Pemerintah Taiwan Menolak Reformasi Parlemen

Puluhan ribu orang turun ke jalan protes campur tangan China.
Puluhan ribu orang turun ke jalan protes campur tangan China.

Taipei | EGINDO.co – Kabinet Taiwan akan menolak dan mengirimkan kembali undang-undang yang disahkan pihak oposisi pada Selasa (28 Mei) untuk ditinjau mengenai reformasi parlemen yang telah menyebabkan puluhan ribu orang turun ke jalan untuk memprotes dan tuduhan campur tangan Tiongkok.

Protes damai, dan terkadang konfrontasi dengan kekerasan di parlemen mengenai reformasi tersebut, terjadi di tengah kekhawatiran yang lebih luas terhadap upaya Tiongkok, yang memandang Taiwan sebagai wilayahnya sendiri, untuk mempengaruhi politik pulau tersebut dan memecah opini publik Taiwan.

Lai Ching-te dari Partai Progresif Demokratik (DPP) memenangkan kursi kepresidenan pada pemilu bulan Januari, namun partai tersebut kehilangan mayoritas di parlemen. Partai oposisi utama Taiwan, Kuomintang (KMT), bersama dengan Partai Rakyat Taiwan yang kecil, mempunyai kursi terbanyak.

Baca Juga :  Serangan Baru Angkatan Udara China Skala Besar Ke Taiwan

Reformasi parlemen memberikan wewenang kepada anggota parlemen untuk meminta militer, perusahaan swasta atau individu untuk mengungkapkan informasi yang dianggap relevan oleh anggota parlemen, yang memiliki wewenang untuk menghukum mereka yang gagal bekerja sama.

Mereka juga mengkriminalisasi penghinaan terhadap parlemen oleh pejabat pemerintah dan mengharuskan presiden untuk memberikan laporan rutin kepada parlemen dan menjawab pertanyaan anggota parlemen, yang merupakan hal pertama bagi Taiwan.

Dalam sebuah pernyataan pada Senin malam, Kabinet mengatakan undang-undang tersebut dapat melanggar konstitusi dan pemisahan kekuasaan antara eksekutif dan legislatif, dan setelah menerima dokumen tersebut, mereka akan mengirimkannya kembali ke parlemen untuk dipertimbangkan kembali.

Kabinet mengatakan meskipun hal tersebut kemungkinan besar akan diveto oleh parlemen, namun hal tersebut merupakan “kewajiban” untuk melakukan hal tersebut.

Baca Juga :  Ribuan Orang Dievakuasi Saat Topan Haikui Menuju Taiwan

DPP, yang mengatakan bahwa reformasi tersebut dipaksakan tanpa konsultasi yang tepat dan isinya tidak jelas atau melampaui jangkauan kekuasaan, mengatakan bahwa mereka akan mendukung anggota parlemen untuk meminta interpretasi dari Mahkamah Konstitusi mengenai apakah undang-undang tersebut dan cara reformasi tersebut dilaksanakan. yang didorong adalah konstitusional.

DPP, dan banyak pengunjuk rasa, telah berulang kali menuduh KMT bersekongkol dengan Beijing dalam upaya untuk memaksakan undang-undang tersebut.

Beberapa pemimpin senior KMT telah mengunjungi Tiongkok tahun ini dalam apa yang dikatakan partai tersebut sebagai upaya untuk menjaga jalur komunikasi terbuka. Tiongkok menolak untuk berbicara dengan Lai atau partainya, dan mengatakan mereka adalah “separatis”.

KMT dengan tegas menyangkal sikapnya yang pro-Beijing dan mengatakan reformasi parlemen dimaksudkan untuk meningkatkan akuntabilitas pemerintah.

Baca Juga :  Utusan China Minta Australia Hati-Hati Atas Taiwan

“KMT menolak tuduhan kolusi dengan Tiongkok dan menganggapnya tidak berdasar dan bermotif politik,” kata partai tersebut dalam pernyataannya pada Rabu dini hari.

Tiongkok memandang Taiwan sebagai wilayahnya sendiri. Pemerintah di Taipei menolak klaim kedaulatan Beijing, dengan mengatakan hanya masyarakat pulau tersebut yang dapat menentukan masa depan mereka.

Sumber : CNA/SL

Bagikan :