Penjualan Iklan Google Melonjak 32%, Laba Alphabet Berlipat

Penjualan Iklan Google Melonjak
Penjualan Iklan Google Melonjak

San Ramon, California | EGINDO.co – Induk Google Alphabet pada Selasa (27 April) mengalahkan perkiraan pendapatan kuartalan dan mengumumkan pembelian kembali saham senilai US $ 50 miliar seiring dengan pemulihan ekonomi dan lonjakan penggunaan layanan online yang digabungkan untuk mempercepat bisnis periklanan dan Cloud.

Hasilnya adalah tanda pertama bahwa layanan Google dapat mempertahankan penggunaan yang disebabkan oleh penguncian dan pembatasan pandemi lainnya yang memaksa orang untuk berbelanja dan berkomunikasi secara online selama setahun terakhir.

Saham Alfabet naik sekitar 4,7 persen menjadi US $ 2.398,61 dalam perdagangan yang diperpanjang.

Hasilnya “mencerminkan aktivitas konsumen yang meningkat secara online dan pertumbuhan pendapatan pengiklan yang luas,” kata Direktur Keuangan Alphabet Ruth Porat dalam sebuah pernyataan.

Penjualan iklan Google melonjak 32 persen pada kuartal pertama dibandingkan dengan tahun lalu, di atas ekspektasi analis yang dilacak oleh Refinitiv. Penjualan Cloud meningkat 45,7 persen, sejalan dengan perkiraan.

Sekitar 17 persen orang di Amerika Serikat, wilayah pendapatan tertinggi Alphabet, telah divaksinasi penuh terhadap COVID-19 pada akhir kuartal pertama. Kegiatan termasuk makan secara langsung dilanjutkan di kota-kota besar pada bulan Maret, dan pemeriksaan keamanan di bandara AS mengalami hari tersibuk dalam setahun.

 

Perubahan tersebut bertepatan dengan penjualan keseluruhan Alphabet yang meningkat 34 persen menjadi US $ 55,3 miliar, di atas perkiraan analis sebesar US $ 51,7 miliar, atau tumbuh 26 persen selama kuartal pertama tahun lalu, ketika penjualan iklan turun secara signifikan dalam beberapa minggu terakhir.

Laba kuartalan Alphabet naik 162 persen menjadi US $ 17,9 miliar, atau US $ 26,29 per saham, melampaui perkiraan US $ 15,88 per saham. Penghasilan diuntungkan dari keuntungan yang belum direalisasi dari investasi modal ventura dan depresiasi yang lebih lambat dari beberapa peralatan pusat data.

Margin operasi perusahaan naik menjadi 30 persen untuk pertama kalinya sejak bergabung sebagai Alphabet pada 2015 meski biayanya mulai naik lagi. Alphabet pada tahun 2020 mengalami pertumbuhan penjualan paling lambat dalam 11 tahun tetapi membukukan rekor laba dan meningkatkan penimbunan uang tunai sebesar US $ 17 miliar setelah memperlambat perekrutan dan konstruksi.

Otorisasi pembelian kembali saham oleh dewan Alphabet mengikuti program pembelian kembali senilai US $ 25 juta yang diumumkan pada tahun 2019. Analis Jefferies Brent Thill memperkirakan Alphabet sekarang memiliki sisa US $ 56 miliar untuk dibelanjakan untuk membeli sahamnya.

IKLAN KEMBALI

Tidak segera jelas industri mana yang mendukung pertumbuhan Google dalam penjualan iklan dan cloud.

Peningkatan pembelian iklan oleh perusahaan perjalanan dan hiburan akan menjadi pertanda positif karena layanan pemesanan hotel dan studio film termasuk di antara pembelanjaan terbesar Google.

Bisnis iklan Google, pemimpin pasar global yang diukur dalam penjualan, menyumbang 81 persen dari pendapatan kuartalan dibandingkan dengan 82 persen tahun lalu.
Kerugian operasional untuk Google Cloud, saingan jauh dari bisnis cloud Amazon.com dan Microsoft, menyusut 44 persen menjadi US $ 974 juta pada kuartal pertama.

Bisnis langganan konsumen Google yang lebih baru, seperti YouTube versi bebas iklan, juga dapat menarik perhatian analis.

Saham alfabet telah melonjak 80 persen pada tahun lalu, peringkat 184 di antara perusahaan-perusahaan dalam indeks S&P 500.

Tuntutan hukum privasi dan antitrust terhadap Google yang dapat mengakibatkan perubahan pada operasi iklannya tetap menjadi perhatian investor, menurut analis. Namun resolusi masih jauh, dengan satu uji coba utama diperkirakan tidak akan terjadi hingga tahun 2023.

Perselisihan terbaru muncul pada hari Senin ketika perusahaan teknologi TV streaming Roku Inc menuduh Google terlibat dalam perilaku anti-persaingan untuk menguntungkan YouTube dan bisnis perangkat kerasnya.

Diskusi tentang mengubah undang-undang AS dan Eropa untuk memberlakukan pengawasan baru di Google, Facebook Inc, dan perusahaan lain, terutama terkait privasi dan kecerdasan buatan, telah terlambat karena legislator telah terganggu oleh pandemi.

Saham Facebook, yang telah naik 62 persen selama setahun terakhir memasuki Selasa, naik 1,7 persen setelah beberapa jam. Saham Amazon, pesaing besar lainnya dalam periklanan, naik 0,2 persen setelah hasil Alphabet dan naik 44 persen selama setahun terakhir.
Sumber : CNA/SL