Penambangan Emas Ilegal Di Sungai Kolombia Meningkat

Penambangan Emas Ilegal di Kolombia
Penambangan Emas Ilegal di Kolombia

Bogota | EGINDO.co – Penambangan emas ilegal dari sungai dan saluran air Kolombia sedang meningkat, menurut laporan dari Kantor PBB untuk Narkoba dan Kejahatan yang diterbitkan pada Selasa (27 Juli).

Lebih dari 52.000 hektar cagar alam – area yang mirip dengan ukuran Madrid – terkena dampak ekstraksi emas aluvial ilegal pada tahun 2020, kata PBB.

Secara total, lebih dari 100.000 hektar – 69 persen di antaranya ilegal – dari salah satu negara dengan keanekaragaman hayati paling banyak di dunia menunjukkan “bukti” eksploitasi emas aluvial, kata laporan PBB.

Ini adalah proses ekstraksi emas dari sedimen di dasar sungai dan saluran air lainnya, dan mengakibatkan air terkontaminasi merkuri dan zat beracun lainnya.

Ini adalah “situasi yang mengkhawatirkan karena memiliki hubungan dengan kejahatan terorganisir,” kata Pierre Lapaque, perwakilan Kolombia untuk perwakilan Kantor PBB untuk Narkoba dan Kejahatan, saat dia mempresentasikan laporan di Bogota.

Kajian menunjukkan bahwa eksploitasi emas aluvial sedikit meningkat dari tahun 2019 yang terkena dampak 98.000 hektar, 66 persen di antaranya dilakukan secara ilegal.

Kejahatan terorganisir berada di balik peningkatan ini, kata PBB, menambahkan bahwa itu sebagian besar mempengaruhi wilayah utara, barat laut dan barat.

Wilayah-wilayah itu dirusak oleh kekerasan yang berkecamuk antara gerilyawan sayap kiri, paramiliter sayap kanan, dan pengedar narkoba yang berjuang untuk menguasai perdagangan ekstraksi obat dan mineral yang menguntungkan.

“Organisasi ilegal ini merupakan ancaman bagi keanekaragaman hayati dan menciptakan kekerasan dan kemiskinan,” kata duta besar AS di Kolombia, Philip Goldberg.

Laporan itu tidak mengatakan berapa banyak emas yang telah diekstraksi secara ilegal, atau nilai komersialnya.

Pihak berwenang Kolombia mengatakan total produksi emas di negara itu meningkat dari 37,5 ton pada 2019 menjadi 47,8 ton pada tahun berikutnya, ketika harga mencapai rekor tertinggi dalam sejarah.

Baca Juga :  Yellen Meredakan Kekhawatiran Inflasi Atas Rencana Biden

Di lebih dari setengah wilayah yang terkena ekstraksi emas, ada juga tanaman daun koka – bahan utama kokain – kata laporan itu.

Kolombia adalah pengekspor kokain terbesar di dunia, sebagian besar ditujukan ke AS.

Sumber : CNA/SL