Pemilu Taiwan Legakan Pasar Dunia, Investor Lokal Khawatir

Pasar Dunia Lega, Investor lokal khawatir
Pasar Dunia Lega, Investor lokal khawatir

Singapura | EGINDO.co – Pemilu Taiwan dapat meredakan kekhawatiran global mengenai hubungan Taiwan dengan Tiongkok, sekaligus mendorong aksi jual kecil-kecilan di dalam negeri pada hari Senin karena investor khawatir hasil pemilu tersebut dapat menghambat kebijakan ekonomi.

Wakil Presiden Lai Ching-te memenangkan kursi kepresidenan pada hari Sabtu, masa jabatan ketiga berturut-turut bagi Partai Progresif Demokratik (DPP) yang berkuasa, namun partai tersebut kehilangan mayoritas di parlemen, sehingga mempersulit rencana pengeluaran Lai dan niat untuk mengambil sikap agresif terhadap Tiongkok.

Tiongkok, yang mengklaim Taiwan sebagai wilayahnya, menyebut Lai sebagai seorang separatis dan “pembuat onar”, namun bersikap lebih lembut setelah pemilu, dengan tidak menyebut namanya dan mengatakan bahwa hasil pemilu menunjukkan bahwa DPP “tidak dapat mewakili opini publik arus utama.” ” di Taiwan.

Para analis memperkirakan pasar saham Taiwan akan terpukul minggu ini karena momok kelumpuhan kebijakan memicu penjualan di pasar yang naik 25 persen dalam waktu kurang dari setahun.

Namun hasil ini juga melegakan bagi investor yang khawatir sikap hawkish Lai akan mendorong kemerdekaan formal Taiwan, namun hal ini dibantah olehnya. Investor khawatir terhadap reaksi bermusuhan dari Tiongkok dan reaksi berantai sanksi yang dapat melumpuhkan industri semikonduktor global.

Baca Juga :  PDUI Sumut MoA Dengan Prodi Magister Hukum Kesehatan UNPAB

“Saya membayangkan reaksinya negatif. Pasar bisa membaca lemahnya pemerintahan di Taiwan, banyak risiko eksternal dari daratan dan banyak risiko internal, karena tidak ada kendali dari badan legislatif,” kata Alicia Garcia Herrero, kepala ekonom Asia-Pasifik di bank investasi Prancis Natixis di Hong Kong. .

Namun Herrero mengatakan pidato kemenangan Lai yang “seimbang” dan kebuntuan di parlemen adalah alasan Tiongkok mungkin tidak bereaksi.

“Jika Tiongkok tidak melakukan apa pun, mungkin pasar akan menganggap hal ini bukan masalah besar dan mungkin akan tetap bersikap positif,” katanya.

Meskipun para investor memperkirakan akan terjadi aksi jual spontan pada saham-saham Taiwan dan bahkan mata uangnya pada minggu ini, kemungkinan besar para pelaku pasar akan menunggu sampai pemerintahan baru mulai menjabat.

Parlemen akan dibuka pada 1 Februari dan Kabinet Lai akan mulai menjabat pada 20 Mei.

Aninda Mitra, kepala strategi makro dan investasi Asia di BNY Mellon Investment Management, memperkirakan akan terjadi retorika politik yang memanas dan keributan jangka pendek lainnya ketika para politisi Taiwan dan rekan-rekan mereka dari Tiongkok dan AS saling bertukar pukulan dalam beberapa hari mendatang.

Baca Juga :  Delegasi Taiwan Mengganggu China Dengan Tur Eropa Timur

“Dari sisi makro dan geopolitik, saya rasa tidak akan ada dampak besar dari perspektif global,” kata Vishnu Varathan, kepala ekonom Asia ex-Jepang di Mizuho Bank di Singapura.

Namun hilangnya mayoritas parlemen oleh DPP adalah masalah yang lebih besar, katanya. “Dolar Taiwan mungkin akan sedikit terpukul karena potensi kebuntuan yang lebih besar.”

Dalam beberapa minggu ke depan, investor akan mendapatkan gambaran yang lebih baik tentang seberapa besar dukungan yang akan diperoleh Lai dari parlemen, di mana DPP yang dipimpinnya memenangkan 51 kursi, sementara kubu oposisi Kuomintang memperoleh 52 kursi dan Partai Rakyat Taiwan memperoleh delapan kursi.

Apa Yang Dilakukan China

Reaksi Tiongkok masih menjadi faktor penentu bagi pasar global.

Beijing pada hari Sabtu menunjukkan sebagian besar pemilih memberikan suara menentang Lai. Sementara itu, Lai tidak menjelaskan secara jelas, dengan mengatakan bahwa diperlukan kerja sama namun ia “bertekad untuk melindungi Taiwan dari ancaman dan intimidasi dari Tiongkok”.

Baca Juga :  China Sanksi 5 Produsen AS Atas Penjualan Senjata Ke Taiwan

Taruhannya besar bagi pasar global, mengingat ekspektasi Amerika Serikat akan mendukung Taiwan jika Tiongkok ingin melakukan invasi.

Taiwan memproduksi 60 persen semikonduktor dunia, yang digunakan dalam segala hal mulai dari telepon pintar dan jet tempur, serta 90 persen chip paling canggih. Sanksi ekonomi terhadap Taiwan dapat melumpuhkan sektor teknologi global dan kecerdasan buatan.

Perusahaan terbesarnya, Taiwan Semiconductor Manufacturing Co, sering kali berada di tengah ketegangan geopolitik dan sanksi perdagangan. Saham TSMC, perusahaan tercatat paling berharga di Asia, melonjak 32 persen pada tahun 2023.

“Dari sini yang memerlukan lebih banyak penilaian adalah kebijakan strategis pemerintah Taiwan yang akan datang dan kohesi internal mereka,” kata Mitra.

“Apakah mereka akan mencoba menyeimbangkan hubungan mereka dengan Tiongkok dan Amerika Serikat atau menjauh dari salah satu negara tersebut? Masih terlalu dini untuk menjawab pertanyaan-pertanyaan ini secara pasti saat ini.”

Sumber : CNA/SL

Bagikan :