Pengembalian Pajak Trump Akan Dirilis Oleh Kongres AS

Donald Trump
Donald Trump

Washington | EGINDO.co – Anggota parlemen AS memilih Selasa (20 Desember) untuk mengumumkan pengembalian pajak Donald Trump, mengakhiri pertempuran selama bertahun-tahun oleh mantan presiden untuk merahasiakan pengajuan karena masa lalu keuangannya yang mendung terus memicu kontroversi.

Pemimpin Republik – yang kembali mencalonkan diri untuk Gedung Putih setelah kalah dalam pemilu 2020 – melanggar tradisi presiden dengan menolak merilis catatan, memicu spekulasi panas tentang apa yang mungkin terkandung di dalamnya.

Komite Cara dan Sarana DPR yang dipimpin Demokrat memberikan suara di sepanjang garis partai, 24-16, untuk melepaskan enam tahun pengajuan miliarder itu – salah satu tindakan terakhirnya sebelum kendali diserahkan kepada Partai Republik pada Januari.

Anggota Kongres dari Partai Demokrat Lloyd Doggett mengatakan kepada CNN bahwa laporan ringkasan akan dikirim ke Dewan Perwakilan Rakyat dengan analisis dari Komite Gabungan Kongres AS tentang Perpajakan – bersama dengan pengembalian mentah.

“Itu mungkin tertunda selama beberapa hari, hanya untuk memberikan waktu untuk mereduksi hal-hal seperti nomor jaminan sosial … hal semacam itu,” katanya.

Baca Juga :  Aktivitas Pabrik Asia Melambat Karena Krisis Ukraina

Pemungutan suara dilakukan setelah ketua komite Richard Neal memenangkan akses ke dokumen, mencakup 2015-20, pada akhir pertarungan hukum yang berlarut-larut sampai ke Mahkamah Agung.

“Ini bukan tentang menghukum, ini bukan tentang jahat – dan tidak ada kebocoran dari panitia,” katanya setelah pemungutan suara.

Hanya sekelompok kecil pembuat undang-undang terpilih yang telah melihat pengembalian, yang telah tunduk pada undang-undang privasi yang menjadikannya kejahatan bagi siapa pun untuk membocorkan detail.

Undang-undang mengizinkan legislator yang bertanggung jawab atas perpajakan untuk memeriksa pengembalian setiap pembayar pajak Amerika.

Keuangan Trump selalu menjadi perhatian besar bagi publik AS, sebagian karena sejauh mana dia menjaga kerahasiaannya, dan juga karena gaya hidupnya yang mewah sebelum Gedung Putih sebagai seorang maestro properti.

Pengembalian dapat menunjukkan berapa banyak yang telah dia berikan untuk amal, jika dia memiliki masalah bisnis asing atau konflik kepentingan lainnya, dan bagaimana bisnisnya dipengaruhi oleh kepresidenannya dan pandemi.

Baca Juga :  Catatan Akhir Pekan: Pungutan Pajak Karbon

“Keserakakaan Dan Kecurangan”
Bisnis keluarga Trump dihukum karena penipuan pajak awal bulan ini, dalam kasus yang dikatakan Jaksa Wilayah Manhattan Alvin Bragg adalah “tentang keserakahan dan kecurangan”.

Trump sendiri tidak didakwa tetapi perusahaan dan entitas keluarga Trump yang terpisah dihukum karena menjalankan skema 13 tahun untuk menipu dan menghindari pajak dengan memalsukan catatan bisnis.

The New York Times menerbitkan penyelidikan keuangan Trump pada tahun 2020 yang menyatakan bahwa dia membayar sedikit atau tidak ada pajak pendapatan federal selama bertahun-tahun sebelum dia berkuasa.

Demokrat menyambut tuduhan itu, dengan Ketua DPR Nancy Pelosi mengatakan itu menunjukkan “penghinaan Trump terhadap keluarga pekerja Amerika”.

Trump segera menolak tuduhan itu sebagai “berita yang benar-benar palsu”.

Komite Cara dan Sarana Partai Republik telah memperingatkan menjelang pemungutan suara hari Selasa bahwa merilis pengembalian dapat menjadi preseden yang mengikis privasi bagi orang Amerika sehari-hari dan memungkinkan penyelidikan lawan politik yang tidak beralasan.

Baca Juga :  Messi Dalam Misi Piala Dunia 'Last Dance' Untuk Argentina

“Demokrat akan membuka pintu bagi partisan di Kongres untuk memiliki kekuatan yang hampir tak terbatas untuk menargetkan musuh politik dengan memperoleh dan mengumumkan pengembalian pajak pribadi mereka,” kata Kevin Brady dari Partai Republik dalam sebuah pernyataan.

Partai Republik berpendapat bahwa tujuan yang dinyatakan Demokrat untuk memeriksa pengembalian – untuk membantu peninjauan metode Internal Revenue Service untuk mengaudit presiden – tidak jujur.

“Sementara Demokrat bersikeras itu bukan politik, ketergesaan mereka untuk melepaskan pengembalian melalui proses yang terburu-buru dan gagal menandakan bahwa motivasi mereka memang dipolitisasi,” kata mereka dalam sebuah pernyataan.

Setiap presiden dari Richard Nixon hingga pendahulu Trump, Barack Obama, merilis laporan pajak lengkap mereka kepada publik – kecuali Gerald Ford, yang merilis ringkasan.
Sumber : CNA/SL

Bagikan :