Pemerintah Malaysia Tidak Mengabaikan Penurunan Ringgit

PM Anwar Ibrahim
PM Anwar Ibrahim

Kuala Lumpur | EGINDO.co – Pemerintah Malaysia tidak mengabaikan atau menganggap enteng penurunan ringgit dan terus melakukan upaya untuk mengatasi masalah ini sambil juga memastikan bahwa angka investasi negara tersebut tetap utuh, kata Perdana Menteri Anwar Ibrahim pada Jumat (23 Februari).

Dia menambahkan, bank sentral telah ditugaskan untuk memantau ringgit dengan cermat. Dan di pihak pemerintah, Anwar menekankan bahwa kementerian dan otoritas terkait – termasuk dewan investasi negara – melakukan pertemuan harian untuk mengatasi masalah ini.

“Ini mengkhawatirkan. Tapi lihatlah keseluruhan investasi yang merupakan yang terbesar dalam sejarah negara ini, inflasi terus menurun, pengangguran menurun dan pertumbuhan berkelanjutan dibandingkan dengan negara-negara tetangga kita.

Baca Juga :  Minyak Turun Setelah Pernyataan IMF Atas Perekonomian 2023

“Saya pikir (kita harus) mengambil pandangan komprehensif dan kapasitas pertumbuhan negara. Yang lebih penting bagi saya adalah angka investasi yang meyakinkan,’ katanya kepada wartawan setelah peluncuran Tun Razak Exchange sebagai Pusat Keuangan Internasional Malaysia di Kuala Lumpur.

Para ahli yang sebelumnya berbicara dengan CNA telah memperingatkan bahwa pelemahan mata uang Malaysia lebih lanjut mungkin mempunyai dampak politik terhadap Anwar, terutama jika masyarakat menganggap kurangnya tindakan pemerintahannya untuk mengatasi masalah ini. Namun seorang analis mengatakan bahwa skenario seperti itu tidak mungkin terjadi mengingat mayoritas “yang tidak dapat disangkal” yang dimiliki perdana menteri di Parlemen.

Anwar mencatat pada hari Jumat bahwa jika kepercayaan investor berkurang karena penurunan ringgit, Malaysia tidak akan mampu mencapai rekor investasi tertinggi sebesar RM329,5 miliar (US68,91 miliar) tahun lalu – peningkatan sebesar 23 per dolar AS. sen dari tahun 2022.

Baca Juga :  Pengadilan Malaysia Bantah Bocornya Vonis Rosmah Mansor

“Mengapa kita hanya melihat ringgit dan membandingkannya dengan tahun 1998? Pada tahun 1998, ringgit turun, investasi turun, dan inflasi meningkat. Tidak sama,” kata Pak Anwar.

Pada saat yang sama, perdana menteri mengatakan bahwa penting bagi pemerintah untuk fokus pada apa yang dapat dilakukan dan apa yang perlu dilakukan setiap hari.

“Kami akan terus memantau situasi setiap hari, termasuk biaya hidup dan dampaknya terhadap kehidupan masyarakat,” kata Pak Anwar.

Sebelumnya pada hari Selasa, ringgit jatuh ke level terendah sejak Krisis Keuangan Asia pada akhir tahun 1990an. Mata uang tersebut juga mengalami penurunan lebih dari 4 persen pada tahun ini, sebagian disebabkan oleh kinerja ekspor yang buruk dan kenaikan suku bunga AS.

Baca Juga :  US$8,4 Juta, 200kg Emas,17 Mobil Mewah Disita Dalam Gerebek

Sumber : CNA/SL

Bagikan :