Penjelajah Zhurong China Membuat Sejarah Pendaratan Di Mars

Mars Rover Zhurong - China
Mars Rover Zhurong - China

Beijing | EGINDO.co – Penjelajah Zhurong China mendarat di Mars pada Sabtu pagi (15 Mei), lapor media pemerintah, kemenangan atas ambisi luar angkasa Beijing yang semakin berani dan prestasi yang membuat sejarah bagi sebuah negara dalam misi Mars pertamanya.

Pendarat yang membawa Zhurong menyelesaikan pendaratan berbahaya melalui atmosfer Mars menggunakan parasut untuk menavigasi “tujuh menit teror” seperti yang dikenal, membidik dataran lava utara yang luas yang dikenal sebagai Utopia Planitia.

Misi tersebut “berhasil mendarat di daerah yang telah dipilih sebelumnya”, kata penyiar CCTV, sementara kantor berita resmi Xinhua mengutip Administrasi Luar Angkasa Nasional China dalam mengonfirmasi pendaratan tersebut.

Itu menjadikan China negara pertama yang melakukan operasi pengorbit, pendaratan, dan penjelajahan selama misi pertamanya ke Mars – suatu prestasi yang tak tertandingi oleh dua negara lain yang mencapai Planet Merah, AS dan Rusia.

Zhurong, dinamai menurut nama dewa api mitos Tiongkok, tiba beberapa bulan di belakang penyelidikan terbaru Amerika ke Mars – Perseverance – saat pertunjukan kekuatan teknologi antara dua negara adidaya yang dimainkan di luar batas Bumi.

Beroda enam, bertenaga surya dan beratnya sekitar 240kg, penjelajah China sedang dalam pencarian untuk mengumpulkan dan menganalisis sampel batuan dari permukaan Mars. Diperkirakan akan menghabiskan waktu sekitar tiga bulan di sana.

Peluncuran wahana Tianwen-1 Mars milik Tiongkok, yang membawa penjelajah Juli lalu, menandai tonggak penting dalam program luar angkasa Tiongkok.

Pesawat ruang angkasa itu memasuki orbit Mars pada Februari dan setelah berhari-hari diam, media pemerintah mengumumkan telah mencapai “tahap pendaratan penting” pada hari Jumat.

Proses pendaratan yang rumit disebut “tujuh menit teror” karena terjadi lebih cepat daripada sinyal radio yang dapat mencapai Bumi dari Mars, yang berarti komunikasi terbatas.

Beberapa upaya AS, Rusia, dan Eropa untuk mendaratkan penjelajah di Mars telah gagal di masa lalu, terakhir pada tahun 2016 dengan pendaratan pesawat luar angkasa gabungan Schiaparelli Rusia-Eropa.

Kedatangan sukses terbaru datang pada bulan Februari, ketika badan antariksa AS NASA mendaratkan penjelajah Perseverance, yang sejak itu telah menjelajahi planet ini.

Penjelajah AS meluncurkan helikopter robotik kecil di Mars yang merupakan penerbangan bertenaga pertama di planet lain.

China telah menempuh perjalanan panjang dalam perlombaan untuk mengejar ketertinggalan AS dan Rusia, yang astronot dan kosmonotnya memiliki pengalaman puluhan tahun dalam eksplorasi ruang angkasa.

Negara itu berhasil meluncurkan modul pertama dari stasiun luar angkasa barunya bulan lalu dengan harapan bisa diawaki pada 2022 dan akhirnya mengirim manusia ke Bulan.

Pekan lalu, segmen roket Long March 5B China hancur di atas Samudra Hindia dalam pendaratan tak terkendali kembali ke Bumi.

Hal itu menuai kritik dari Amerika Serikat dan negara lain karena melanggar etiket yang mengatur kembalinya puing-puing ruang angkasa ke bumi, dengan para pejabat mengatakan sisa-sisa tersebut berpotensi membahayakan nyawa dan harta benda.

Sumber : CNA/SL