Pembunuhan Sikh Memperburuk Hubungan India-Kanada

Foto mendiang presiden kuil Hardeep Singh Nijjar
Foto mendiang presiden kuil Hardeep Singh Nijjar

Singapura | EGINDO.co  – Perdana Menteri Kanada Justin Trudeau pada Selasa (19 September) menuntut agar India menanggapi dengan “sangat serius” tuduhan Ottawa tentang kemungkinan keterlibatan New Delhi dalam pembunuhan seorang Sikh di pengasingan.

Kanada pada hari Senin mengatakan pihaknya “secara aktif mengejar tuduhan yang kredibel” yang menghubungkan agen pemerintah India dengan pembunuhan Hardeep Singh Nijjar, seorang warga negara Kanada, di depan pusat kebudayaan Sikh di pinggiran kota Vancouver pada bulan Juni.

Penegasan Kanada menyebabkan terjadinya pengusiran timbal balik terhadap seorang pejabat intelijen India dari Kanada dan seorang diplomat senior Kanada dari New Delhi.

India juga menolak tuduhan tersebut dan menyebutnya “tidak masuk akal”.

Inilah yang kita ketahui sejauh ini tentang pembunuhan yang memicu keretakan antara India dan Kanada.

Siapakah Hardeep Singh Nijjar?

Nijjar lahir pada tahun 1977 di distrik Jalandhar di negara bagian Punjab di India utara dan pindah ke Kanada pada tahun 1997, di mana ia bekerja sebagai tukang ledeng.

Dia adalah seorang aktivis gerakan Khalistan – yang menginginkan negara Sikh merdeka terbentuk dari India.

Iklan

Nijjar dicari oleh pihak berwenang India karena dugaan terorisme dan konspirasi untuk melakukan pembunuhan.

Pada tahun 2016, media India melaporkan bahwa Nijjar dicurigai mendalangi pemboman di Punjab dan melatih teroris di kota kecil di tenggara Vancouver. Dia membantah tuduhan tersebut.

“Ini sampah – semua tuduhan itu. Saya tinggal di sini 20 tahun, kan? Lihatlah catatanku. Tidak ada apa-apa. Saya seorang pekerja keras. Saya memiliki bisnis sendiri di bidang pipa ledeng,” kata Nijjar menanggapi laporan tersebut dalam wawancara tahun 2016 dengan Vancouver Sun.

Pada tahun 2020, pihak berwenang India mengklaim Nijjar adalah anggota kelompok militan terlarang dan menetapkannya sebagai teroris. Tahun itu, mereka juga mengajukan tuntutan pidana terhadapnya karena para petani, sebagian besar berasal dari Punjab, berkemah di pinggiran kota New Delhi untuk memprotes undang-undang pertanian yang kontroversial.

Tahun lalu, pihak berwenang India menuduh Nijjar terlibat dalam dugaan penyerangan terhadap seorang pendeta Hindu di India dan mengumumkan hadiah sekitar US$16.000 bagi informasi yang mengarah pada penangkapannya.

Dia membantah tuduhan tersebut, menurut Organisasi Sikh Dunia Kanada, sebuah organisasi nirlaba yang menyatakan membela kepentingan Sikh Kanada.

Baca Juga :  Foxconn Investasi US$500 Juta Di Telangana, India

Pada saat kematiannya, Nijjar, yang menjabat sebagai presiden kuil Sikh atau gurdwara di pinggiran kota Vancouver, sedang mengorganisir referendum tidak resmi di antara diaspora Sikh dengan organisasi Sikhs For Justice.

Apa itu gerakan Khalistan?

Gerakan Khalistan, yang menginginkan negara Sikh merdeka yang dibentuk dari India, sudah ada sejak kemerdekaan India dan Pakistan pada tahun 1947.

Kemudian, gagasan tersebut diusung dalam perundingan menjelang pembagian wilayah Punjab antara kedua negara baru tersebut.

Gerakan Khalistan dianggap sebagai ancaman keamanan oleh pemerintah India.

Episode paling berdarah dalam konflik antara pemerintah dan separatis Sikh terjadi pada tahun 1984, ketika Perdana Menteri Indira Gandhi memerintahkan penggerebekan untuk menangkap separatis bersenjata yang berlindung di sebuah kuil besar Sikh.

Tuntutan gerakan ini telah muncul kembali berkali-kali, yang paling menonjol adalah pada masa pemberontakan dengan kekerasan pada tahun 1970an dan 1980an yang melumpuhkan Punjab selama lebih dari satu dekade.

Baru-baru ini, pemerintahan Perdana Menteri Narendra Modi yang dipimpin oleh nasionalis Hindu telah menindak gerakan hak asasi manusia non-Hindu dan pembangkang.

Agama Sikh didirikan di Punjab pada akhir abad ke-15 dan saat ini memiliki sekitar 25 juta pengikut di seluruh dunia.

Sikh merupakan mayoritas penduduk Punjab tetapi merupakan minoritas di India, yang mencakup 2 persen dari 1,4 miliar penduduk Punjab.

Meskipun gerakan Khalistan hanya mendapat sedikit dukungan di India, gerakan ini mempunyai sedikit dukungan di kalangan diaspora Sikh di Kanada, yang memiliki populasi Sikh terbesar di luar Punjab, dan di Inggris, Australia, dan Amerika Serikat.

Kanada memiliki populasi penganut Sikh terbesar di luar India, dan India berulang kali menuduh Kanada menoleransi “teroris dan ekstremis.”

Apa yang kita ketahui tentang pembunuhan Nijjar?

Nijjar ditembak mati di luar kuil Sikh tempat dia menjabat sebagai presiden pada 18 Juni di Surrey, pinggiran kota Vancouver dengan populasi Sikh yang besar.

Dia menderita beberapa luka tembak dan meninggal di tempat kejadian.

Pembunuhannya menandai pembunuhan kedua terhadap anggota komunitas Sikh terkemuka di Kanada dalam dua tahun.

Baca Juga :  Harga Dan Jadwal Kereta Panoramic, Beroperasi Februari 2023

Ripudaman Singh Malik, seorang pengusaha Sikh yang dibebaskan sehubungan dengan pemboman Air India tahun 1985 yang menewaskan lebih dari 300 orang, ditembak mati pada 14 Juli tahun lalu.

Pengacara dan juru bicara Sikhs For Justice, Gurpatwant Singh Pannun, mengatakan Nijjar telah menjadi sasaran ancaman karena aktivismenya.

Pannun mengatakan dia telah berbicara dengan Nijjar melalui telepon sehari sebelum pembunuhannya dan bahwa Nijjar telah memberitahunya bahwa intelijen Kanada telah memperingatkannya bahwa nyawanya dalam bahaya.

Bagaimana dampak pembunuhan tersebut terhadap hubungan India-Kanada?

Hubungan antara Kanada dan India memburuk setelah pembunuhan pemimpin Sikh dan protes yang terjadi di Kanada.

Kanada mengatakan pada hari Senin bahwa ada “tuduhan yang dapat dipercaya” bahwa agen yang terkait dengan New Delhi bertanggung jawab atas pembunuhan Nijjar.

Trudeau juga mengatakan dalam pernyataan darurat kepada House of Commons bahwa keterlibatan pemerintah asing dalam pembunuhan warga negara Kanada adalah “pelanggaran kedaulatan kami yang tidak dapat diterima”.

Dia mengatakan dia telah membicarakan pembunuhan tersebut secara langsung dengan Perdana Menteri India Narendra Modi di sela-sela KTT G20 di New Delhi pekan lalu, dan mendesak pemerintah India untuk “bekerja sama dengan Kanada untuk menyelesaikan masalah ini”.

“Kanada telah menyatakan keprihatinannya yang mendalam kepada para pejabat tinggi intelijen dan keamanan pemerintah India. Minggu lalu di G20 saya menyampaikan kekhawatiran tersebut secara pribadi dan langsung kepada Perdana Menteri Modi dengan tegas,” katanya.

Kanada juga mengusir agen intelijen utama India di negaranya pada hari Senin, kata Menteri Luar Negeri Melanie Joly, tanpa memberikan rincian.

India menolak tuduhan itu dan menganggapnya “tidak masuk akal dan bermotivasi” dan sebagai tindakan balas dendam, India mengatakan pihaknya akan mengusir seorang diplomat Kanada.

Pemerintahan Perdana Menteri India Narendra Modi juga mengatakan bahwa pemimpin tersebut “sepenuhnya menolak” pernyataan Kanada mengenai pembunuhan yang belum terpecahkan tersebut.

New Delhi juga mendesak Kanada untuk mengambil tindakan hukum terhadap elemen anti-India yang beroperasi di wilayahnya.

Modi telah menyampaikan keprihatinannya yang kuat kepada Trudeau pada KTT G20 atas demonstrasi baru-baru ini di Kanada yang dilakukan oleh kelompok Sikh yang menyerukan negara merdeka.

Baca Juga :  Go First India Ajukan Kebangkrutan, Akibat Pratt & Whitney

Pemerintah India menuduh Ottawa menutup mata terhadap aktivitas kelompok nasionalis Sikh radikal yang menganjurkan pembentukan negara Sikh merdeka yang akan dibentuk di India utara.

Sebagai tanda krisis yang semakin meningkat, Ottawa baru-baru ini menunda negosiasi perjanjian perdagangan bebas dengan India, dan pekan lalu menteri perdagangan membatalkan perjalanan ke negara tersebut yang direncanakan pada bulan Oktober.

Perdana Menteri India Narendra Modi menyambut Perdana Menteri Kanada Justin Trudeau setibanya di pusat konvensi Bharat Mandapam untuk KTT G20, di New Delhi, India, Sabtu, 9 September 2023. (Foto: Evan Vucci/Pool via Reuters)…lihat lebih lanjut

Bagaimana reaksi negara-negara lain?

Perdana Menteri Australia Anthony Albanese menyatakan keprihatinannya pada hari Rabu atas tuduhan yang diajukan oleh Kanada.

Albanese mengatakan kepada wartawan bahwa Australia tidak membahas pengarahan keamanan sebagai bagian dari kelompok Lima Mata, dan menambahkan bahwa ia telah berdiskusi dengan Perdana Menteri Kanada Justin Trudeau mengenai masalah tersebut.

Di New York, Menteri Luar Negeri Australia Penny Wong pada hari Selasa mengatakan dia telah menyampaikan keprihatinannya kepada India, dan menambahkan bahwa komunitas Sikh Australia memiliki hak untuk melakukan protes damai.

Inggris berhubungan erat dengan Kanada mengenai “tuduhan serius” tersebut tetapi hal itu tidak akan berdampak pada pembicaraan perdagangan dengan India, kata juru bicara Perdana Menteri Rishi Sunak pada hari Selasa.

“Pekerjaan pada negosiasi perdagangan akan berlanjut seperti sebelumnya,” kata juru bicara tersebut.

“Ketika kami mempunyai kekhawatiran mengenai negara-negara yang sedang melakukan negosiasi perjanjian perdagangan, kami akan menyampaikan kekhawatiran tersebut secara langsung kepada pemerintah yang bersangkutan. Namun sehubungan dengan perundingan yang sedang berlangsung dengan India, ini adalah perundingan mengenai perjanjian perdagangan, dan kami tidak ingin menyamakannya dengan negara-negara lain. mereka dengan masalah lain.”

Pihak berwenang AS mengatakan pada hari Selasa bahwa mereka mendukung penyelidikan Kanada.

“Kami telah melakukan kontak dekat dengan kolega kami di Kanada mengenai hal ini. Kami cukup prihatin dengan tuduhan tersebut. Kami pikir penting untuk melakukan penyelidikan penuh dan terbuka, dan kami akan mendesak pemerintah India untuk bekerja sama dalam penyelidikan tersebut,” a kata pejabat senior Departemen Luar Negeri.

Sumber : CNA/SL

Bagikan :