Pengadilan Banding AS Periksa Larangan Olahraga Transgender

Larangan Olahraga Transgender di AS
Larangan Olahraga Transgender di AS

Washington | EGINDO.co – Pengadilan banding federal akan memeriksa undang-undang pada Senin (3 Mei) yang melarang atlet transgender putri berkompetisi dalam olahraga putri , sebuah masalah yang telah menjadi sangat politis di Amerika Serikat.

Pengadilan Banding Sirkuit AS ke-9 di California akan mendengarkan argumen dalam kasus yang menantang undang-undang yang disahkan tahun lalu di negara bagian barat Idaho.

 

Idaho adalah negara bagian AS pertama yang mengesahkan undang-undang yang melarang atlet transgender ikut serta dalam olahraga putri atau putri.

Penggugat dalam kasus penting ini adalah Lindsay Hecox, seorang mahasiswa-atlet transgender berusia 20 tahun di Boise State University yang dilarang oleh undang-undang untuk berkompetisi di tim lari dan lapangan putri.

 

RUU serupa dengan yang disahkan di Idaho berada dalam berbagai tahap proses legislatif di sekitar 20 negara bagian lain yang diperintah oleh Partai Republik di seluruh negeri.

 

Menjelang sidang banding hari Senin di Pasadena, California, mantan juara Olimpiade Caitlyn Jenner menambahkan suaranya ke dalam debat.

Jenner, yang memenangkan medali emas di decathlon putra di Olimpiade Musim Panas 1976 dan keluar sebagai wanita pada 2015, mengatakan dia menentang membiarkan gadis transgender mengambil bagian dalam olahraga putri.

Jenner, 71 tahun, yang saat ini mencalonkan diri sebagai gubernur California, mengatakan itu adalah “pertanyaan tentang keadilan”.

“Itu sebabnya saya menentang anak laki-laki kandung yang menjadi trans yang berkompetisi dalam olahraga putri di sekolah,” kata Jenner kepada TMZ. “Ini tidak adil. Dan kita harus melindungi olahraga anak perempuan di sekolah kita.”

Jenner mendukung pencalonan Donald Trump dalam pemilihan presiden 2016 dan mencalonkan diri sebagai Republikan untuk gubernur dalam pemilihan recall negara bagian.

‘AKU SALAH SATU MEREKA’

Kelompok LGBTQ Equality California mengecam komentar Jenner sebagai sikap politik.

Argumen “keadilan” yang dikemukakan oleh Jenner telah digunakan di Idaho dan negara bagian lain dan telah memecah belah negara di sepanjang garis politik.

Chase Strangio, seorang pengacara untuk kelompok hak-hak sipil ACLU, yang melawan larangan tersebut, mengatakan itu adalah bagian dari “serangan tanpa henti terhadap anak-anak trans.”

“Ini adalah solusi yang sangat bagus untuk mencari masalah,” kata Strangio. “Kami memiliki anak-anak transgender yang sudah mengalami begitu banyak diskriminasi.”

Pengadilan distrik memblokir tagihan Idaho yang mengirimkannya ke pengadilan banding di California.

“Tampaknya wanita transgender belum dan tidak bisa ‘menggantikan’ wanita cisgender dalam atletik ‘secara substansial,'” kata Hakim David Nye.

“Meskipun rasio pria dan wanita kira-kira satu banding satu, kurang dari satu persen populasi adalah transgender,” kata Nye. “Agaknya, ini berarti sekitar setengah dari satu persen populasi terdiri dari wanita transgender.”
Pemerintahan Trump telah mendukung larangan Idaho tetapi ditentang oleh pemerintah Demokrat Joe Biden.

Sebuah koalisi atlet berkumpul di belakang Hecox, mahasiswa di Boise State University yang merupakan penggugat dalam kasus tersebut.

Mereka termasuk mantan juara tenis Billie Jean King, Megan Rapinoe dari tim sepak bola wanita pemenang Piala Dunia dan bintang WNBA Candace Parker.

 

“Yang ingin saya lakukan hanyalah lari, punya tim, ada teman di tim yang hanya mendukung saya,” kata Hecox dalam video yang dirilis ACLU. “Saya tidak mencoba merampas beasiswa, piala, atau tempat anak perempuan.

“Saya hanya ingin menjadi salah satu dari mereka. Saya salah satunya.”
Sumber : CNA/SL