Pengadilan Pakistan Tangguhkan Hukuman Korupsi Imran Khan

Mantan PM Imran Khan dan istri
Mantan PM Imran Khan dan istri

Islamabad | EGINDO.co – Mantan perdana menteri Imran Khan dan istrinya yang dipenjara, hukuman penjara 14 tahun mereka karena korupsi ditangguhkan oleh pengadilan tinggi Pakistan pada Senin (1 April), kata partainya.

Khan telah terlibat dalam lebih dari 200 kasus hukum sejak dia digulingkan pada April 2022, dalam apa yang dia sebut sebagai kampanye untuk menjauhkannya dari kekuasaan.

Khan, 71, masih dipenjara karena dua kasus lainnya termasuk pengkhianatan dan pernikahan ilegal dengan hukuman yang bisa mencapai satu dekade.

Juru bicara partainya di Pakistan Tehreek-e-Insaf (PTI) mengatakan Pengadilan Tinggi Islamabad membatalkan hukuman terhadap pasangan tersebut dari pengadilan antikorupsi karena menjual hadiah negara, dan banding terhadap hukuman mereka masih tertunda.

Baca Juga :  KPK Tangkap Bupati Probolinggo Dan Sembilan Orang Lainnya

Pengadilan memberikan “akses penasihat hukum yang terbatas namun juga mengambil keputusan dengan tergesa-gesa tanpa mengizinkan pembela untuk menyimpulkan argumen”, kata juru bicara Ahmed Janjua.

Khan sudah dipenjara dan dilarang mencalonkan diri ketika dia dijatuhi tiga hukuman pada hari-hari sebelum pemilihan umum Pakistan pada 8 Februari.

Istrinya, Bushra Bibi, juga dijatuhi hukuman karena korupsi dan pernikahan yang menurut pengadilan terjadi terlalu cepat setelah perceraiannya, merupakan pelanggaran terhadap hukum Islam.

Para analis mengatakan hal ini merupakan upaya untuk menutup ketidakikutsertaan mantan perdana menteri dan partai PTI yang dipimpinnya dalam pemilu, yang dinodai oleh meluasnya tuduhan kecurangan sebelum dan sesudah pemungutan suara.

Meskipun ada tindakan keras terhadap penangkapan dan penyensoran, kandidat yang setia kepada Khan memenangkan lebih banyak kursi dibandingkan partai lain, namun masih jauh dari mayoritas yang dibutuhkan untuk memerintah.

Baca Juga :  Ka'bah, Lokasi Tak Boleh Dilintasi Pesawat, Mengapa?

Sebuah koalisi partai-partai yang memiliki hubungan dekat dengan kekuatan militer Pakistan telah mengambil alih kekuasaan, dipimpin oleh Perdana Menteri Shehbaz Sharif.

Khan diangkat ke tampuk kekuasaan dengan dukungan para petinggi pada tahun 2018, namun dipaksa turun dari jabatannya melalui mosi tidak percaya empat tahun kemudian setelah perpecahan yang dramatis.

Sebagai seorang pemimpin oposisi, ia melakukan kampanye pembangkangan terhadap militer, dengan membuat klaim yang menghasut bahwa mereka berkonspirasi dengan Amerika Serikat untuk menggulingkannya dan merencanakan pembunuhan yang melukainya.

Para analis mengatakan militer – yang telah memerintah Pakistan secara langsung selama beberapa dekade dalam sejarahnya dan terus memegang kekuasaan besar di belakang layar – berusaha untuk melarangnya terlibat dalam politik sipil sebagai pembalasan.

Baca Juga :  Penipu Kripto Bankman-Fried Menghadapi Hukuman

Pekan lalu, enam hakim tinggi dari Pengadilan Tinggi Islamabad menuduh agen mata-mata – yang paling kuat dijalankan oleh militer – memaksa mereka atas kasus-kasus termasuk yang berkaitan dengan Khan.

Pemerintah telah berjanji untuk menyelidiki pengaduan para hakim, yang menuduh mereka diintimidasi dan diawasi oleh petugas intelijen.

Sumber : CNA/SL

Bagikan :