Penambangan Bitcoin China Berisiko Menggagalkan Tujuan Iklim

Bitcoin
Bitcoin

Beijing | EGINDO.co – Tambang bitcoin China yang boros listrik yang menggerakkan hampir 80 persen perdagangan global cryptocurrency berisiko melemahkan tujuan iklim negara itu, sebuah studi di jurnal Nature mengatakan pada Selasa (6 April).

Bitcoin dan mata uang kripto lainnya dibuat dengan memecahkan teka-teki menggunakan komputer canggih yang mengonsumsi listrik dalam jumlah besar – sebagian besar dihasilkan oleh pembangkit listrik tenaga batu bara.

Studi Nature menemukan bahwa jika tidak dicentang, tambang bitcoin China akan menghasilkan 130,50 juta metrik ton emisi karbon pada tahun 2024 – mendekati emisi gas rumah kaca tahunan dari Italia atau Arab Saudi yang kaya minyak.

Perusahaan China dengan akses ke listrik dan perangkat keras murah menangani 78,89 persen dari operasi blockchain bitcoin global pada April 2020, kata studi tersebut.

Ini melibatkan pencetakan koin baru dan melacak transaksi cryptocurrency.

Sekitar 40 persen dari tambang bitcoin China didukung dengan batu bara, sementara sisanya menggunakan energi terbarukan, kata studi tersebut.

Tetapi rig yang menghabiskan banyak batu bara itu begitu besar sehingga pada akhirnya bisa merusak janji Beijing untuk mencapai puncak emisi karbon sebelum 2030 dan menjadi karbon netral pada 2060, peringatan itu.

“Operasi blockchain bitcoin yang intensif di China dapat dengan cepat tumbuh sebagai ancaman yang berpotensi merusak upaya pengurangan emisi,” kata rekan penulis Wang Shouyang dari Akademi Ilmu Pengetahuan China kepada AFP.

Pemerintah harus fokus pada peningkatan jaringan listrik untuk memastikan pasokan yang stabil dari sumber terbarukan, kata Wang.

“Karena harga energi di wilayah energi bersih di China lebih rendah daripada di wilayah bertenaga batu bara … penambang kemudian akan memiliki lebih banyak insentif untuk pindah ke wilayah dengan energi bersih.”

Tahun ini industri penambangan kripto diharapkan menggunakan 0,6 persen dari total produksi listrik dunia, atau lebih dari penggunaan tahunan Norwegia, menurut Indeks Konsumsi Listrik Bitcoin Universitas Cambridge.
Harga bitcoin telah melonjak lima kali lipat dalam setahun terakhir, mencapai rekor tertinggi lebih dari US $ 61.000 pada bulan Maret, dan sekarang melayang tepat di bawah angka US $ 60.000.

Mengingat keuntungan yang tersedia, Wang mengatakan memberlakukan pajak karbon tidak cukup untuk menghalangi para penambang.

China melarang perdagangan cryptocurrency pada tahun 2019 untuk mencegah pencucian uang, tetapi penambangan diizinkan.

Wilayah kaya batu bara sekarang mendorong penambang bitcoin karena mereka berjuang untuk mengekang emisi.

Bulan lalu, Mongolia Dalam mengumumkan rencana untuk mengakhiri praktik penambangan cryptocurrency yang haus kekuasaan pada akhir April setelah wilayah tersebut gagal memenuhi target konsumsi energi tahunan.

Wilayah ini menyumbang delapan persen dari daya komputasi yang dibutuhkan untuk menjalankan blockchain global – satu set buku besar online untuk mencatat transaksi bitcoin.

Itu lebih tinggi dari jumlah daya komputasi yang didedikasikan untuk blockchain di Amerika Serikat.

Bitmain yang terdaftar di Nasdaq, yang mengoperasikan salah satu kolam penambangan cryptocurrency terbesar di dunia, mengatakan mereka mengalihkan operasi di Mongolia Dalam ke daerah-daerah dengan lebih banyak tenaga air seperti Yunnan.
Sumber : CNA/SL