Penerbangan Global Terpana Oleh Pengalihan Jet Belarus

Pesawat Ryanair
Pesawat Ryanair

Paris | EGINDO.co – Badan penerbangan Perserikatan Bangsa-Bangsa mengatakan “sangat prihatin” dengan pendaratan paksa yang jelas dari sebuah pesawat jet Ryanair di Belarus, karena maskapai penerbangan global menyerukan penyelidikan atas insiden langka hari Minggu (23 Mei).

Para pemimpin penerbangan bereaksi dengan kaget setelah Belarusia mengirim jet tempur dan menandai apa yang ternyata merupakan peringatan bom palsu untuk memaksa jet Ryanair mendarat, sebelum menahan seorang jurnalis yang diperkirakan oposisi yang berada di dalam pesawat.

Organisasi Penerbangan Sipil Internasional (ICAO) PBB mengatakan insiden itu mungkin melanggar perjanjian inti penerbangan, bagian dari tatanan Internasional yang dibuat setelah Perang Dunia II.

“ICAO sangat prihatin dengan pendaratan paksa penerbangan Ryanair dan penumpangnya, yang mungkin bertentangan dengan Konvensi Chicago,” katanya.

“Kami menantikan lebih banyak informasi yang secara resmi dikonfirmasi oleh negara dan operator terkait.”

Maskapai penerbangan ikut serta dalam protes pemerintah.

“Kami mengutuk keras setiap campur tangan atau persyaratan pendaratan operasi penerbangan sipil yang tidak sesuai dengan aturan hukum Internasional,” kata Asosiasi Transportasi Udara Internasional.

“Diperlukan penyelidikan penuh oleh otoritas Internasional yang kompeten.”

Pakar penerbangan mengatakan insiden langka itu dapat memicu perdebatan tentang ketahanan sistem kerja sama yang telah berusia puluhan tahun.

ICAO tidak memiliki kekuatan pengaturan, tetapi berada di tengah-tengah sistem standar keselamatan dan keamanan yang membuat sebagian besar saluran udara terbuka melintasi rintangan politik. Ini dikelola melalui agen Montreal oleh 193 negara anggotanya, termasuk Belarusia.

KORIDOR UTAMA

“Ini terlihat seperti pelanggaran berat terhadap Konvensi (Chicago). Itu adalah pembajakan,” kata Kevin Humphreys, mantan regulator penerbangan Irlandia, kepada Reuters.

Dia menambahkan dia “tidak akan terkejut” jika beberapa maskapai melewati wilayah udara Belarusia sementara mereka menunggu rincian lebih lanjut, tetapi menekankan masing-masing akan membuat penilaian ancamannya sendiri.

“Orang-orang di industri akan khawatir,” tambahnya. Belarusia adalah koridor penting antara Eropa dan Moskow atau Asia Tenggara dan Eropa, menurut Flightradar 24.

Pengacara mengatakan penerbangan hari Minggu itu merupakan simbol dari jalinan yurisdiksi yang berbagi koeksistensi yang rumit dalam penerbangan – yang melibatkan jet terdaftar Polandia yang diterbangkan oleh kelompok Irlandia antara negara-negara UE Yunani dan Lituania, di atas Belarusia non-UE.

Di bawah Konvensi Chicago 1944, setiap negara memiliki kedaulatan atas wilayah udaranya sendiri, meskipun perjanjian tersebut melarang penggunaan penerbangan sipil yang dapat membahayakan keselamatan.

Namun hak untuk terbang berlebihan ke negara lain tercantum dalam perjanjian sampingan yang disebut Perjanjian Transit Layanan Udara Internasional, di mana Belarusia tidak terdaftar sebagai anggotanya.

Anggota non-perjanjian memberikan overflight sesuai dengan aturan yang berbeda-beda.

Sebuah perjanjian terpisah tahun 1971 yang mencakup Belarus melarang penyitaan pesawat atau secara sadar mengkomunikasikan informasi palsu dengan cara yang membahayakan keselamatan pesawat. Badan Keamanan Penerbangan Uni Eropa (European Union Aviation Safety Agency / EASA) mengatakan pihaknya “memantau situasi dari perspektif keselamatan”.

Ini bukan pertama kalinya pengalihan tiba-tiba memicu ketegangan diplomatik, tetapi yang pertama dalam ingatan bahwa penerbangan komersial yang diatur oleh perjanjian sipil terlibat, kata Humphreys.

Pada 2013, Bolivia mengatakan pesawat Presiden Evo Morales telah dialihkan dalam penerbangan dari Rusia dan dipaksa mendarat di Austria karena kecurigaan – yang kemudian dibantah – bahwa mantan kontraktor agen mata-mata AS Edward Snowden, dicari oleh Washington karena membocorkan rincian rahasia kegiatan pengawasan AS. , ada di pesawat.

Sumber : CNA/SL