Penjaga Pantai Filipina Lakukan Latihan Di Laut Cina Selatan

Penjaga Pantai Filipina Melakukan Latihan
Penjaga Pantai Filipina Melakukan Latihan

Manila | EGINDO.co – Penjaga pantai Filipina sedang melakukan latihan di Laut China Selatan yang dikatakan seorang pejabat pada Minggu (25 April) sebagai bagian dari upaya untuk mengamankan “yurisdiksi maritim kami” atas perairan yang disengketakan.

Latihan di dekat Pulau Thitu yang diduduki Filipina dan Scarborough Shoal yang dikendalikan China dilakukan di tengah ketegangan yang meningkat di laut yang kaya sumber daya itu.

Perselisihan diplomatik terbaru antara kedua negara dipicu oleh deteksi bulan lalu terhadap ratusan kapal China di Kepulauan Spratly.

Sebagian besar perahu sejak itu tersebar di seluruh kepulauan yang diperebutkan. China – yang mengklaim hampir seluruh laut – telah menolak permintaan berulang kali oleh Filipina untuk menarik kembali kapal-kapal tersebut, yang menurut Manila adalah kapal-kapal milisi maritim dan Beijing mengatakan sebagai kapal-kapal penangkap ikan.

Sebagai tanggapan, Filipina telah mengerahkan lebih banyak kapal patroli, termasuk penjaga pantai dan kapal angkatan laut, untuk mengintensifkan pengawasan dan mencegah penangkapan ikan ilegal.

Latihan penjaga pantai dimulai minggu lalu. “Kami mendukung pendekatan seluruh negara dalam mengamankan yurisdiksi maritim kami,” kata juru bicara penjaga pantai Commodore Armando Balilo.

Latihan tersebut meliputi pelatihan navigasi, pengoperasian perahu kecil, pemeliharaan dan operasi logistik.

Mereka lakukan di dekat Pulau Thitu dan Scarborough Shoal, serta pulau Batanes di utara, dan bagian selatan dan timur negara itu.  Scarborough – salah satu tempat memancing terkaya di kawasan itu – telah lama menjadi titik nyala antara Manila dan Beijing.

China merebutnya dari Filipina pada 2012 menyusul ketegangan yang menegangkan.

Latihan dimulai saat angkatan bersenjata Filipina mengadakan latihan gabungan dengan tentara AS yang berakhir pada hari Jumat.

Beijing telah mengabaikan keputusan pengadilan internasional 2016 yang menyatakan klaim historisnya atas sebagian besar Laut China Selatan tidak berdasar.

Tetapi hubungan yang pernah membeku antara Manila dan Beijing telah menghangat di bawah Presiden Rodrigo Duterte, yang mengesampingkan keputusan itu dengan imbalan janji perdagangan dan investasi.

Menteri luar negeri dan pertahanan Filipina, bagaimanapun, telah terlibat dalam perang kata-kata dengan Beijing.

Departemen luar negeri telah mengajukan protes setiap hari atas kapal-kapal China tersebut dan, dalam tindakan yang jarang terjadi, baru-baru ini memanggil utusan Beijing untuk menyatakan “ketidaksenangannya” atas masalah tersebut.

Sumber : CNA/SL