Pemilik Arsenal Kroenke Mengesampingkan Penjualan Klub

Stan Kroenke
Stan Kroenke

London | EGINDO.co – Pemilik Arsenal Stan dan Josh Kroenke mengatakan pada Selasa (27 April) mereka tetap “100 persen berkomitmen” kepada klub Liga Premier, tidak menjual saham apa pun dan belum menerima dan tidak akan menerima tawaran apa pun.

Miliarder Swedia Daniel Ek, CEO dan pendiri layanan streaming musik Spotify, mengatakan pekan lalu bahwa dia akan tertarik untuk membeli Arsenal jika pemilik klub Amerika yang kurang beruntung itu ingin menjual pakaian London utara.

 

Arsenal termasuk di antara enam klub Inggris yang mendaftar untuk proyek Liga Super Eropa yang diusulkan sebelum menarik diri di tengah badai protes dari penggemar, pemain, dan pemerintah Inggris.

Pendukung memprotes kepemilikan Kroenke di luar Stadion Emirates Arsenal sebelum kekalahan 1-0 hari Jumat oleh Everton, yang membuat The Gunners berada di urutan ke-10 dalam klasemen, tetapi Kroenke mengatakan pembicaraan pengambilalihan tidak diterima.

“Dalam beberapa hari terakhir kami mencatat spekulasi media mengenai kemungkinan tawaran pengambilalihan Arsenal Football Club,” kata Kroenke dalam pernyataan bersama dengan putranya dan direktur Josh.

“Kami tetap 100 persen berkomitmen untuk Arsenal * dan tidak menjual * saham apa pun di Klub. Kami belum menerima tawaran apa pun dan kami tidak akan menerima tawaran apa pun.

 

Ambisi kami untuk Arsenal tetap bersaing untuk memenangkan trofi terbesar dalam permainan dan fokus kami tetap pada peningkatan daya saing kami di lapangan untuk mencapai ini.

Proposal untuk Liga Super yang sebagian ditutup yang melibatkan 12 klub top di Inggris, Spanyol dan Italia gagal pekan lalu. Keterlibatan Arsenal semakin mengasingkan para suporter yang beberapa kali memprotes kepemilikan Kroenke.

Pekan lalu, manajer Arsenal Mikel Arteta mengatakan Stan Kroenke, CEO Vinai Venkatesham dan tokoh lain di klub yang terlibat dalam rencana Liga Super tersebut telah meminta maaf kepada para pemain dan dirinya sendiri.
Sumber : CNA/SL