Penembak Senapan bersiap pelopori tantangan Kuwait di Paris

Ilustrasi Cabang Olahraga Menembak
Ilustrasi Cabang Olahraga Menembak

Kuwait City | EGINDO.co – Orang Kuwait yang paling berkuasa dalam sejarah olahraga mungkin sedang menjalani larangan Olimpiade selama 15 tahun, tetapi negara Teluk itu masih berharap untuk menorehkan prestasi di Olimpiade Paris dengan senapan, pedang, dan perahu karet yang dioperasikan satu orang.

Sheikh Ahmad al-Fahad al-Sabah, presiden Dewan Olimpiade Asia yang telah lama menjabat dan pernah menjadi salah satu orang paling berpengaruh di dunia olahraga, menerima larangan panjang pada bulan Mei karena melanggar kebijakan etika Komite Olimpiade Internasional (IOC).

Sheikh yang kontroversial itu juga pernah menjadi pemain utama di badan sepak bola FIFA, tetapi politiknya tidak selalu menguntungkan Kuwait dan momen Olimpiade terbesar negara itu sebenarnya tidak dikaitkan dengan emirat yang kaya minyak itu.

Ketika Fehaid Aldeehani menduduki podium teratas dalam nomor tembak perangkap ganda putra di Olimpiade 2016 di Rio, ia melakukannya sebagai “atlet Olimpiade independen” karena Kuwait telah diskors oleh IOC.

Baca Juga :  Pertandingan PSG Vs Milan Penting Untuk Lolos Dari Grup Maut

Alasan pelarangan tersebut adalah campur tangan pemerintah, akibat upaya anggota keluarga penguasa Kuwait lainnya untuk mengendalikan wilayah kekuasaan olahraga Sheikh Ahmad.

Kelima medali Olimpiade yang dimenangkan warga Kuwait diraih dengan bantuan senapan dan sekali lagi ke lintasan tembak dan skeet negara tersebut akan mengincar keberhasilan medali di Paris.

Mohamed Al-Daihani akan memulai debutnya di Olimpiade pada usia 40 tahun dan mengikuti jejak ayahnya Nayef, yang berkompetisi dalam skeet di Olimpiade Barcelona 1992.

Setelah lolos ke Olimpiade dengan meraih tempat ketiga dalam skeet di Kejuaraan Asia pada bulan Januari, ia memberi penghormatan kepada Aldeehani dan peraih dua kali medali perunggu Olimpiade Abdullah Al-Rashidi.

Baca Juga :  Olimpiade Paris Berada Di Jalur Tepat Capai Rekor Penjualan Iklan NBC

“(Pencapaian) mereka dianggap sebagai sumber kebanggaan bagi Kuwait, serta menjadi inspirasi bagi semua penembak Kuwait, dan saya salah satunya,” katanya kepada situs web Federasi Menembak Internasional.

Penembak lainnya, mantan juara dunia Khaled Al Mudhaf, membukukan kualifikasi untuk Olimpiade dengan finis ketiga di kejuaraan dunia di Azerbaijan tahun lalu.

Setelah larangan IOC dicabut pada tahun 2018, Kuwait memboyong 10 atlet ke Olimpiade Tokyo dalam lima cabang olahraga: atletik, karate, dayung, menembak, dan renang. Perunggu kedua Al-Rashidi dalam skeet adalah satu-satunya medali.

Hanya dua atlet wanita yang pergi ke Tokyo, 17 tahun setelah pelari cepat Danah Al-Nasrallah menjadi wanita Kuwait pertama yang berkompetisi di Olimpiade di Olimpiade Athena.

Tahun ini ada banyak kegembiraan seputar Ameena Shah, yang telah lolos ke lomba layar Olimpiade di Marseille untuk pertama kalinya tidak hanya bagi Kuwait tetapi juga semua negara Teluk.

Baca Juga :  Korea Utara Menembakkan Proyektil Tak Dikenal

“Saya sangat senang dengan pencapaian bersejarah ini, ini adalah pertama kalinya Kuwait lolos ke Olimpiade dalam cabang olahraga berlayar,” Shah, yang akan bertanding di perahu karet tunggal, mengatakan kepada Kantor Berita Kuwait.

“Saya bangga menjadi wanita Kuwait pertama dan wanita Teluk pertama yang mencapai ini.”

Yousef Al-Shamlan juga mengukir sejarah bagi negaranya saat ia lolos kualifikasi untuk nomor pedang putra pada bulan Maret.

Orang Kuwait telah berkompetisi dalam cabang anggar melalui kuota di Olimpiade sejak Olimpiade Montreal 1976, tetapi Al-Shamlan yang berusia 25 tahun adalah orang pertama yang lolos kualifikasi.

“Ini adalah momen besar bagi cabang anggar Kuwait,” kata Hamad Al-Awadhi dari Federasi Anggar Kuwait.

Sumber : CNA/SL

Bagikan :