Pemegang Obligasi Evergrande China Menunggu Pembayaran Kupon

Evergrande Group
Evergrande Group

Shanghai | EGINDO.co – Pemegang obligasi luar negeri dari pengembang China Evergrande Group pada Senin bersiap untuk berita tentang pembayaran kupon obligasi senilai lebih dari US$148 juta setelah perusahaan melewatkan dua tenggat waktu kupon bulan lalu.

Harapan bahwa perusahaan akan melakukan pembayaran setengah tahunan pada catatan April 2022, April 2023 dan April 2024 yang jatuh tempo 11 Oktober tipis karena memprioritaskan kreditor darat dan tetap diam pada kewajiban utang dolarnya.

Itu membuat investor luar negeri khawatir tentang risiko kerugian besar pada akhir masa tenggang 30 hari karena pengembang bergulat dengan kewajiban lebih dari US$300 miliar.

Masalah Evergrande telah mengirimkan gelombang kejutan di pasar global dan perusahaan telah melewatkan pembayaran obligasi dolar, senilai gabungan US $ 131 juta, yang jatuh tempo pada 23 September dan 29 September.

Penasihat pemegang obligasi luar negeri mengatakan pada hari Jumat bahwa mereka menginginkan lebih banyak informasi dan transparansi dari pengembang properti yang kekurangan uang.

Para pemegang obligasi luar negeri juga menuntut lebih banyak informasi tentang rencana Evergrande untuk mendivestasikan beberapa bisnis dan bagaimana hasilnya akan digunakan, kata para penasihat.

Perdagangan saham Evergrande, serta unit Grup Layanan Properti Evergrande, telah dihentikan sejak 4 Oktober sambil menunggu pengumuman kesepakatan besar. Pada hari Senin, unit kendaraan listrik perusahaan berayun antara kerugian besar dan keuntungan, jatuh sebanyak 4,65 persen dan naik hingga 9,28 persen.

Kekhawatiran penularan Evergrande yang mempengaruhi sektor properti China yang lebih luas tumpah ke penjualan besar-besaran utang dolar China pekan lalu, terutama setelah pengembang yang lebih kecil Fantasia Holdings Group Co melewatkan tenggat waktu pembayaran utang pasar internasional senilai US$206 juta pada 4 Oktober.

Baca Juga :  Mengapa Pengembang China Memiliki Begitu Banyak Utang Dolar

Spread yang disesuaikan dengan opsi pada ICE BofA Asian Dollar High Yield Corporate China Issuers Index terakhir tercatat pada 2.069 basis poin pada Jumat malam waktu AS, terluas yang pernah ada.

Fantasia Group China Co mengatakan pada hari Senin akan menyesuaikan mekanisme perdagangan obligasi yang diperdagangkan di Shanghai menyusul penurunan peringkat kredit oleh China Chengxin International Credit Rating Co (CCXI), dan mengatakan induknya telah membentuk kelompok darurat untuk menyelesaikan masalah likuiditas.

Langkah ini dilakukan setelah Shanghai Stock Exchange pada hari Jumat menghentikan perdagangan dua obligasi yang diperdagangkan di bursa Fantasia Group menyusul penurunan tajam, dan menggemakan penyesuaian serupa dalam perdagangan obligasi darat Evergrande bulan lalu.
“Kami percaya pembuat kebijakan tidak memiliki toleransi terhadap risiko sistemik yang muncul dan bertujuan untuk mempertahankan pasar properti yang stabil, dan dukungan kebijakan dapat datang jika penurunan tingkat aktivitas properti memburuk,” kata Kenneth Ho, kepala Strategi Kredit Asia di Goldman Sachs.

“Namun demikian, kami juga percaya bahwa pembuat kebijakan tidak ingin terlalu terstimulasi, dan tujuan jangka panjang mereka adalah untuk mengurangi sektor properti. Menemukan keseimbangan yang tepat mungkin memerlukan lebih banyak waktu, dan ketidakpastian kemungkinan akan menjadi sumber volatilitas yang berkelanjutan. untuk pasar properti (hasil tinggi) China.”
Sumber : CNA/SL

Bagikan :