Pembicaraan Pertama Rusia, AS Di Bawah Perjanjian Nuklir

Pertemuan pertama Rusia, AS sejak perang Ukraina
Pertemuan pertama Rusia, AS sejak perang Ukraina

Washington | EGINDO.co – Amerika Serikat dan Rusia diperkirakan akan segera bertemu dan membahas melanjutkan inspeksi di bawah perjanjian pengurangan senjata nuklir New START yang telah dihentikan sejak sebelum invasi Rusia ke Ukraina, juru bicara Departemen Luar Negeri AS Ned Price mengatakan pada Selasa (8 November).

Berbicara pada konferensi pers harian, Price mengatakan komisi konsultatif bilateral (BCC), mekanisme pelaksanaan perjanjian pengendalian senjata terakhir yang tersisa antara dua kekuatan nuklir terbesar dunia, akan bertemu “dalam waktu dekat.”

Rusia pada Agustus menangguhkan kerja sama dengan inspeksi di bawah perjanjian itu, menyalahkan pembatasan perjalanan yang diberlakukan oleh Washington dan sekutunya atas invasi Moskow ke Ukraina pada Februari, tetapi mengatakan pihaknya masih berkomitmen untuk mematuhi ketentuan perjanjian itu.

Baca Juga :  Pemerintah Prancis Tolak Mundur Dari Reformasi Pensiun

“Kami telah menjelaskan kepada Rusia bahwa tindakan yang diberlakukan sebagai akibat dari perang tanpa alasan Rusia melawan Ukraina tidak mencegah inspektur Rusia melakukan inspeksi Perjanjian START Baru di Amerika Serikat. Jadi kami berharap pertemuan BCC akan memungkinkan kami untuk lanjutkan dengan inspeksi itu,” kata Price.

START baru, yang mulai berlaku pada tahun 2011, membatasi jumlah hulu ledak nuklir strategis yang dapat dikerahkan Amerika Serikat dan Rusia, dan pengerahan rudal dan pembom berbasis darat dan kapal selam untuk mengirimkannya.

BCC, yang dimaksudkan untuk bertemu dua kali setahun, terakhir bertemu pada Oktober 2021, tak lama sebelum Rusia mulai memindahkan pasukan ke perbatasannya dengan Ukraina.

Baca Juga :  China,Rusia Berselisih Dengan AS Atas Pertemuan PBB Di Korut

Price mengatakan Washington mengharapkan “sesi yang konstruktif,” tetapi tidak menentukan tanggal atau lokasi pertemuan itu.

Seseorang yang mengetahui masalah tersebut yang berbicara dengan syarat anonim mengatakan pertemuan BCC diperkirakan akan diadakan di Kairo.

“Kami realistis tentang dialog apa yang dapat dilakukan antara Amerika Serikat dan Rusia dan apa yang dapat dicapainya,” kata Price.

“Kami telah fokus pada pengurangan risiko dalam percakapan ini, tetapi kami sangat sengaja memastikan bahwa kemampuan kedua negara kami untuk menyampaikan pesan bolak-balik dan untuk terlibat dalam dialog tidak – tidak – berhenti berkembang.”

Surat kabar Rusia Kommersant mengatakan sebelumnya pada hari Selasa bahwa pembicaraan yang dilanjutkan dapat berlangsung di Timur Tengah, menambahkan bahwa Moskow tidak lagi melihat Swiss, tempat tradisional, sebagai cukup netral setelah memberlakukan sanksi terhadap Rusia atas Ukraina.

Baca Juga :  KBRI Den Haag Ajak Pegiat Seni Promosikan Budaya Indonesia

Penasihat keamanan nasional AS Jake Sullivan telah terlibat dalam pembicaraan rahasia dengan pejabat senior Rusia yang bertujuan untuk menurunkan risiko perang yang lebih luas atas Ukraina, sumber yang mengetahui percakapan tersebut mengatakan pada hari Senin.
Sumber : CNA/SL

Bagikan :