Pengulangan Covid-19 Lebih Berisiko Daripada Infeksi Pertama

Infeksi ulang Covid-19 lebih berisiko menurut penelitian
Infeksi ulang Covid-19 lebih berisiko menurut penelitian

St Louis | EGINDO.co – Risiko kematian, rawat inap, dan masalah kesehatan serius akibat COVID-19 melonjak secara signifikan dengan infeksi ulang dibandingkan dengan serangan pertama dengan virus, terlepas dari status vaksinasi, menurut sebuah penelitian yang diterbitkan pada Kamis (10 November).

“Infeksi ulang dengan COVID-19 meningkatkan risiko hasil akut dan jangka panjang,” kata Dr Ziyad Al-Aly dari Fakultas Kedokteran Universitas Washington di St Louis. “Ini terbukti pada orang yang tidak divaksinasi, divaksinasi, dan dikuatkan.”

Temuan diambil dari data Departemen Urusan Veteran AS yang dikumpulkan dari 1 Maret 2020 hingga 6 April 2022 pada 443.588 pasien dengan satu infeksi SARS-CoV-2, 40.947 dengan dua infeksi atau lebih, dan 5,3 juta orang yang tidak terinfeksi. Sebagian besar subjek penelitian adalah laki-laki.

Baca Juga :  Utang Luar Negeri Indonesia Capai 420,7 Miliar Dolar AS

Pasien yang terinfeksi ulang memiliki risiko kematian lebih dari dua kali lipat dan risiko rawat inap lebih dari tiga kali lipat dibandingkan dengan mereka yang terinfeksi COVID-19 hanya sekali. Mereka juga memiliki risiko tinggi untuk masalah paru-paru, jantung, darah, ginjal, diabetes, kesehatan mental, tulang dan otot, dan gangguan neurologis, menurut sebuah laporan yang diterbitkan di Nature Medicine.

“Bahkan jika seseorang memiliki infeksi sebelumnya dan divaksinasi – yang berarti mereka memiliki kekebalan ganda dari infeksi sebelumnya ditambah vaksin – mereka masih rentan terhadap hasil yang merugikan setelah infeksi ulang,” kata Al-Aly, pemimpin studi.

Orang dengan infeksi berulang lebih dari tiga kali lebih mungkin untuk mengembangkan masalah paru-paru, tiga kali lebih mungkin untuk menderita kondisi jantung dan 60 persen lebih mungkin untuk mengalami gangguan neurologis dibandingkan pasien yang telah terinfeksi hanya sekali, studi menemukan. Risiko yang lebih tinggi paling menonjol pada bulan pertama setelah infeksi ulang tetapi masih terlihat enam bulan kemudian.

Baca Juga :  Interpol Keluarkan Red Notice Pendiri Crypto Terra

Risiko kumulatif dan beban infeksi berulang meningkat dengan jumlah infeksi, bahkan setelah memperhitungkan perbedaan varian COVID-19 seperti Delta, Omicron dan BA.5, kata para peneliti.

“Kami mulai melihat banyak pasien datang ke klinik dengan suasana tak terkalahkan,” kata Al-Aly kepada Reuters. “Mereka bertanya-tanya, ‘Apakah infeksi ulang benar-benar penting?’ Jawabannya adalah ya, itu benar-benar terjadi.”

Menjelang musim liburan yang semakin dekat dengan perjalanan dan pertemuan di dalam ruangan, “orang-orang harus menyadari bahwa infeksi ulang adalah konsekuensi dan harus mengambil tindakan pencegahan”, tambahnya.

“Kami tidak menyarankan tindakan kejam, tetapi mungkin jika Anda naik pesawat, kenakan masker,” kata Al-Aly. “Jika Anda berada di supermarket, pertimbangkan bahwa orang di dekat Anda mungkin memiliki sistem kekebalan yang lemah, dan jika Anda memakai masker, Anda mungkin membantu melindungi mereka.”
Sumber : CNA/SL

Bagikan :