Penerbit Apple Daily Menghentikan Perdagangan Saham

Apple Daily Menghentikan Perdagangan Saham
Apple Daily Menghentikan Perdagangan Saham

Hong Kong | EGINDO.co – Grup media pro-demokrasi terbesar di Hong Kong mengumumkan penghentian perdagangan saham pada Senin (17 Mei), dua hari setelah pihak berwenang membekukan aset pemiliknya yang dipenjara Jimmy Lai di bawah undang-undang keamanan nasional yang baru.

Next Digital, yang menerbitkan surat kabar Apple Daily, mengatakan akan menghentikan perdagangan “menunggu rilis pengumuman” tentang aset yang dibekukan Lai, dalam sebuah pernyataan kepada bursa saham kota.

Pada hari Jumat, Biro Keamanan Hong Kong mengumumkan akan membekukan saham Lai di Next Digital serta isi dari tiga rekening banknya, menggunakan undang-undang keamanan yang diberlakukan Beijing di kota itu tahun lalu.

Ini menandai pertama kalinya pihak berwenang menggunakan undang-undang untuk membekukan saham pemegang saham utama perusahaan yang terdaftar – sebuah langkah yang dapat menyebabkan kegelisahan lebih lanjut bagi sentimen investor di pusat bisnis.

Seorang miliarder kaya raya, taipan media Lai, 73, telah lama menjadi duri di pihak Beijing berkat tabloidnya yang pedas dan dukungannya yang tidak menyesal untuk demokrasi.

Apple Daily, tabloid paling populer di kota itu, telah dengan gigih mendukung perjuangan pro-demokrasi Hong Kong, termasuk protes besar dan seringkali dengan kekerasan yang melanda pusat keuangan internasional pada tahun 2019.

Otoritas China tidak merahasiakan keinginan mereka untuk melihat Apple Daily ditutup dan Lai dibungkam.
Kepala polisi Hong Kong Chris Tang juga menuduh Apple Daily menerbitkan “berita palsu”.

Apple Daily menanggapi pembekuan aset dengan pembangkangan selama akhir pekan, bersumpah untuk terus menerbitkan dan mengatakan bahwa rekening bank perusahaan itu sendiri tidak terpengaruh.

Namun dikatakan bahwa perusahaan mungkin hanya akan bertahan sembilan atau 10 bulan lagi tanpa uang tunai Lai, yang dia gunakan untuk menopang grup.

Pembekuan aset terjadi ketika otoritas China menggelar kampanye tanpa henti dan sukses untuk membungkam perbedaan pendapat di Hong Kong.

Lai menghadapi banyak tuntutan.
Bulan lalu dia dihukum dan dipenjara karena mengambil bagian dalam protes 2019.
Dia akan diadili pada Senin malam untuk penuntutan lain terkait dengan protes itu bersama dengan sesama aktivis.
Dia juga ditahan berdasarkan undang-undang keamanan tahun lalu dan didakwa “berkolusi dengan pasukan asing” karena diduga mendukung sanksi asing terhadap para pemimpin Hong Kong dan China.

Lebih dari 100 orang – termasuk beberapa aktivis demokrasi paling terkemuka di kota itu – telah ditangkap berdasarkan undang-undang tersebut.

Sebagian besar dari mereka yang dituduh menolak jaminan dan mereka yang dihukum menghadapi hukuman penjara seumur hidup.
Sumber : CNA/SL