Pemimpin Arab Desak Blinken Lakukan Gencatan Senjata Di Gaza

Para Pemimpin Arab desak Antony Blinken
Para Pemimpin Arab desak Antony Blinken

Gaza/Amman | EGINDO.co – Para pemimpin Arab secara terbuka menekan Menteri Luar Negeri AS Antony Blinken pada Sabtu (4 November) untuk segera melakukan gencatan senjata di Gaza, beberapa jam setelah warga Palestina mengatakan serangan udara Israel menewaskan sedikitnya 15 orang di sebuah sekolah yang dikelola PBB. sebuah tempat berlindung.

Dalam sebuah pertunjukkan ketidaksepakatan terbuka yang jarang terjadi, diplomat tinggi Amerika tersebut menolak pernyataan tersebut ketika ia berdiri di samping rekan-rekannya dari Yordania dan Mesir pada konferensi pers, dengan mengatakan bahwa gencatan senjata hanya akan membuat Hamas berkumpul kembali.

Kekuatan dunia dan regional gagal mencapai konsensus mengenai cara menangani konflik yang meningkat dalam empat minggu sejak pejuang Hamas, yang menguasai Jalur Gaza, menyerbu perbatasan, menewaskan 1.400 orang dan menyandera lebih dari 240 orang lainnya.

Israel sejak itu menyerang Gaza dari udara, memberlakukan pengepungan dan melancarkan serangan darat, yang memicu kekhawatiran global terhadap kondisi kemanusiaan di wilayah tersebut, kata pejabat kesehatan Gaza pada hari Sabtu, menewaskan lebih dari 9.488 warga Palestina.

Blinken bertemu dengan menteri luar negeri Saudi, Qatar, Uni Emirat Arab, Mesir, dan Yordania di Amman.

“Saat ini kita harus memastikan perang ini berhenti,” kata Menteri Luar Negeri Yordania Ayman Safadi pada konferensi pers setelahnya.

Blinken mengatakan semua pihak sepakat mengenai perlunya perdamaian dan bahwa status quo di Gaza saat ini tidak dapat dipertahankan, namun dia mengakui ada perbedaan antara Washington dan sekutunya.

“Gencatan senjata sekarang hanya akan membuat Hamas tetap bertahan, mampu berkumpul kembali dan mengulangi apa yang terjadi pada 7 Oktober,” kata Blinken, yang melakukan perjalanan keduanya ke wilayah tersebut sejak Israel dan Hamas berperang.

Baca Juga :  Gencatan Senjata Seharusnya Jadi Hal Mudah Bagi Hamas, Kata Blinken

Washington mempertahankan dukungannya yang kuat terhadap Israel namun juga mulai menganjurkan penghentian sementara bantuan kemanusiaan untuk memungkinkan bantuan masuk ke Gaza. Pada hari Jumat, Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu menolak proposal jeda dari Blinken setelah seharian pertemuan.

Pada hari Sabtu, ketika ditanya oleh wartawan apakah ada kemajuan dalam mencapai jeda kemanusiaan, Presiden AS Joe Biden menjawab “Ya” dan mengacungkan jempol saat meninggalkan gereja di Pantai Rehoboth, Delaware.

“Satu Serangan Menghadapi Halaman Sekolah”

Lebih dari 60 sandera yang diculik dalam serangan 7 Oktober di Israel selatan hilang karena serangan udara Israel di Gaza, kata sayap bersenjata faksi militan Palestina Hamas, seraya menambahkan bahwa 23 jenazah sandera terjebak di bawah reruntuhan. Reuters tidak dapat segera memverifikasi pernyataan tersebut.

Saksi mata Palestina mengatakan Israel menyerang sekolah Al-Fakhoura di Jabalia, tempat ribuan pengungsi tinggal, pada Sabtu pagi.

Militer Israel mengatakan penyelidikan awal menunjukkan bahwa pihaknya tidak menargetkan lokasi tersebut “tetapi ledakan tersebut mungkin disebabkan oleh tembakan IDF yang ditujukan ke sasaran lain”. Situasinya “sedang ditinjau,” tambahnya.

Rekaman Reuters setelah kejadian tersebut menunjukkan perabotan rusak dan barang-barang lainnya tergeletak di tanah, bercak darah di tanah dan makanan, dan orang-orang menangis.

“Saya berdiri di sini ketika tiga pemboman terjadi, saya membawa satu jenazah dan satu lagi jenazah yang dipenggal dengan tangan saya sendiri,” kata seorang anak laki-laki dalam video yang diperoleh Reuters sambil menangis putus asa. “Tuhan akan membalas dendamku.”

Di dekatnya, seorang warga menghibur seorang wanita yang terkejut.

Seorang pria bertanya dengan marah: “Sejak kapan menyerang tempat perlindungan menjadi hal yang biasa? Ini sangat tidak adil.”

Baca Juga :  Tidak Ada Perubahan Kebijakan Ambiguitas Strategis Di Taiwan

Juliette Touma, direktur komunikasi badan pengungsi Palestina PBB (UNRWA), mengatakan sekolah yang dikelola PBB, yang berada di wilayah Kota Gaza, telah terkena serangan.

“Setidaknya satu serangan terjadi di halaman sekolah di mana terdapat tenda-tenda untuk keluarga pengungsi. Serangan lainnya terjadi di dalam sekolah di mana para perempuan sedang membuat roti,” kata Touma melalui telepon.

Kementerian Kesehatan di Gaza mengatakan serangan rudal Israel lainnya menewaskan dua wanita di depan pintu Rumah Sakit Anak Nasser. Beberapa orang lagi terluka, katanya. Belum ada tanggapan langsung dari Israel terhadap laporan tersebut.

Serangkaian serangan udara yang dilaporkan selama seminggu terakhir telah menghancurkan beberapa bagian kamp pengungsi Jabalia, yang terbesar dari beberapa pemukiman pengungsi di Gaza, menewaskan sedikitnya 195 orang, menurut pihak berwenang Palestina.

Pergantian, Bentrokan Perbatasan

Pada hari Sabtu, polisi menahan pengunjuk rasa yang melakukan demonstrasi di luar kediaman Netanyahu, di tengah kemarahan yang meluas di Israel atas kegagalan yang menyebabkan serangan Hamas bulan lalu. Protes tersebut bertepatan dengan jajak pendapat yang menunjukkan lebih dari tiga perempat warga Israel percaya Netanyahu harus mengundurkan diri.

Menteri Pertahanan Israel Yoav Gallant mengatakan pada konferensi pers bahwa pasukan Israel telah memberikan “pukulan keras” kepada Hamas, menghancurkan pusat komunikasi, bunker dan jaringan terowongan selama dua hari terakhir dan menewaskan 12 komandan sejak dimulainya perang.

Israel bulan lalu memerintahkan semua warga sipil untuk meninggalkan bagian utara Jalur Gaza, termasuk Kota Gaza, dan menuju ke bagian selatan Jalur Gaza.

Militer mengatakan hal itu akan memungkinkan warga Palestina untuk melakukan perjalanan di jalan raya utama Jalur Gaza, jalan Salah a-Din, selama tiga jam pada Sabtu sore. “Jika Anda peduli dengan diri sendiri dan orang yang Anda cintai, patuhi instruksi kami untuk menuju ke selatan,” katanya dalam postingan media sosial dalam bahasa Arab.

Baca Juga :  Blinken Menyerukan Tatanan Global Harus Bertahan Di China

Beberapa warga mengatakan kepada Reuters bahwa mereka terlalu takut menggunakan jalan raya. Banyak yang memasang peringatan di media sosial bahwa tank Israel ditempatkan di sana.

Utusan Khusus AS David Satterfield mengatakan di Amman bahwa antara 800.000 hingga satu juta orang telah pindah ke selatan Jalur Gaza, sementara 350.000 hingga 400.000 orang tetap tinggal di bagian utara Kota Gaza dan sekitarnya.

Israel telah memberlakukan blokade penuh terhadap Gaza dan hanya mengizinkan sedikit sekali bantuan dari Mesir, karena khawatir bantuan tersebut akan dicuri oleh Hamas. Satterfield mengatakan tidak ada catatan Hamas menyita bantuan.

Tampaknya ini pertanda perluasan serangan darat Israel, militer mengeluarkan rekaman yang menunjukkan buldoser lapis baja bergerak di wilayah Gaza utara dalam apa yang digambarkannya sebagai “menciptakan jalur akses bagi pasukan”.

Sebuah gabungan tank dan unit teknik tempur melakukan “serangan tepat” di Jalur Gaza selatan “untuk memetakan bangunan dan menetralisir bahan peledak”, katanya.

Hizbullah Lebanon mengatakan pihaknya melakukan serangan serentak terhadap posisi Israel di perbatasan Lebanon pada hari Sabtu, ketika penduduk Lebanon selatan melaporkan beberapa serangan Israel paling sengit selama berminggu-minggu bentrokan lintas batas.

Protes pro-Palestina terjadi pada hari Sabtu di ibu kota Eropa termasuk London, Berlin dan Paris untuk menyerukan gencatan senjata segera.

Sumber : CNA/SL

Bagikan :