Penelitian Menunjukkan Anjing Dapat Mendeteksi Positif Covid

Anjing Dapat Mendeteksi Positif Covid
Anjing Dapat Mendeteksi Positif Covid

Paris | EGINDO.co – Anjing dapat dilatih untuk mendeteksi lebih dari 90 persen infeksi COVID-19 bahkan ketika pasien tidak menunjukkan gejala, menurut penelitian yang diterbitkan pada Senin (23 Mei), yang penulis harap dapat membantu menggantikan kebutuhan untuk karantina pendatang baru.

Menggunakan indra penciuman mereka yang luar biasa – yang dapat mengambil setara dengan setengah sendok teh gula di kolam renang ukuran olimpiade – anjing telah menunjukkan bahwa mereka dapat mengendus penyakit seperti kanker, malaria, dan epilepsi.

Beberapa penelitian sebelumnya telah menunjukkan bukti konsep bahwa anjing dapat mendeteksi SARS-CoV-2.

Para peneliti dari London School of Tropical Medicine ingin melihat apakah anjing dapat mendeteksi bau khas yang dikeluarkan dari senyawa kimia yang terkait dengan seseorang yang positif COVID-19 tetapi tidak menunjukkan gejala.

Mereka mengumpulkan sampel pakaian dan masker wajah dari orang yang dinyatakan positif SARS-CoV-2 ringan atau bergejala.

Sampel dari 200 kasus COVID-19 dikumpulkan dan diatur dalam tes laboratorium untuk enam anjing yang telah dilatih untuk menunjukkan ada atau tidaknya senyawa kimia tersebut.

Anjing-anjing itu perlu dilatih untuk tidak mengidentifikasi “positif palsu” dalam upaya meretas sistem penghargaan mereka dan mendapatkan camilan meskipun tidak ada sampel COVID-19 dalam tes tertentu.

“Ini berarti bahwa anjing sepenuhnya memahami dan mendapat hadiah untuk hasil yang benar negatif dan juga positif benar,” kata Claire Guest, dari Fakultas Penyakit Menular dan Tropis di sekolah tersebut.

Secara keseluruhan, anjing berhasil mengidentifikasi antara 94 dan 82 persen sampel SARS-CoV-2.

Para peneliti kemudian memodelkan seberapa efektif tingkat keberhasilan ini, dikombinasikan dengan tes PCR tradisional, dapat membantu mendeteksi kasus COVID-19 ringan atau tanpa gejala.

Mereka menemukan bahwa menggunakan anjing untuk menyaring kedatangan di terminal seperti bandara dapat mendeteksi 91 persen kasus, menghasilkan tingkat penularan 2,24 kali lebih rendah dibandingkan dengan tes PCR saja.

‘MULAI PENTING’

Penulis penelitian, yang belum ditinjau sejawat, mengatakan mereka berharap pada akhirnya dapat menggantikan kebutuhan para pelancong untuk karantina – yang tentu mengganggu setiap kedatangan meskipun sebagian besar tidak positif COVID-19.

“Kuncinya adalah anjing secara signifikan lebih cepat daripada tes lainnya,” kata rekan penulis James Logan.

“Apa yang kami sarankan adalah bahwa anjing akan melakukan pemeriksaan awal pertama, dan kemudian mereka (kedatangan) yang diindikasikan positif kemudian akan menerima tes PCR gratis.”

Tim tersebut mengatakan bahwa dari pesawat yang penuh dengan kedatangan – sekitar 300 orang – kurang dari satu persen secara statistik kemungkinan besar membawa SARS-CoV-2.
Di bawah peraturan karantina saat ini yang diterapkan oleh beberapa negara, semua 300 harus diisolasi, menyebabkan ketidaknyamanan yang signifikan.

Tetapi mengingat kepekaan anjing terlatih, maksimal 35 orang di dalamnya akan diindikasikan sebagai positif, kata surat kabar itu.

Dari jumlah tersebut, hanya sekitar 3 yang diharapkan mengembalikan tes PCR positif.

“Ini adalah awal yang sangat penting dan dapat menghasilkan sistem yang berguna dan dapat digunakan,” kata Mick Bailey, profesor Imunologi Komparatif di Universitas Bristol, yang tidak terlibat dalam penelitian tersebut.

“Tapi masih banyak lagi validasi yang perlu dilakukan sebelum kami yakin bahwa anjing dapat secara andal dan secara spesifik mendeteksi infeksi SARS-CoV-2 tanpa gejala pada orang-orang di bandara dan stasiun kereta.”
Sumber : CNA/SL