Pendiri Evergrande Kumpulkan Miliaran Dividen Sebelum Krisis

Pendiri Evergrande , Hui Ka Yan
Pendiri Evergrande , Hui Ka Yan

Beijing | EGINDO.co – Ketika Hui Ka Yan menjelajahi dunia dengan jet pribadi, menghabiskan banyak uang untuk rumah-rumah mewah dan perhiasan di puncak Zaman Emas Tiongkok, gaya hidupnya yang mewah nyaris tidak menonjol di antara kumpulan miliarder yang sedang berkembang di negara itu.

Sekarang kerajaan properti pendiri China Evergrande Group tertatih-tatih di tepi default – dan kekayaan pribadinya telah mendarat tepat di garis bidik pemerintah China.

Saat Evergrande berjuang untuk memenuhi kewajiban kepada kreditur, pemasok, dan pemilik rumah, pihak berwenang di Beijing mendesak Hui untuk meringankan krisis dengan kekayaannya sendiri. Arahan itu muncul setelah Evergrande melewatkan tenggat waktu awal 23 September untuk pembayaran bunga pada salah satu obligasi dolarnya, menurut orang-orang yang mengetahui masalah tersebut.

Itu menarik perhatian baru pada pertanyaan yang sulit dijawab: Berapa banyak uang yang dimiliki Hui?

Jumlah tersebut – meskipun kemungkinan kecil dari kewajiban Evergrande lebih dari US$300 miliar – dapat membantu menentukan tingkat keparahan krisis yang telah mengguncang pasar kredit China dan merusak kepercayaan di sektor real estat yang menyumbang sekitar seperempat dari output ekonomi bangsa.

Bloomberg Billionaires Index memperkirakan kekayaan Hui sebesar US$7,6 miliar, turun dari US$42 miliar pada puncaknya pada tahun 2017. Sementara nilai sahamnya di Evergrande telah turun lebih dari 80 persen tahun ini, Hui telah menerima lebih dari US$7 miliar dividen sejak perusahaan mulai berdagang pada 2009, terbesar di antara 82 taipan China yang dilacak oleh Bloomberg.

Pertanyaan tentang ke mana kekayaan pribadi Hui telah mengalir sekarang dapat menjadi faktor apakah perusahaannya memiliki kemampuan untuk terus membayar utang dalam waktu dekat. Dia tidak akan menjadi taipan properti China pertama yang menyediakan dana yang sangat dibutuhkan perusahaannya: Saham Guangzhou R&F Properties melonjak bulan lalu setelah pemegang saham utama menjanjikan pembiayaan US$1 miliar.

Baca Juga :  Apa Yang Dirasakan, Ketika Bumi Berhenti Berputar

Sementara Evergrande membayar kupon US$83,5 juta kepada pemegang obligasi internasional minggu lalu sebelum berakhirnya masa tenggang, perusahaan mengalami kesulitan mengumpulkan dana melalui penjualan aset, lembaga keuangan atau teman kaya.

Awal bulan ini, sebuah pengajuan menunjukkan Hui berkomitmen 500 juta saham Evergrande – hampir 5 persen sahamnya di pengembang – ke entitas yang bukan bank atau perusahaan keuangan. Salah satu rekannya kemudian menjaminkan sebuah rumah di Hong Kong sebagai jaminan pinjaman, dengan media lokal memperkirakan jumlahnya mencapai US$38,6 juta.

Hui mengumpulkan banyak asetnya melalui perusahaan Evergrande atau perusahaan cangkang lepas pantai, sebuah taktik umum oleh orang kaya global untuk secara legal melindungi aset dari kreditur, otoritas pajak, dan pengawasan publik. Dia adalah salah satu taipan Asia yang muncul di Panama Papers pada 2016.

Hui dan istrinya mengendalikan 77 persen Evergrande, sebagian besar melalui entitas Kepulauan Virgin Inggris, Xin Xin (BVI), menurut pengajuan bulan ini ke bursa saham Hong Kong.

Pada tahun 2014, ia membeli sebuah rumah mewah senilai US$30 juta di Sydney menggunakan serangkaian perusahaan cangkang bertingkat, salah satunya bernama Golden Fast Foods Pty. Australia kemudian memaksanya untuk menjual properti tersebut karena kesepakatan tersebut melanggar aturan investasi asing.

Hui tidak segera menanggapi permintaan komentar yang dikirim melalui Evergrande.

Pendiri Evergrande adalah taipan pembelanjaan besar terbaru yang menghadapi pengawasan ketat dari Beijing ketika Presiden Xi Jinping mencoba mengubah negara itu menuju tujuan “kemakmuran bersama”.

Fokus pada pemborosan miliarder membangun kasus untuk kehadiran partai yang lebih besar di perusahaan China, kata Alex Payette, kepala eksekutif konsultan Cercius Group yang berbasis di Montreal.

Hui, yang lahir di provinsi Henan tengah China pada tahun 1958 dan kehilangan ibunya saat masih bayi, bangkit dari kemiskinan melalui pendidikan. Dia lulus dari Universitas Sains dan Teknologi Wuhan pada tahun 1982 ketika ekonomi negara mulai terbuka dan mendirikan Evergrande pada tahun 1996 setelah bertugas di sebuah perusahaan baja.

Baca Juga :  Biden Menghendaki Inokulasi 70% Orang Dewasa Amerika 4 Juli

Dia membangun perusahaannya menjadi salah satu pengembang real estat terbesar di China melalui penerbitan utang, baru-baru ini berkembang menjadi manajemen properti dan kendaraan listrik. Hui juga memiliki operasi mulai dari tim sepak bola dan bola voli hingga air mineral, hiburan online, manajemen kekayaan, dan asuransi.

Saat pengaruhnya tumbuh, Hui memastikan prioritas bisnisnya selaras dengan prioritas Partai Komunis China. Dia adalah anggota Komite Konsultatif Politik, yang membantu memberi nasihat kepada pemerintah tentang kebijakan, dan telah menggembar-gemborkan bahwa perusahaannya menciptakan jutaan pekerjaan dan membayar miliaran yuan dalam bentuk pajak.

Forbes menempatkannya sebagai filantropis top China, dan dia dinobatkan sebagai salah satu dari 100 wirausahawan terkemuka di negara itu pada tahun 2018.

Desmond Shum, penulis Red Roulette, yang menggambarkan hari-hari perginya China untuk para taipan pencari kekayaan pada 1990-an, mengatakan bahwa dia pernah pergi berbelanja dengan Hui untuk makan malam.
Sumber : CNA/SL

Bagikan :