Pemegang Obligasi Evergrande China Menerima Pembayaran

Evergrande China telah membayar kupon
Evergrande China telah membayar kupon

Hong Kong | EGINDO.co – Beberapa pemegang obligasi China Evergrande Group telah menerima pembayaran kupon dari pengembang properti yang berhutang, sumber yang mengetahui masalah tersebut mengatakan pada hari Kamis, meredakan kekhawatiran tentang potensi default yang tidak stabil.

Outlet media China Cailianshe sebelumnya melaporkan beberapa pemegang obligasi telah menerima pembayaran bunga dari tiga tahap obligasi yang memiliki total pembayaran bunga lebih dari US$148 juta yang jatuh tempo bulan lalu tetapi memiliki masa tenggang yang berakhir Rabu.

Sumber tersebut menolak disebutkan namanya karena mereka tidak berwenang berbicara kepada media. Evergrande tidak menanggapi permintaan komentar.

Evergrande, pengembang paling berhutang di dunia, telah tersandung dari tenggat waktu ke tenggat waktu dalam beberapa pekan terakhir karena bergulat dengan kewajiban lebih dari US$300 miliar, US$19 miliar di antaranya adalah obligasi pasar internasional.

Kegagalan untuk membayar akan mengakibatkan default formal oleh perusahaan dan memicu ketentuan cross-default untuk obligasi dolar Evergrande lainnya, memperburuk krisis utang yang membayangi ekonomi terbesar kedua di dunia itu.

Saham Evergrande yang terdaftar di Hong Kong melonjak lebih dari 9 persen pada pertengahan pagi karena tenggat waktu terakhir terpenuhi.

Perusahaan, yang juga memiliki pembayaran kupon senilai lebih dari US$255 juta yang jatuh tempo pada 28 Desember, telah berada di bawah tekanan dari krisis likuiditas yang membebani sektor ini dan mengancam ratusan proyek.

Pasar juga mengamati saingannya Kaisa Group, yang memiliki pembayaran kupon senilai lebih dari US$59 juta yang jatuh tempo pada hari Kamis dan Jumat. Kaisa memiliki hutang luar negeri paling banyak dari setiap pengembang Cina setelah Evergrande.

Kaisa, yang telah melewatkan pembayaran untuk produk manajemen kekayaan, diturunkan oleh S&P menjadi “CCC-” dari “CCC+” dengan pandangan negatif pada hari Kamis, menyusul tindakan serupa oleh Moody’s.

Baca Juga :  DPR Minta Pemutihan Kredit Macet Di Bawah Rp 10 Juta

Lembaga pemeringkat mengatakan likuiditas Kaisa tampaknya habis, dan mengharapkan skenario default tidak dapat dihindari dalam enam bulan ke depan.

Kesengsaraan properti China telah mengguncang pasar global sejak September meskipun upaya Beijing untuk meyakinkan pasar bahwa krisis tidak akan dibiarkan lepas kendali.

Regulator dan think tank pemerintah telah mengadakan pertemuan dengan pengembang dalam beberapa minggu terakhir, dan pasar mengharapkan beberapa pelonggaran dalam kebijakan kredit dan perumahan untuk mencegah hard landing di sektor ini.
Sumber : CNA/SL

Bagikan :