Pengaturan Perjalanan Singapura-Australia Minggu Depan

Singapura dan Sydney
Singapura dan Sydney

Singapura | EGINDO.co – Australia sedang dalam “tahap akhir” pembicaraan dengan Singapura untuk mengatur pengaturan perjalanan baru antara negara-negara yang dapat dibentuk “dalam waktu sekitar satu minggu ke depan”, Perdana Menteri Scott Morrison mengatakan pada Jumat (22 Oktober) pagi.

Pembicaraan difokuskan untuk memungkinkan siswa yang divaksinasi dan pelancong bisnis untuk mendapatkan keuntungan dari pengaturan terlebih dahulu, sebelum membuka diri untuk wisatawan, The Sydney Morning Herald melaporkan.

Gelembung perjalanan akan tergantung pada pengaturan karantina masing-masing negara bagian, tetapi New South Wales dan Victoria telah membuang karantina hotel wajib untuk pelancong internasional yang divaksinasi mulai 1 November, menurut laporan itu.

“Langkah pertama (adalah) membawa pulang warga Australia,” kata Morrison pada konferensi pers pada hari Jumat.

Negara itu kemudian akan menyambut mereka yang memiliki visa pelajar, pelancong bisnis, migran terampil dan pengunjung internasional, dalam urutan itu, katanya.

Morrison menambahkan bahwa Australia dapat menyambut pengunjung internasional “sebelum akhir tahun” tetapi negara itu tidak akan terburu-buru membuka kembali, mengatakan bahwa tujuannya adalah untuk “membuka dengan aman sehingga kami dapat tetap buka dengan aman”.

Perdana Menteri Lee Hsien Loong mengatakan dalam sebuah pernyataan di Facebook setelah pengumuman Mr Morrison bahwa dia “senang”.

“Singapura dan Australia memiliki hubungan ekonomi dan investasi yang kuat, dan hubungan antar-warga yang hangat.

“Nantikan untuk melanjutkan konektivitas yang erat antara negara kita, saat kita bergerak menuju masa depan COVID yang endemik,” katanya.

Pada bulan Maret, Singapura mengkonfirmasi sedang dalam pembicaraan tentang kemungkinan gelembung perjalanan dengan Australia.

SINGAPORE AIRLINES TAMBAHKAN PENERBANGAN KE SYDNEY
Singapore Airlines (SIA) pada hari Jumat mengumumkan akan menambah penerbangan ke Sydney mulai 1 Desember. Penerbangan akan beroperasi setiap hari antara Singapura dan Sydney.

Baca Juga :  1.004 Kasus Covid-19 Lokal Baru Singapura

Penerbangan SQ231 akan berangkat dari Bandara Changi pada pukul 12.45 waktu setempat, dan tiba di Sydney pada pukul 11.50 waktu setempat. Penerbangan pulang SQ222 akan berangkat dari Sydney pada pukul 16:10, tiba di Bandara Changi pada pukul 21:20.

SIA mengatakan telah menerapkan “langkah-langkah kesehatan dan keselamatan yang terdepan di industri”, termasuk pembersihan kabin yang ekstensif dan peralatan perawatan pribadi untuk setiap pelanggan.

Pesawat ini juga dilengkapi dengan sistem penyaringan HEPA canggih yang “mengganti semua udara kabin setiap tiga menit”, tambah maskapai itu.

Semua penumpang dan kru juga wajib memakai masker selama penerbangan, kecuali saat makan.

Dalam rilis media terpisah, Qantas mengatakan akan memulai kembali penerbangan antara Singapura dan Sydney pada 23 November, empat minggu lebih awal dari yang direncanakan.

Penerbangan awalnya akan beroperasi tiga hari seminggu, dengan penerbangan harian tersedia mulai 18 Desember.

Jetstar akan terbang dari Melbourne dan Darwin ke Singapura mulai 16 Desember.

Warga Australia tidak dapat melakukan perjalanan internasional selama lebih dari 18 bulan tanpa pengabaian pemerintah, dan ribuan warga negara dan penduduk tetap tidak dapat kembali setelah Canberra memberlakukan pembatasan kedatangan yang ketat untuk memperlambat penyebaran COVID-19.
Sumber : CNA/SL

Bagikan :