Penampilan Rybakina Di Lapangan Clay Tingkatkan Harapan Prancis Open

Elena Rybakina
Elena Rybakina

Astana | EGINDO.co – Elena Rybakina persiapan Prancis Terbukanya terhambat karena sakit, namun penampilannya di lapangan tanah liat tahun seharusnya memberinya kepercayaan diri jika petenis peringkat empat dunia itu bisa tetap sehat.

Pada bulan Maret, Rybakina yang tidak sehat menarik diri dari Indian Wells dan kemudian tidak mampu mempertahankan gelar Italia Terbuka di Roma sehingga, setelah ia mengundurkan diri dari Roland Garros tahun lalu sebelum pertandingan putaran ketiganya, petenis Kazakhstan itu akan bersemangat untuk menebus kesalahannya.

Rybakina, meski memiliki masalah kesehatan, telah berhasil memenangkan tiga gelar pada tahun 2024, termasuk Brisbane dan Abu Dhabi, namun kemenangan terbarunya, di Stuttgart, akan memberinya dorongan terbesar saat berangkat ke Paris.

Baca Juga :  Skotlandia Raih Keuntungan Sebagai Tuan Rumah Babak Playoff

Di lapangan tanah liat, ia mengalahkan peringkat satu dunia dan pemenang Prancis Terbuka tiga kali Iga Swiatek di semifinal Stuttgart dan kemudian mencapai empat besar di Madrid, kalah dari Aryna Sabalenka.

“Saya selalu percaya bahwa saya bisa bermain bagus di lapangan tanah liat. Kemenangan pertama saya di WTA sebenarnya di lapangan tanah liat,” kata Rybakina di Stuttgart.

“Hanya saja musim ini cukup singkat dan tentu saja saya, misalnya, saya memerlukan lebih banyak waktu untuk membiasakan diri, beradaptasi, memainkan beberapa pertandingan. Tapi secara keseluruhan saya pikir saya bisa bermain bagus di semua permukaan.”

Sayangnya bagi Rybakina, waktunya di lapangan tanah liat telah dibatasi, dan masih harus dilihat bagaimana pemain berusia 24 tahun ini akan pulih dari penyakit terbarunya.

Baca Juga :  Sabalenka Juara Grand Slam Pertama Australia Open

Penampilan terbaik Rybakina di Prancis Terbuka terjadi pada tahun 2021 ketika ia mencapai perempat final tetapi dengan lima final yang sudah diraihnya musim ini, kepercayaan dirinya akan tinggi.

“Ada banyak pemain hebat, lawan yang tangguh. Namun saya tahu jika saya merasa segar, jika saya siap secara fisik, sehat, saya memainkan permainan saya, tentu saja saya memiliki semua peluang untuk memenangkan Grand Slam dalam kondisi apa pun. permukaan,” kata Rybakina.

Satu-satunya gelar Grand Slam yang diraihnya hingga saat ini diraih di lapangan Wimbledon, namun mungkin sudah tiba waktunya bagi Rybakina untuk menunjukkan bahwa ia juga bisa menyelesaikan pekerjaannya di lapangan tanah liat.

Baca Juga :  Ronaldo Balas Kebohongan Persaingan Ballon d'Or Dengan Messi

Dominasi Swiatek di Prancis Terbuka akan sulit dipatahkan, ditunjukkan dengan kemenangannya di final Italia Terbuka atas Sabalenka, yang mengulangi kemenangannya di Madrid, namun petenis Polandia itu belum pernah dikalahkan di Stuttgart sebelum kemenangan Rybakina.

Kemenangan di bulan April itu, yang mengakhiri 10 kemenangan beruntun Swiatek di turnamen tersebut, menunjukkan bahwa Rybakina tidak bisa dikesampingkan, tidak peduli siapa yang dia hadapi di Paris, asalkan masalah kesehatan tidak menghalanginya.

Sumber : CNA/SL

Bagikan :