Pendapatan Xiaomi Melonjak 55% Di Q1, Mengisi Pasar Huawei

Xiaomi
Xiaomi

Shanghai | EGINDO.co – Pembuat smartphone China Xiaomi Corp melaporkan pertumbuhan pendapatan kuartal pertama 55 persen pada Rabu (26 Mei), di atas ekspektasi analis, karena merebut pangsa pasar dari pemimpin pasar satu kali Huawei Technologies.

Pendapatan naik menjadi 76,88 miliar yuan (US $ 12 miliar) pada kuartal yang berakhir 31 Maret, dari 49,70 miliar yuan setahun sebelumnya. Analis memperkirakan pendapatan 74,5 miliar yuan, menurut data Refinitiv.

Laba bersih yang disesuaikan naik menjadi 6,1 miliar yuan, dibandingkan perkiraan pasar sebesar 3,97 miliar yuan.

Pangsa pasar smartphone Xiaomi di China meningkat 75 persen tahun-ke-tahun pada kuartal yang berakhir akhir Maret, menurut perusahaan riset Canalys, karena Huawei mundur dari pasar menyusul pembatasan perdagangan AS yang membatasi kemampuannya untuk mendapatkan komponen utama untuk handsetnya. .

Pendapatan dari penjualan ponsel pintar melonjak 69,8 persen dari tahun ke tahun menjadi 51,5 miliar yuan, sementara pendapatan dari layanan internet meningkat 11,4 persen dari tahun ke tahun menjadi 6,6 miliar yuan.

Terlepas dari pertumbuhan pendapatan, Xiaomi dan merek elektronik lainnya tetap terhambat oleh kekurangan chip global.

Sejumlah penyebab seperti penimbunan, melonjaknya permintaan untuk komputer pribadi selama COVID-19, dan kecelakaan di pabrik menyebabkan sejumlah pembuat perangkat keras berebut untuk mendapatkan semikonduktor akhir tahun lalu.

Berbicara melalui telepon dengan investor, CFO Xiaomi Alain Lam mengatakan bahwa persediaan chip perusahaan tetap pada tingkat “sehat” dan tidak mengharapkan dampak besar pada bisnis perusahaan tahun ini, meskipun kekurangan yang lebih luas mungkin tidak akan berakhir hingga pertengahan tahun 2022.

Kuartal ini Xiaomi juga mengumumkan secara resmi akan mulai memproduksi mobil listrik, dengan divisi baru yang dipimpin oleh pendiri Xiaomi, Lei Jun.

Pemerintah AS juga menghapus perusahaan dari daftar hitam yang akan melarang investor yang berbasis di AS memiliki saham di perusahaan, membalikkan salah satu manuver terakhir mantan presiden AS Donald Trump melawan sektor teknologi China sebelum meninggalkan kantor.
Sumber : CNA/SL