Pengusaha Tekstil Minta Pemerintah Perketat Barang Impor

ilustrasi
ilustrasi

Jakarta|EGINDO.co Pelaku usaha industri tekstil dan produk tekstil (TPT) menilai untuk dapat membangkitkan kembali kinerjanya, diperlukan adanya pemulihan pasar di dalam negeri.

Rencana pemerintah untuk memberikan kemudahan bagi industri lewat restrukturisasi kredit dipandang belum begitu diperlukan saat ini, mengingat masih tertekannya kondisi pasar.

Adapun, pemerintah akan memberikan insentif restrukturisasi kredit yang akan ditindaklanjuti oleh Komite Stabilitas Sistem Keuangan (KSSK) dan perbankan. Tujuannya, yakni agar industri TPT dapat lebih bersaing dan terhindar dari pemutusan hubungan kerja (PHK) massal.

Ketua Umum Asosiasi Pertekstilan Indonesia (API) Jemmy Kartiwa Sastraatmadja mengatakan kemudahan melalui KSSK dan perbankan masih perlu dikaji dan pihaknya masih berupaya berkomunikasi dengan pemerintah.

Baca Juga :  Kini Giliran Singapura Tarik Mie Sedaap

“Tetapi, market domestik adalah modal utama yang diharapkan untuk pemulihan TPT Indonesia. Apabila market telah pulih, bantuan permodalan baik untuk modal kerja maupun untuk investasi akan sangat diperlukan,” kata Jemmy kepada Bisnis, Senin (9/10/2023).

Alih-alih meminta insentif tersebut, Jemmy menegaskan bahwa membangun kembali daya beli pasar domestik menjadi hal yang patut diprioritaskan saat ini. Para pelaku usaha masih menantikan penguatan market domestik.

Di sisi lain, dia menyambut baik upaya pemerintah yang memperhatikan khusus industri yang saat ini masih lesu karena banjir barang impor di pasar domestik, termasuk industri tekstil hingga pakaian jadi.

Salah satu kebijakan yang dinantikan adalah pengawasan yang sifatnya Post-Border akan diubah menjadi pengawasan di Border, dengan pemenuhan Persetujuan Impor (PI) dan juga Laporan Surveyor (LS).

Baca Juga :  UMKM: Minta Pemerintah Buat Kebijakan Yang Menguntungkan

“Kita harapkan aturan dalam bentuk Peraturan Menteri ini bisa segera terbit sehingga dari sisi pelaku industri dapat mempunyai kepercayaan bahwa industri TPT masih punya harapan di Bumi Pertiwi ini dan kita masih bisa memberi masukan usulan apa lagi yang bisa kita usulkan,” pungkasnya.

Diberitakan sebelumnya, Menteri Koordinator Bidang Perekonomian Airlangga Hartarto menjelaskan kemudahan yang diberikan pagi industri tekstil akan ditindak lanjuti oleh Komite Stabilitas Sistem Keuangan (KSSK) dan perbankan yang nantinya pengusaha akan diberikan restrukturisasi kredit supaya bisa bersaing di dalam negeri.

“Akan ditindaklanjuti dengan kebijakan untuk restrukturisasi melalui KSSK, melalui perbankan agar industri tekstil bisa bersaing, mengurangi atau menghindari PHK,” tuturnya.

Baca Juga :  Australia Menuduh China Merusak Perdagangan Dunia

Sumber: Bisnis.com/Sn

Bagikan :