Pemimpin Korut Kim Jong Un Memuji Upaya Bangun Kota Model

Kota Model Samjiyon berada di kaki Gunung Paektu
Kota Model Samjiyon berada di kaki Gunung Paektu

Seoul | EGINDO.co – Pemimpin Korea Utara Kim Jong Un telah kembali dari istirahat selama sebulan dari pandangan publik untuk memeriksa proyek pembangunan besar di dekat perbatasan dengan China, yang katanya melambangkan “kemauan besi” negaranya untuk mencapai kemakmuran dalam menghadapi isolasi internasional dan tekanan.

Kantor berita resmi Korea Utara mengatakan pada hari Selasa (16 November) bahwa Kim menyatakan kepuasan selama kunjungannya ke kota Samjiyon atas kemajuan konstruksi di daerah yang disebutnya “tempat suci matahari”.

Samjiyon berada di kaki Gunung Paektu, jantung mitos dasar Korea Utara seputar keluarga Kim dan digambarkan oleh narasi resmi sebagai pusat spiritual revolusi negara.

Membangun Samjiyon menjadi “model kota berbudaya” adalah salah satu fokus utama dari kampanye konstruksi nasional yang ingin diselesaikan Korea Utara tepat waktu untuk peringatan 75 tahun pendirian partai yang berkuasa pada Oktober tahun lalu. Tetapi konstruksi melambat di tengah penutupan perbatasan pandemi dan sanksi internasional atas program senjata nuklir dan rudal Kim.

Kim telah berjuang untuk mengatasi apa yang tampaknya menjadi periode terberatnya sebagai pemimpin dengan penguncian COVID-19 yang diberlakukan sendiri di negara itu yang menciptakan kejutan lebih lanjut bagi ekonomi yang terpukul oleh sanksi dan salah urus selama beberapa dekade.

KCNA mengatakan pembangunan di Samjiyon dapat selesai pada akhir tahun ini, yang dapat memberi Kim pencapaian trofi yang sangat dibutuhkan saat ia mencapai satu dekade berkuasa sejak mengambil alih kekuasaan setelah kematian ayahnya pada Desember 2011.

Kim memuji para pekerja atas “kesetiaan yang tinggi, kemauan yang kuat, dan keringat” mereka untuk terus maju dengan proyek dalam menghadapi “lingkungan yang tidak menguntungkan” dan mengatakan Samjiyon akan menjadi pedoman untuk pembangunan pedesaan.

Baca Juga :  Gempa Berkekuatan Magnitude 6,0 Melanda Jawa Di Indonesia

Dia mengatakan empat tahun yang dihabiskan negara itu untuk mengembangkan Samjiyon, yang melibatkan pembangunan ribuan rumah dan bangunan serta jalan baru dan jaringan listrik, menunjukkan persatuan dan “kemauan besi” untuk “mencapai kemakmuran dengan cara kita sendiri. ”, kata KCNA.

Kunjungan itu adalah penampilan publik pertama Kim yang dilaporkan di media pemerintah sejak ia menyampaikan pidato di sebuah pameran senjata pada 11 Oktober.

“Mengklaim keberhasilan pembangunan Samjiyon secara politis penting saat ini karena wilayah Gunung Paekdu adalah pusat mitologi Korea Utara dan kisah yang menghiasi kelahiran pemimpin sebelumnya,” karena Kim akan segera memperingati 10 tahun sejak kematian ayahnya, kata Leif-Eric Easley, seorang profesor di Universitas Ewha di Seoul.

Korea Utara mengaitkan Paektu dengan kakek pendiri negara Kim, Kim Il Sung, yang, menurut narasi resmi, menyelamatkan Semenanjung Korea dengan serangan gerilya yang berani melawan penjajah Jepang dari markasnya di lereng gunung sebelum akhir Perang Dunia II. Korea Utara juga mengklaim, mungkin salah, bahwa ayah Kim Jong Un, Kim Jong Il, lahir di Paektu.

Sejak menjadi pemimpin, Kim Jong Un telah menghabiskan waktu bertahun-tahun untuk mengkonsolidasikan kekuasaannya dengan menyingkirkan saingan politik dan anggota keluarga sambil memacu pengembangan senjata nuklir dan rudal yang ia lihat sebagai jaminan terkuatnya untuk bertahan hidup.

Dia memulai diplomasi dengan mantan Presiden AS Donald Trump pada 2018 ketika mencoba untuk memanfaatkan program nuklirnya untuk keringanan sanksi, tetapi pembicaraan itu gagal pada 2019 karena ketidaksepakatan atas usulan penarikan sanksi yang dipimpin AS dengan imbalan denuklirisasi parsial oleh Korea Utara.
Sumber : CNA/SL

Bagikan :