Pengiriman Senjata AS Ke Taiwan, Program Bantuan Luar Negeri

Pengiriman senjata AS ke Taiwan,
Pengiriman senjata AS ke Taiwan,

Washington | EGINDO.co – Pemerintahan Presiden Joe Biden untuk pertama kalinya menyetujui bantuan militer langsung AS ke Taiwan di bawah program bantuan yang ditujukan kepada pemerintah asing, kata para pejabat pada Rabu (30 Agustus), ketika kekhawatiran terhadap Tiongkok meningkat.

Departemen Luar Negeri AS memberi tahu Kongres pada hari Selasa mengenai paket bantuan senilai US$80 juta tersebut, yang merupakan jumlah kecil dibandingkan dengan penjualan baru-baru ini ke Taiwan namun menandai bantuan pertama kepada Taipei di bawah program Pembiayaan Militer Asing, yang umumnya melibatkan hibah atau pinjaman kepada negara-negara berdaulat.

Tindakan ini tentu akan membuat marah Tiongkok. Selama lima dekade, Amerika Serikat secara resmi hanya mengakui Beijing meskipun Kongres, berdasarkan Undang-Undang Hubungan Taiwan, mewajibkan pasokan senjata kepada negara demokrasi yang memiliki pemerintahan mandiri untuk mempertahankan negaranya.

Pemerintahan AS berturut-turut melakukan hal ini melalui penjualan, bukan bantuan langsung ke Taiwan, dengan pernyataan resmi yang disampaikan dalam nada transaksi bisnis dengan kedutaan de facto pulau tersebut di Washington.

Baca Juga :  BSDE, Kota Mandiri Di Indonesia Lewat Bisnis Real Estate

Departemen Luar Negeri bersikeras bahwa bantuan pertama di bawah program ini tidak berarti pengakuan apa pun atas kedaulatan Taiwan.

“Sesuai dengan Undang-Undang Hubungan Taiwan dan kebijakan Satu Tiongkok kami yang sudah lama ada, yang tidak berubah, Amerika Serikat menyediakan barang-barang dan layanan pertahanan yang diperlukan Taiwan untuk memungkinkan Taiwan mempertahankan kemampuan pertahanan diri yang memadai,” kata juru bicara Departemen Luar Negeri.

“Amerika Serikat mempunyai kepentingan yang kuat terhadap perdamaian dan stabilitas di Selat Taiwan, yang sangat penting bagi keamanan dan kemakmuran regional dan global.”

Kementerian Pertahanan Taiwan menyampaikan rasa terima kasihnya. “Bantuan ini akan membantu perdamaian dan stabilitas regional,” katanya dalam sebuah pernyataan singkat.

Departemen Luar Negeri tidak secara resmi mengumumkan bantuan tersebut atau memberikan rinciannya, namun seseorang yang mengetahui pemberitahuan tersebut mengatakan bahwa bantuan tersebut akan mencakup dukungan untuk meningkatkan kesadaran di laut.

Baca Juga :  AS,UE Capai Kesepakatan LNG, Eropa Berupaya Potong Gas Rusia

Ketegangan Yang Meningkat

Bantuan tersebut memerlukan persetujuan Kongres, yang hampir pasti karena anggota parlemen dari kedua partai sangat mendukung Taiwan.

Perwakilan Mike McCaul, ketua Komite Urusan Luar Negeri DPR dari Partai Republik dan sering mengkritik kebijakan luar negeri Biden, memuji langkah tersebut.

“Senjata-senjata ini tidak hanya akan membantu Taiwan dan melindungi negara-negara demokrasi lainnya di kawasan, tetapi juga memperkuat postur pencegahan AS dan menjamin keamanan nasional kita dari PKT yang semakin agresif,” katanya, mengacu pada Partai Komunis Tiongkok.

Tiongkok dan Amerika Serikat dalam beberapa bulan terakhir telah melanjutkan dialog dengan harapan dapat membawa stabilitas yang lebih besar pada hubungan yang bergejolak antara negara-negara maju dan berkembang terbesar di dunia.

Namun Taiwan tetap menjadi titik perselisihan, dimana para pejabat Tiongkok berulang kali mengeluarkan peringatan dan memandang Amerika Serikat bertekad mendukung kemerdekaan formal pulau tersebut.

Baca Juga :  Kecerdasan Buatan Berikan Dorongan Nyata Bagi Pasar Saham AS

Tiongkok telah melakukan latihan militer besar-besaran sebanyak tiga kali dalam waktu kurang dari setahun sebagai tanggapan atas interaksi para pemimpin Taiwan dengan Amerika Serikat, sehingga meningkatkan kemungkinan Tiongkok melakukan gerakan invasi.

Para pejabat senior AS mengatakan mereka yakin Presiden Tiongkok Xi Jinping mengambil langkah-langkah untuk menjauh dari status quo di Taiwan, meskipun para analis Amerika masih memperdebatkan sejauh mana kekhawatiran ekonomi Tiongkok baru-baru ini dan perjuangan Rusia untuk menundukkan Ukraina akan menghalangi Beijing.

Ini adalah kedua kalinya dalam beberapa bulan pemerintahan Biden membuat terobosan baru dalam mendukung Taiwan.

Pada bulan Juli, Biden menyetujui bantuan militer senilai US$345 juta ke Taiwan dari sisa persediaan AS, mengambil isyarat dari salah satu bentuk dukungan AS kepada Ukraina saat negara tersebut melawan invasi Rusia.

Israel adalah penerima terbesar Pembiayaan Militer Asing, dengan jumlah lebih dari US$3 miliar per tahun.

Sumber : CNA/SL

Bagikan :