPhone Di China Menguat, Ancaman Terhadap Huawei

Handphone Huawei dengan Apple
Handphone Huawei dengan Apple

Beijing | EGINDO.co – Apple mengatakan pada hari Kamis bahwa permintaan iPhone di Tiongkok kuat, mencoba meyakinkan investor yang khawatir perusahaannya akan kalah bersaing dengan Huawei Technologies yang baru bangkit dan pembuat ponsel pintar lokal lainnya.

“Di Tiongkok daratan, kami mencetak rekor kuartalan untuk iPhone di bulan September,” kata Chief Executive Apple Tim Cook kepada Reuters dalam sebuah wawancara. “Kami memiliki empat dari lima ponsel pintar terlaris di perkotaan Tiongkok.”

Apple tampaknya telah memperoleh pangsa pasar di Tiongkok pada periode Juli-September, meskipun pasar ponsel pintar secara keseluruhan mungkin mengalami kontraksi, katanya dalam konferensi telepon dengan para analis.

Perusahaan memperkirakan akan menjual lebih banyak iPhone pada kuartal liburan meskipun penjualan pada kuartal tahun ini berkurang satu minggu dibandingkan tahun sebelumnya, kata Cook.

Baca Juga :  Penduduk Desa Tergusur Untuk PLTA India

Perusahaan riset Canalys memperkirakan bahwa penjualan ponsel pintar secara keseluruhan di Tiongkok turun 3 persen pada Juli-September dibandingkan tahun sebelumnya karena konsumen membeli lebih sedikit ponsel pintar karena pemulihan ekonomi yang tidak stabil.

Penurunan ini lebih lambat dibandingkan triwulan sebelumnya, yang merupakan tanda bahwa kemerosotan pasar telah mereda. Penjualan iPhone di Tiongkok turun 6 persen, kata Canalys.

Di sisi lain, para analis memperkirakan penjualan ponsel pintar Huawei di Tiongkok tumbuh kuat pada kuartal tersebut. Ponsel Mate 60 Pro miliknya telah menjadi berita utama karena menggunakan chip canggih buatan Tiongkok meskipun telah ditekan selama bertahun-tahun karena melemahkan sanksi AS.

Apple mengatakan pada hari Kamis bahwa penjualan keseluruhannya di Tiongkok turun 2,5 persen namun mereka menyalahkan penjualan komputer Mac dan iPad yang sulit sebagai penyebab penurunan tersebut. Cook mengatakan penjualan di sana tumbuh setelah memperhitungkan nilai tukar mata uang asing.

Baca Juga :  Raffi Ahmad Menyerah Datangkan Mesut ÖZil

Penjualan Apple di Tiongkok telah turun dalam tiga dari empat kuartal pada tahun fiskal 2023, yang berakhir pada 30 September.

Komentar Apple tersebut menyusul komentar optimis dari pemasok chip Qualcomm pada hari Rabu, yang mengisyaratkan bahwa kemerosotan pasar ponsel pintar selama dua tahun telah mereda, didorong oleh pemulihan di Tiongkok.

Qorvo, pemasok chip konektivitas nirkabel lainnya untuk Apple, juga mengatakan tingkat persediaan di pelanggan mereka di Tiongkok perlahan-lahan turun dan perusahaan telah mencatat kuartal pemesanan terbesar dalam lebih dari dua tahun.

Kedua pembuat chip tersebut membukukan perkiraan yang optimis, dengan Qualcomm memperkirakan kenaikan penjualan sebesar 35 persen kuartal-ke-kuartal kepada pelanggan ponsel pintar Tiongkok.

Baca Juga :  Para Istri Gugat Cerai Suami Di Kendari

Qualcomm juga menghadapi persaingan baru dari chip Huawei, namun mengatakan pada hari Rabu bahwa masuknya kembali Huawei ke pasar tidak akan mempengaruhi hubungannya dengan perusahaan ponsel pintar Tiongkok.

Sumber : CNA/SL

Bagikan :