Penduduk Beijing Menimbun Kubis Di Waktu Yang Tidak Pasti

Penduduk Beijing Menimbun Kubis
Penduduk Beijing Menimbun Kubis

Beijing | EGINDO.co – Penduduk yang lebih tua di Beijing baru-baru ini menimbun kubis, memberikan tradisi kehidupan baru setelah pemerintah menyarankan orang untuk menyimpan barang-barang pokok yang cukup di rumah jika terjadi keadaan darurat.

Orang-orang telah bertahun-tahun membeli lusinan kubis besar, yang dapat disimpan segar selama berbulan-bulan dan digunakan secara luas dalam masakan lokal, pada awal November untuk melihatnya melalui musim dingin yang membekukan.

Pemberitahuan pemerintah yang dikeluarkan Senin lalu (1 November) menyarankan rumah tangga untuk menimbun kebutuhan sehari-hari dan perkiraan salju memperkuat kesibukan tahun ini, dengan antrian pagi yang panjang terbentuk di luar supermarket di pusat kota Beijing minggu lalu.

“Setiap tahun saat ini volume penjualan (kubis) tinggi. Tapi setelah laporan keluar, semua orang bergegas untuk membeli lebih banyak lagi,” kata Jia Jinzhi, seorang petani yang menjual kubis di pasar grosir Xinfadi Beijing.

Supermarket membatasi penjualan pada tiga kubis per orang, tetapi bahkan saat itu, pembeli yang datang setelah jam 9 pagi pergi dengan tangan kosong.

Kubis hijau cerah, yang dikenal sebagai kubis Cina atau kubis Napa, dulunya ditumpuk tinggi di halaman belakang, di lorong blok apartemen atau bahkan di tempat penampungan buatan sendiri yang digali di bawah tanah, dengan tetangga berusaha untuk saling mengalahkan dalam ukuran stok kubis mereka.

Suhu beku dan daun luar yang keras membuat brassica 2kg tetap segar selama berbulan-bulan.

Tumpukan kubis telah menyusut selama bertahun-tahun karena logistik canggih mengangkut sayuran segar di seluruh China sepanjang tahun dan ketika keluarga semakin banyak tinggal di apartemen kecil bertingkat daripada rumah, tetapi tradisi itu tetap hidup.

“Ini adalah kebiasaan Beijing,” kata seorang wanita bermarga Zhao, meninggalkan supermarket Wumart dengan tiga kubis.

Baca Juga :  Thailand Mulai Mengoperasikan Proyek Panel Surya Terapung

Pelanggan Wumart mengatakan mereka membayar sekitar tiga kali lipat dari yang mereka bayar tahun lalu, atau 1 yuan per setengah kilo.

Tetapi jika mereka tidak membeli sekarang, harga akan berlipat ganda hingga musim dingin, kata pembeli lain yang bermarga Sun.

“Kamu bisa menyimpannya selama dua atau tiga bulan. Kamu taruh di luar, cari selimut katun untuk menutupinya,” katanya.

Membungkus kubis di koran juga membantu membuatnya tetap segar, kata Zhao, yang menyimpannya di balkonnya.

Belanja datang ketika penduduk Beijing membeli serangkaian bahan pokok minggu lalu setelah saran pemerintah untuk menimbun persediaan dasar memicu beberapa kebingungan.

Itu adalah bagian dari pemberitahuan musiman yang dikeluarkan oleh Kementerian Perdagangan yang mendorong pihak berwenang untuk mengamankan pasokan makanan dan harga yang stabil menjelang musim dingin, menyusul lonjakan harga sayuran baru-baru ini dan wabah COVID-19 yang berkembang.

Pensiunan, yang tidak menggunakan aplikasi belanja di mana-mana di China, adalah orang-orang yang sebagian besar bersedia mengantre untuk kubis.

“Jika hujan atau salju dan Anda tidak bisa keluar, Anda punya sayuran di rumah,” kata seorang wanita berusia 62 tahun, yang mengantre panjang di luar Wumart. “Ngomong-ngomong, apa lagi yang aku lakukan?”
Sumber : CNA/SL

Bagikan :