Penembakan Pria Kulit Hitam Di Minneapolis Picu Protes Baru

Protes Meletus di Minneapolis
Protes Meletus di Minneapolis

Minneapolis | EGINDO.co – Protes meletus Minggu (11 April) malam setelah polisi AS menembak mati seorang pemuda kulit hitam di pinggiran kota Minneapolis – di mana seorang mantan petugas polisi saat ini diadili atas pembunuhan George Floyd.

Ratusan orang berkumpul di luar kantor polisi di Brooklyn Center, barat laut Minneapolis. Polisi menembakkan gas air mata dan pukulan kilat ke arah para demonstran, menurut seorang jurnalis video AFP di tempat kejadian.

Ibu dari Daunte Wright, seorang pria kulit hitam berusia 20 tahun, mengatakan kepada kerumunan pada Minggu malam sebelumnya bahwa dia meneleponnya untuk mengatakan bahwa dia telah ditarik oleh polisi, media lokal melaporkan.

Katie Wright mengatakan dia mendengar petugas menyuruh putranya untuk meletakkan teleponnya, dan kemudian salah satu petugas mengakhiri panggilan. Segera setelah itu, pacar putranya memberitahunya bahwa dia telah ditembak.

Biro Penahanan Kriminal Minnesota mengkonfirmasi kepada AFP bahwa mereka sedang “menyelidiki insiden penembakan yang melibatkan petugas” di Brooklyn Center tetapi menolak untuk mengidentifikasi korban.

Menurut pernyataan dari Departemen Kepolisian Brooklyn Center, petugas menepi seorang pengemudi karena pelanggaran lalu lintas. Ketika mereka menemukan dia memiliki surat perintah yang luar biasa, mereka mencoba untuk menahannya.

Dia kembali ke mobilnya, dan salah satu petugas menembakkan senjatanya, memukul pengemudi yang tewas di tempat kejadian.

Seorang penumpang wanita di dalam mobil menderita “luka yang tidak mengancam nyawa” dan dibawa ke rumah sakit setempat, kata pernyataan itu, yang tidak mengidentifikasi wanita itu.

Beberapa ratus orang berkumpul di Brooklyn Center pada Minggu malam, di mana mereka bertemu dengan polisi dengan perlengkapan anti huru hara.

Foto dari tempat kejadian menunjukkan pria menginjak kaca depan mobil polisi. Polisi melepaskan tembakan tidak mematikan untuk mencoba membubarkan para pengunjuk rasa, menurut Star Tribune.

Setelah sekitar satu jam, kehadiran polisi mereda, dan kerumunan menyalakan lilin dan menulis pesan seperti “Keadilan untuk Daunte Wright” dengan kapur di jalan.

Walikota Brooklyn City Mike Elliott menyebut penembakan itu “tragis”.

“Kami meminta pengunjuk rasa untuk terus damai dan pengunjuk rasa damai tidak ditangani dengan kekerasan,” tulisnya di Twitter.

Tapi bentrokan pecah lagi segera setelah beberapa ratus pengunjuk rasa berkumpul di luar Markas Besar Polisi Brooklyn Center dan bertemu dengan gas air mata dan poni flash.

Penembakan itu terjadi selama persidangan yang sedang berlangsung terhadap mantan petugas polisi Derek Chauvin, yang menghadapi tuduhan pembunuhan dan pembunuhan atas kematian George Floyd di Minneapolis Mei lalu.

Pembunuhan Floyd memicu protes selama berbulan-bulan di Amerika Serikat melawan rasisme dan kebrutalan polisi, serta memicu kemarahan Internasional.
Sumber : CNA/SL