Pembuatan Vaksin COVID-19 Domestik Pertama Taiwan

Vaksin
Vaksin

Taipei | EGINDO.co – Presiden Tsai Ing-wen divaksinasi dengan vaksin COVID-19 pertama yang dikembangkan di dalam negeri Taiwan pada Senin (23 Agustus), memberikan stempel persetujuan pribadinya ketika pulau itu mulai meluncurkan suntikan yang diperebutkan yang menurut para kritikus persetujuannya telah terburu-buru.

Kementerian kesehatan bulan lalu menyetujui penggunaan darurat vaksin COVID-19 Medigen Vaccine Biologics Corp, bagian dari rencana yang lebih luas untuk swasembada inokulasi karena keterlambatan pengiriman vaksin dari perusahaan obat global telah mempengaruhi Taiwan dan banyak negara lain.

Tsai, yang telah menunda penggunaan vaksin dari Moderna atau AstraZeneca, program vaksinasi andalan Taiwan saat ini, menerima suntikan Medigen di sebuah rumah sakit di pusat Taipei, menunjukkan kepercayaannya pada keamanan vaksin.

Tsai mengobrol dengan petugas medis saat mereka menyiapkan suntikannya, seluruh proses disiarkan langsung di halaman Facebook-nya, dan memberikan jawaban singkat “tidak” untuk pertanyaan yang diteriakkan dari wartawan tentang apakah dia gugup.

“Tidak sakit, saya dalam semangat yang baik, dan saya akan terus bekerja untuk hari ini,” tulisnya kemudian di Facebook.

Lebih dari 700.000 orang telah mendaftar sejauh ini untuk menerima vaksin Medigen, yang membutuhkan suntikan kedua 28 hari setelah yang pertama.

Pemerintah mengatakan pengalaman awal pandemi tahun lalu, ketika persediaan dasar seperti masker wajah menipis, membuatnya sadar bahwa mereka harus bisa mengandalkan diri sendiri untuk bahan-bahan penting.

Medigen, yang nama Cinanya secara harfiah berarti “kelas atas”, menolak klaim bahwa vaksinnya tidak aman atau telah dikirim ke pasar dengan tergesa-gesa, dengan mengatakan bahwa vaksin itu efektif dan telah diuji dengan baik.

“Kami telah melakukan begitu banyak eksperimen, semua orang telah melihat betapa amannya vaksin kami. Ada begitu sedikit efek samping, hampir tidak ada demam dan sebagainya. Jadi saya pikir semua orang bisa tenang,” kata Chief Executive Officer Medigen Charles Chen kepada Reuters.

Baca Juga :  Varian Delta Bebani China ,Ekonomi Kehilangan Tenaga

Vaksin protein rekombinan telah dikembangkan bekerja sama dengan National Institutes of Health di Amerika Serikat, dan pemerintah telah memesan 5 juta dosis awal. Dikatakan tidak ada yang akan dipaksa untuk mendapatkannya.

Vaksin tersebut belum menyelesaikan uji klinis dan tidak ada data kemanjuran yang tersedia, tetapi pemerintah mengatakan penelitian sejauh ini telah menunjukkan bahwa antibodi yang dibuat oleh suntikan “tidak lebih buruk dari” yang dibuat oleh vaksin AstraZeneca.

Tetapi partai oposisi utama Taiwan, Kuomintang, atau KMT, telah melakukan kampanye sengit melawan suntikan tersebut, dengan salah satu mantan wakil ketuanya, Hau Lung-bin, mengajukan gugatan untuk membatalkan izin Medigen, meskipun pengadilan menolaknya minggu lalu.

Partai itu mengatakan mendukung vaksin domestik, tetapi persetujuan Medigen itu terburu-buru.
“Hidup dan kesehatan orang Taiwan tidak perlu menjadi tikus putih di laboratorium,” Ho Chih-yung, wakil kepala departemen internasional KMT, mengatakan kepada Reuters.

Sekitar 40 persen dari 23,5 juta penduduk Taiwan telah menerima setidaknya satu suntikan vaksin AstraZeneca atau Moderna dua dosis, meskipun kurang dari 5 persen yang divaksinasi lengkap.

Namun, tidak seperti beberapa bagian lain di Asia, Taiwan tidak menghadapi tekanan besar untuk mempercepat upaya vaksinasinya, karena hanya mencatat beberapa infeksi domestik setiap hari.

Taiwan telah menerima lebih dari 10 juta dosis vaksin hingga saat ini, dan pada bulan Juli memesan 36 juta dosis Moderna lagi.
Sumber : CNA/SL