Pemungutan Suara India Pada 19 April, Modi Yakin Menang

PM Narendra Modi
PM Narendra Modi

New Delhi | EGINDO.co – India akan memilih parlemen baru dalam tujuh tahap antara 19 April dan awal Juni, kata otoritas pemilu negara itu pada Sabtu (16 Maret), yang merupakan pemilu terbesar di dunia dengan hampir satu miliar orang berhak memilih.

Pemilu ini mempertemukan Perdana Menteri Narendra Modi dan sekutu regionalnya yang sudah dua periode menjabat melawan aliansi dua lusin partai oposisi, dan survei menunjukkan kemenangan telak bagi Partai Nasionalis Hindu, Partai Bharatiya Janata (BJP) yang mengusung Modi.

Kemenangan akan menjadikan Modi, 73 tahun, menjadi perdana menteri kedua setelah Jawaharlal Nehru, pahlawan kemerdekaan India dan perdana menteri pertama, yang memenangkan masa jabatan ketiga berturut-turut.

“Kami menyampaikan pidato kepada Anda pada saat yang berharga, ketika kita sebagai sebuah bangsa bersiap untuk menegaskan kembali janji kita terhadap demokrasi elektoral, ketika masyarakat India akan bersama-sama menyatakan keinginan mereka sekali lagi,” kata Rajiv Kumar, ketua Komisi Pemilihan Umum India yang independen, kepada wartawan. .

Baca Juga :  Unit Toyota Di India Peringatkan Pelanggaran Data Pelanggan

Pemungutan suara terakhir dari tujuh tahap akan diadakan pada 1 Juni dan penghitungan suara dilakukan pada 4 Juni, katanya.

Modi mengatakan “festival demokrasi terbesar” telah dimulai dan partainya akan berkampanye berdasarkan rekam jejak “pemerintahan yang baik dan pelayanan publik”.

“Saya memiliki keyakinan penuh bahwa kita akan mendapatkan kasih sayang dan berkah penuh” dari lebih dari 960 juta pemilih untuk ketiga kalinya berturut-turut, katanya dalam serangkaian postingan di X.

Modi dan partainya telah melakukan kampanye selama berbulan-bulan. Perdana menteri telah terbang keliling negara hampir setiap hari, meresmikan proyek-proyek baru, mengambil bagian dalam acara keagamaan dan memberikan pidato pada pertemuan publik dan pribadi.

Dalam pidatonya, Modi telah menunjukkan pertumbuhan ekonomi India, dimana India menjadi negara dengan pertumbuhan ekonomi paling cepat di dunia saat ini, serta investasi pada infrastruktur dan program kesejahteraan bagi masyarakat miskin.

Baca Juga :  India Cari Kesepakatan COP27 Perlambat Bahan Bakar Fosil

Perjuangan Aliansi Oposisi

Pokok pembicaraan utama juga adalah agenda partainya untuk kebangkitan kembali agama Hindu, termasuk peresmian kuil megah untuk Dewa Ram di lokasi masjid yang hancur.

Modi telah menetapkan target 370 kursi untuk BJP dan 400 lebih kursi untuk Aliansi Demokratik Nasional (NDA) yang dipimpinnya di majelis rendah parlemen yang beranggotakan 543 orang, naik dari 303 kursi yang dimenangkan BJP dan lebih dari 350 kursi yang dimenangkan NDA pada pemilu tahun lalu. 2019.

Penampilan tahun 2019 ini merupakan yang terbaik bagi partai yang dibentuk pada tahun 1980 itu.

Modi akan ditantang oleh aliansi sekitar dua lusin partai oposisi yang dipimpin oleh partai oposisi utama Kongres yang disebut INDIA atau Aliansi Inklusif Pembangunan Nasional India.

Aliansi yang dibentuk tahun lalu masih kesulitan untuk tetap bersatu dan berbagi kursi secara damai.

Baca Juga :  PM: Norwegia Bersiap Untuk Lebih Banyak Pembatasan Covid

Kongres, yang telah memerintah India selama 54 dari 76 tahun sejak kemerdekaan dari Inggris, telah merosot ke rekor terendah setelah Modi berkuasa dan berjuang untuk mendapatkan kembali dukungan.

Partai ini menyoroti pengangguran, kesusahan di pedesaan, apa yang dikatakannya sebagai kapitalisme kroni, perlunya tindakan yang lebih afirmatif bagi mereka yang disebut kasta terbelakang dan perlunya mengakhiri polarisasi agama dan kebencian untuk mengalahkan Modi.

“Ini mungkin akan menjadi kesempatan terakhir untuk menyelamatkan demokrasi dan konstitusi kita dari kediktatoran,” presiden Kongres Mallikarjun Kharge menulis di X. “Kita rakyat India akan bersama-sama melawan kebencian, penjarahan, pengangguran, kenaikan harga dan kekejaman.”

Hampir 970 juta orang terdaftar untuk memilih di lebih dari satu juta TPS dalam pemilu besar-besaran dengan 2.400 partai politik kemungkinan akan ikut serta.

Sumber : CNA/SL

Bagikan :