Penggemar Chelsea Yang Gembira Merayakan Gelar Di Porto

Fans Chelsea di pusat kota Porto
Fans Chelsea di pusat kota Porto

Porto | EGINDO.co – Penggemar Chelsea yang gembira meledak dengan kegembiraan setelah tim mereka merebut gelar Liga Champions di stadion Dragao Porto pada hari Sabtu (29 Mei), dalam pertandingan yang membawa kebahagiaan bagi para pemenang tetapi penduduk setempat yang marah khawatir itu dapat memicu lonjakan kasus COVID-19 .

“Ini hari terbaik dalam hidup saya,” kata seorang penggemar Chelsea yang bersemangat meninggalkan stadion segera setelah tim London itu mengangkat trofi, gelar Liga Champions kedua mereka. “Saya tidak percaya itu.”

Sekitar 16.500 penggemar diizinkan masuk ke stadion tetapi banyak yang pergi ke kota Porto di Portugal untuk mendukung tim mereka dari pinggir lapangan.

Lusinan pesawat yang dikemas mendarat di bandara kota pada Sabtu pagi.

Dalam beberapa hari menjelang pertandingan, kerumunan besar penggemar Inggris, yang sebagian besar tidak memakai masker dan tidak berada dalam jarak sosial, mengambil alih area tepi sungai Porto untuk minum dan menyanyikan slogan tim.

Di Portugal, masker masih wajib digunakan di luar jika orang tidak dapat mengamati jarak sosial.

Ines Andrade, seorang siswa berusia 19 tahun dari Porto, terlihat kesal ketika dia melihat pemandangan dari dekat, mengatakan itu “menjijikkan” untuk melihat bagaimana perilaku penggemar, hanya empat bulan setelah Portugal menghadapi pertempuran terberatnya melawan COVID-19 .

“Bagi kami, Portugis, sangat mengganggu melihat orang-orang ini datang ke sini dan merusak semua yang telah kami coba capai selama beberapa bulan dan tahun terakhir,” katanya sebelumnya, Sabtu.

Polisi Portugis mengatakan kepada Reuters bahwa dua suporter Inggris ditahan setelah pertandingan hari Sabtu karena menyerang petugas. Ada juga bentrokan kecil pada Jumat malam.

Fans harus menunjukkan tes COVID-19 negatif setibanya di bandara. Tetapi ada kekhawatiran di Portugal bahwa acara tersebut dapat menyebabkan peningkatan infeksi setelah pihak berwenang memutuskan untuk melonggarkan aturan COVID-19 untuk pertandingan tersebut.

Portugal masuk dalam daftar “hijau” pemerintah Inggris yang mengizinkan wisatawan mengunjungi negara itu tanpa mengkarantina saat mereka kembali.

Saat pesawat tiba, petugas mengarahkan penggemar dari kedua tim ke sisi berlawanan dari bandara, di mana deretan bus menunggu untuk mengantarkan mereka ke pusat kota, di mana zona penggemar telah ditetapkan.

Zona kipas masing-masing berkapasitas 6.000 orang. Sebelum naik bus, penggemar diberi gelang kuning untuk menunjukkan bahwa mereka dinyatakan negatif COVID-19.

“Siapa pun di sini menjalani tes (COVID-19), jadi ini mungkin tempat teraman di dunia,” kata seorang penggemar, duduk di dekat bar bersama teman-temannya.

Dari jam 8 pagi sampai 6 sore zona kipas terbuka untuk pemegang tiket, yang kemudian diangkut ke stadion. Zona dibuka untuk mereka yang tidak memiliki tiket setelah jam 6 sore, dengan pertandingan ditampilkan di layar lebar.

Di zona penggemar Chelsea di pusat kota Porto, para penggemar minum, melompat, berpelukan, dan mengibarkan bendera untuk merayakan kemenangan saat musik meledak melalui speaker.

Beberapa menangis karena gembira.”Tidak ada kata di planet ini untuk menggambarkan bagaimana perasaan setiap jiwa Chelsea di luar sana,” kata seorang penggemar di luar stadion.

Sumber : CNA/SL