Pendiri FTX, Bankman-Fried Gagal Melihat Tanda Peringatan

Sam Bankman-Fried
Sam Bankman-Fried

New York | EGINDO.co – Pendiri dan mantan Kepala Eksekutif FTX Sam Bankman-Fried mengatakan dia memperluas bisnisnya terlalu cepat dan gagal melihat tanda-tanda masalah di bursa, yang kejatuhannya mengirimkan gelombang kejutan melalui industri crypto, New York Times melaporkan pada Senin malam (14 November). .

“Seandainya saya sedikit lebih berkonsentrasi pada apa yang saya lakukan, saya akan bisa lebih teliti,” kata Bankman-Fried dalam sebuah wawancara dengan surat kabar tersebut.

FTX mengajukan kebangkrutan pada hari Jumat, salah satu ledakan crypto profil tertinggi, setelah para pedagang bergegas menarik US $ 6 miliar dari platform hanya dalam 72 jam dan pertukaran saingan Binance meninggalkan kesepakatan penyelamatan yang diusulkan.

Baca Juga :  BPS: Ekonomi Indonesia Tetap Tumbuh Di Tengah Krisis

Departemen Kehakiman AS, Komisi Sekuritas dan Pertukaran, dan Komisi Perdagangan Berjangka Komoditas sekarang sedang menyelidiki bagaimana FTX menangani dana pelanggan, kata seorang sumber kepada Reuters.

Bankman-Fried, yang berbasis di Bahamas, menolak mengomentari lokasinya saat ini, dengan alasan masalah keamanan, kata surat kabar itu.

Ketika ditanya apakah FTX menggunakan dana pelanggan untuk menopang firma perdagangan Alameda Research yang ia dirikan, Bankman-Fried mengatakan kepada New York Times bahwa Alameda telah mengakumulasi “posisi margin” yang besar di FTX.

“Itu jauh lebih besar dari yang saya kira,” katanya dan menambahkan tanpa memberikan perincian bahwa ukuran posisinya mencapai miliaran.

Reuters melaporkan minggu lalu bahwa Bankman-Fried diam-diam mentransfer US$10 miliar dana nasabah dari FTX ke Alameda.
Sumber : CNA/SL

Bagikan :