Penerbangan, Hotel, Pengecer Prihatin Perubahan Pencarian Google

Google
Google

Brussels | EGINDO.co – Kelompok pelobi yang mewakili maskapai penerbangan, hotel, dan pengecer mendesak regulator teknologi Uni Eropa untuk memastikan bahwa Google mempertimbangkan pandangan mereka, dan bukan hanya perantara besar, ketika membuat perubahan untuk mematuhi peraturan teknologi penting.

Grup Airlines for Europe yang beranggotakan Air France KLM dan pemilik British Airways IAG>, grup hotel Hotrec, European Hotel Forum, EuroCommerce, Ecommerce Europe, dan Independent Retail Europe pada bulan Maret telah menyatakan keprihatinan mereka tentang dampak aturan baru tersebut.

Undang-undang Pasar Digital (Digital Markets Act/DMA) Uni Eropa memberlakukan daftar hal-hal yang boleh dan tidak boleh dilakukan pada Google dan lima raksasa teknologi lainnya yang bertujuan untuk memberi pengguna lebih banyak pilihan dan peluang yang lebih baik bagi para pesaingnya untuk bersaing, namun kelompok-kelompok tersebut menyuarakan kekhawatiran bahwa penyesuaian tersebut dapat merugikan pendapatan mereka.

Baca Juga :  Google Hadapi Klaim Ganti Rugi US$25,4 Miliar Di Inggris

Dalam surat bersama kepada kepala antimonopoli UE Margrethe Vestager dan kepala industri UE Thierry Breton tertanggal 22 Mei, mereka mengatakan kekhawatiran mereka meningkat sejak saat itu.

“Industri kami mempunyai kekhawatiran serius bahwa solusi dan persyaratan penerapan DMA saat ini dapat semakin meningkatkan diskriminasi,” tulis mereka.

“Pengamatan awal menunjukkan bahwa perubahan ini berisiko sangat menguras pendapatan penjualan langsung perusahaan dengan memberikan lebih banyak keunggulan kepada perantara online yang kuat karena perlakuan istimewa yang akan mereka terima,” kata mereka.

Komisi, yang kini sedang menyelidiki Google untuk kemungkinan pelanggaran DMA, tidak segera menanggapi permintaan komentar.

Google, yang dalam postingan blognya pada bulan Maret mengatakan bahwa perubahan pada hasil pencarian memberikan lebih banyak lalu lintas kepada perantara dan agregator besar dan lebih sedikit lalu lintas untuk hotel, maskapai penerbangan, pedagang dan restoran, belum memberikan komentar.

Baca Juga :  Google Menandatangani Kontrak 5 Tahun Untuk Berita Dari AFP

“Kami prihatin bahwa penyelidikan ketidakpatuhan hanya merujuk pada kebutuhan untuk memperlakukan layanan pihak ketiga dengan cara yang adil dan non-diskriminatif, tanpa pengakuan apa pun terhadap bisnis Eropa yang juga menawarkan layanan mereka di Google,” kata kelompok tersebut.

Sumber : CNA/SL

Bagikan :