Pengadilan Rusia Vonis Brittney Griner 9 Tahun Penjara

Brittney Griner
Brittney Griner

Khimki | EGINDO.co – Sebuah pengadilan Rusia pada Kamis (4 Agustus) memvonis bintang bola basket AS Brittney Griner sembilan tahun penjara atas penyelundupan narkoba ketika Presiden AS Joe Biden menyebut putusan itu “tidak dapat diterima”.

Pengadilan “mendapatkan terdakwa bersalah” karena menyelundupkan dan memiliki “narkotika dalam jumlah yang signifikan”, kata hakim Anna Sotnikova kepada pengadilan di kota Khimki di luar Moskow.

Sotnikova menghukum Griner, 31, sembilan tahun penjara dan mengatakan dia juga harus membayar denda satu juta rubel (US$16.590).

Presiden AS Joe Biden segera merilis sebuah pernyataan, menyebut hukuman pengadilan Rusia terhadap Griner “tidak dapat diterima”.

“Rusia secara salah menahan Brittney. Itu tidak dapat diterima dan saya meminta Rusia untuk segera membebaskannya sehingga dia bisa bersama istrinya, orang yang dicintai, teman, dan rekan satu timnya,” kata Biden dalam pernyataannya.

Presiden AS menegaskan kembali bahwa dia akan “bekerja tanpa lelah dan mengejar setiap jalan yang memungkinkan” untuk memulangkan Griner.

Persidangan Griner dipercepat dalam beberapa hari terakhir ketika Amerika Serikat dan Rusia membahas potensi pertukaran tahanan yang dapat melibatkan bintang bola basket itu.

Baca Juga :  Li Tie Melanjutkan Pekerjaan Mustahil China

Bintang 2,06m itu ditahan di bandara Moskow pada Februari setelah dia ditemukan membawa kartrid vape dengan minyak ganja di bagasinya. Penangkapan itu terjadi hanya beberapa hari sebelum Moskow melancarkan intervensi militernya di Ukraina.

Jaksa sebelumnya meminta peraih medali emas bola basket Olimpiade dua kali dan juara NBA Wanita itu dijatuhi hukuman sembilan setengah tahun penjara atas tuduhan penyelundupan narkoba.

Pengadilan Griner datang dengan ketegangan yang meningkat antara Moskow dan Washington atas intervensi militer Rusia di Ukraina yang telah memicu kecaman internasional dan serangkaian sanksi Barat.

“Saya membuat kesalahan yang jujur ​​dan saya berharap keputusan Anda tidak mengakhiri hidup saya di sini,” kata Griner Kamis pagi.

“Saya ingin pengadilan memahami bahwa itu adalah kesalahan jujur ​​yang saya buat saat terburu-buru, di bawah tekanan, mencoba pulih dari pasca-Covid dan hanya mencoba untuk kembali ke tim saya.”

Griner mengaku bersalah atas tuduhan itu, tetapi mengatakan dia tidak bermaksud melanggar hukum atau menggunakan zat terlarang di Rusia.

Tim pembelanya mengatakan mereka “sangat kecewa” dengan putusan itu dan akan mengajukan banding.

“Pengadilan benar-benar mengabaikan semua bukti pembelaan, dan yang paling penting, pengakuan bersalah,” kata pengacara Maria Blagovolina dan Alexander Boykov dalam sebuah pernyataan.

Baca Juga :  Pengadilan Menunda Kasus Djokovic Untuk Pertimbangkan Vonis

“Putusan itu sama sekali tidak masuk akal. Kami pasti akan mengajukan banding.”

Jaksa Nikolay Vlasenko telah meminta hukuman penjara sembilan tahun enam bulan untuk Griner, meminta hukuman yang lebih pendek dari hukuman maksimum 10 tahun.

Vlasenko mengatakan Griner “dengan sengaja” berjalan melalui koridor hijau di bea cukai dan menyatakan bahwa dia tidak memiliki apa pun untuk dinyatakan “untuk menyembunyikan” substansinya.

Sebelumnya pada hari itu, Griner masuk ke ruang sidang dengan diborgol, dikawal oleh beberapa petugas penegak hukum dan seekor anjing polisi.

Berdiri di dalam sangkar untuk para terdakwa sebelum dimulainya sidang, dia mengangkat foto dirinya dengan rekan satu tim dari klub Rusia tempat dia bermain.

“PROPOSAL” UNTUK PERTUKARAN TAHANAN
Griner ditahan ketika dia datang ke Rusia untuk bermain bola basket klub dengan UMMC Ekaterinburg selama musim sepi AS – jalan umum bagi bintang Amerika untuk mencari penghasilan tambahan.

Dalam sidang sebelumnya, Griner mengatakan dia secara teratur diuji oleh liga AS, Rusia dan Eropa.

Baca Juga :  Rusia Perpanjang Penahanan Bintang Bola Basket AS Griner

Bintang WNBA itu mengatakan dia mendapat izin dari seorang dokter AS untuk menggunakan ganja obat untuk menghilangkan rasa sakit dari banyak lukanya – “dari tulang belakang hingga tulang rawan”.

Kasusnya telah menimbulkan spekulasi tentang potensi pertukaran tahanan antara Moskow dan Washington.

Menteri Luar Negeri AS Antony Blinken mengatakan pekan lalu bahwa Washington telah membuat “proposal substansial” ke Moskow untuk membebaskan Griner dan mantan Marinir AS Paul Whelan, yang dipenjara atas tuduhan spionase.

Pertukaran tahanan juga dibahas selama panggilan telepon antara Blinken dan rekannya dari Rusia Sergei Lavrov pada hari Jumat.

Tahanan Rusia paling terkenal di Amerika Serikat adalah Victor Bout, seorang pedagang senjata berusia 55 tahun, dijuluki “Pedagang Maut”, yang menjalani hukuman 25 tahun penjara.

Tidak ada konfirmasi resmi bahwa Washington telah menawarkan untuk menukarnya.

Rusia dan Amerika Serikat telah melakukan satu pertukaran tahanan sejak dimulainya serangan Ukraina di Moskow.

Pada bulan April, Washington menukar mantan Marinir AS Trevor Reed dengan terpidana penyelundup narkoba Konstantin Yaroshenko.
Sumber : CNA/SL

Bagikan :