Pemenang Sastra Jepang Tidak Malu Gunakan ChatGPT

Pemenang Sastra gunakan ChatGPT
Pemenang Sastra gunakan ChatGPT

Tokyo | EGINDO.co – Pemenang penghargaan sastra paling bergengsi di Jepang ini mengakui bahwa sekitar “5 persen” novel futuristiknya ditulis oleh ChatGPT, dan mengatakan bahwa AI generatif telah membantu membuka potensinya.

Sejak peluncuran ChatGPT pada tahun 2022, chatbot AI yang mudah digunakan dan dapat mengirimkan esai berdasarkan permintaan dalam hitungan detik, terdapat kekhawatiran yang semakin besar mengenai dampaknya terhadap berbagai sektor, termasuk buku.

Dipuji oleh juri karena “hampir tanpa cela” dan “dapat dinikmati secara universal”, novel terbaru Rie Kudan, Tokyo-to Dojo-to (Sympathy Tower Tokyo), mengantongi Penghargaan Akutagawa dua kali setahun pada Rabu (17 Januari).

Bertempat di Tokyo yang futuristik, buku ini berkisah tentang menara penjara bertingkat tinggi dan intoleransi arsiteknya terhadap penjahat, dengan AI sebagai tema yang berulang.

Penulis berusia 33 tahun ini secara terbuka mengakui bahwa AI juga sangat memengaruhi proses menulisnya.

Baca Juga :  NATO Waspada Tuntutan Rusia Jelang Pembicaraan Minggu Depan

“Saya secara aktif menggunakan AI generatif seperti ChatGPT dalam menulis buku ini,” katanya pada upacara setelah pengumuman pemenang.

“Menurut saya sekitar 5 persen dari buku tersebut mengutip kata demi kata dari kalimat yang dihasilkan oleh AI.”

Di luar aktivitas kreatifnya, Kudan mengatakan bahwa dia sering bermain-main dengan AI, mengungkapkan pemikiran terdalamnya bahwa “Saya tidak akan pernah bisa membicarakannya dengan orang lain”.

Respons ChatGPT terkadang menginspirasi dialog dalam novel, tambahnya.

Kedepannya, dia berkata bahwa dia ingin menjaga “hubungan baik” dengan AI dan “melepaskan kreativitas saya” dalam hidup berdampingan dengannya.

Saat dihubungi AFP, Masyarakat untuk Promosi Sastra Jepang, penyelenggara penghargaan Akutagawa, menolak berkomentar.

Di media sosial, terdapat perbedaan pendapat mengenai pendekatan Kudan yang tidak lazim dalam menulis, dengan para skeptis yang menyebutnya dipertanyakan secara moral dan berpotensi tidak layak menerima penghargaan tersebut.

Baca Juga :  Iran Cetak Gol Kemenangan Atas Jepang Menit Ke-96

“Jadi dia menulis buku itu dengan cekatan menggunakan AI… Apakah itu berbakat atau tidak? Saya tidak tahu,” tulis seseorang di X, yang sebelumnya dikenal sebagai Twitter.

Namun yang lain memuji kecerdikannya dan upaya yang dia lakukan dalam bereksperimen dengan berbagai petunjuk.

“Jadi beginilah cara pemenang Akutagawa menggunakan ChatGPT – bukan untuk bersantai tapi untuk ‘melepaskan kreativitas'”, tulis pengguna media sosial lainnya.

“Sampah Murni”

Judul-judul yang mencantumkan ChatGPT sebagai rekan penulis telah ditawarkan untuk dijual melalui unit penerbitan mandiri e-book Amazon, meskipun para kritikus mengatakan bahwa karya-karya tersebut berkualitas buruk.

Penulis Inggris Salman Rushdie mengatakan pada konferensi pers di Pameran Buku Frankfurt pada bulan Oktober bahwa baru-baru ini seseorang meminta alat tulis AI untuk menghasilkan 300 kata sesuai gayanya.

Baca Juga :  Jepang Melepaskan Air Fukushima Ke Laut Mulai 24 Agustus

“Dan yang keluar itu murni sampah,” kata penulis Midnight’s Children yang disambut gelak tawa penonton.

Teknologi ini juga menimbulkan sejumlah potensi masalah hukum.

Tahun lalu, John Grisham, Jodi Picoult, dan penulis Game of Thrones George RR Martin termasuk di antara beberapa penulis yang mengajukan gugatan class action terhadap pencipta ChatGPT OpenAI atas dugaan pelanggaran hak cipta.

Bersama dengan Authors Guild, mereka menuduh perusahaan yang berbasis di California menggunakan buku mereka “tanpa izin” untuk melatih model bahasa ChatGPT yang besar, algoritma yang mampu menghasilkan respons teks yang terdengar seperti manusia berdasarkan pertanyaan sederhana, menurut gugatan tersebut.

Sumber : CNA/SL

Bagikan :