Penangguhan SQ Ke Hong Kong , Pembicaraan Travel Berlanjut

Singapura dan Hong Kong
Singapura dan Hong Kong

Singapura | EGINDO.co – Penangguhan penerbangan penumpang Singapore Airlines (SIA) ke Hong Kong tidak akan memengaruhi pembicaraan tentang gelembung perjalanan antara kedua kota, kata Menteri Transportasi Ong Ye Kung di Parlemen pada 5 April (Senin).

Pihak berwenang Hong Kong mengumumkan pekan lalu bahwa penerbangan SIA yang berangkat dari Singapura tidak akan diizinkan mendarat di Hong Kong dari 3 hingga 16 April, karena kasus COVID-19 pada penerbangan SQ882 pada 31 Maret.

Perempuan berusia 28 tahun itu merupakan penumpang transit yang pernah melakukan perjalanan dari Indonesia.

Selain itu, tiga penumpang transit lain pada penerbangan SIA telah menjalani tes pra-keberangkatan COVID-19 di klinik di tempat asalnya yang tidak memenuhi persyaratan Hong Kong.

Singkatnya, penangguhan penerbangan SQ (Singapore Airlines) baru-baru ini ke Hong Kong tidak mempengaruhi pembicaraan untuk membangun atau memulihkan gelembung lalu lintas udara yang tidak dimulai, kata Mr Ong. penumpang transit, “tambahnya.

“Gelembung perjalanan beroperasi atas dasar bahwa penerbangan yang melakukan perjalanan di dalam gelembung hanya membawa apa yang kami sebut ‘OD’ – penumpang tujuan asal. Jadi sebenarnya penumpang transit berada di luar gelembung, jadi itu tidak akan mempengaruhi. Dan kami terus melanjutkan bekerja dengan Hong Kong untuk memulihkan gelembung perjalanan ini. ”

Menteri Transportasi menanggapi pertanyaan tambahan dari Anggota Parlemen Ang Wei Neng (PAP-Pantai Barat), yang menanyakan apakah keputusan Hong Kong untuk menangguhkan penerbangan SIA akan berdampak pada rencana gelembung perjalanan.

Mr Ong mengatakan bahwa otoritas penerbangan sipil Hong Kong telah menetapkan “kriteria yang sangat transparan” untuk maskapai penerbangan.

Dia mencatat bahwa kombinasi dari “pelanggaran teknis” telah mengakibatkan penangguhan sementara SIA.

“Begitu Anda melanggar beberapa kriteria, Anda akan diskors selama 14 hari sehingga mereka telah menangguhkan 23 kali (maskapai penerbangan) sebelum insiden terakhir ini di mana SQ ditangguhkan selama dua minggu,” kata Ong.

“Otoritas penerbangan Hong Kong memberlakukan ini dengan sangat ketat, sehingga memicu penangguhan,” tambahnya.

Singapura dan Hong Kong dijadwalkan untuk meluncurkan gelembung perjalanan udara pada November tahun lalu, tetapi ditangguhkan setelah Hong Kong melihat lonjakan kasus COVID-19.

Pada 21 November, sehari sebelum penerbangan dimulai, diumumkan bahwa peluncuran balon perjalanan telah ditangguhkan hingga awal Desember.

Itu kemudian didorong kembali ke 2021, dengan tanggal mulai yang tepat belum ditentukan.

Pada 29 Maret, Ong mengatakan Singapura sedang mempelajari proposal dari Hong Kong untuk membuka kembali perbatasan dengan aman, seorang pejabat Hong Kong mengatakan telah melanjutkan diskusi tentang gelembung perjalanan dengan Singapura.
Sumber : CNA/SL