Pembicaraan Biden Dan Xi Menghindari Konflik AS-China

Joe Biden dan Xi Jinping
Joe Biden dan Xi Jinping

Washington | EGINDO.co – Presiden AS Joe Biden berbicara dengan timpalannya dari China Xi Jinping untuk pertama kalinya dalam tujuh bulan pada Kamis (9 September), mendesak mereka memastikan bahwa “persaingan” antara kedua kekuatan tidak menjadi “konflik”, kata Gedung Putih.

Selama panggilan telepon, pesan Biden adalah bahwa Amerika Serikat ingin memastikan “dinamika tetap kompetitif dan bahwa kita tidak memiliki situasi apa pun di masa depan di mana kita mengarah ke konflik yang tidak diinginkan”, kata seorang pejabat senior pemerintah AS kepada wartawan.

Ini adalah panggilan telepon pertama para pemimpin sejak Februari, ketika mereka berbicara selama dua jam, tak lama setelah Biden mengambil alih dari Donald Trump.

Hubungan AS-China merosot di bawah Trump, yang meluncurkan perang dagang antara ekonomi nomor satu dan dua dunia itu. Pemerintahan Biden, sementara mendesak multilateralisme dan mengakhiri ideologi “Amerika pertama” Trump, telah mempertahankan tarif perdagangan dan tetap keras di bidang-bidang lain yang kontroversial dari hubungan dengan Beijing.

Namun, Gedung Putih mengisyaratkan bahwa kebuntuan diplomatik tidak berkelanjutan dan berpotensi berbahaya, membutuhkan intervensi oleh para pemimpin dalam panggilan hari Kamis.

“Kami menyambut persaingan yang ketat tetapi kami tidak ingin persaingan itu berubah menjadi konflik,” pejabat itu, yang berbicara tanpa menyebut nama, mengatakan kepada wartawan.

Tujuan dari panggilan itu adalah untuk menetapkan “pagar pembatas” sehingga hubungan dapat “dikelola secara bertanggung jawab.”

Upaya tingkat yang lebih rendah untuk terlibat dengan China tidak berjalan dengan baik, terutama pada pertengkaran Maret antara Menteri Luar Negeri Antony Blinken dan pejabat tinggi China ketika mereka bertemu di Anchorage, Alaska.

“Kami belum terlalu puas dengan perilaku lawan bicara kami,” kata pejabat senior itu kepada wartawan.

Baca Juga :  Biden Larang Perjalanan Ke AS Dari India ,Mencegah Covid-19

Menuduh China sebagian besar “tidak mau terlibat dalam pembicaraan serius atau substantif”, pejabat itu mengatakan “kami tidak percaya bahwa itu adalah cara negara-negara yang bertanggung jawab bertindak, terutama mengingat pentingnya persaingan AS-China secara global.”

Menghadapi kebuntuan, “Presiden Biden memahami pentingnya melibatkan Presiden Xi secara langsung”, kata pejabat itu.

Menurut pembacaan dari Gedung Putih setelah panggilan telepon, Biden dan Xi telah “membahas bidang-bidang di mana kepentingan kita bertemu, dan bidang-bidang di mana kepentingan, nilai-nilai, dan perspektif kita berbeda”.

TIDAK ADA “Terobosan”
Panggilan hari Kamis difokuskan pada isu-isu “luas dan strategis”, tanpa keputusan konkret yang diharapkan pada isu-isu luar biasa atau pengaturan pertemuan puncak Biden-Xi pertama, kata pejabat itu.

Daftar ketidaksepakatan antara Washington dan Beijing panjang dan terus bertambah.
Di luar perdagangan, dengan pejabat Gedung Putih mengeluhkan “praktik perdagangan China yang tidak adil dan memaksa”, ada ketegangan yang semakin dalam atas klaim China atas Taiwan dan banyak pulau di Laut China Selatan.

Ada area di mana kedua kekuatan juga harus bekerja sama atau setidaknya berkoordinasi, termasuk dalam program senjata nuklir Korea Utara dan krisis iklim.

Tapi panggilan hari Kamis itu “bukan tentang menemukan semacam kesepakatan terobosan”, kata pejabat senior itu.

Itu adalah “tentang menjaga saluran komunikasi tetap terbuka” dan mengakhiri siklus sebelumnya di mana hubungan menjadi panas dan dingin.

“Tujuan kami adalah, untuk benar-benar mencapai keadaan yang stabil antara Amerika Serikat dan China,” kata pejabat itu.

Biden, yang membangun hubungan dekat dengan Xi saat menjabat sebagai wakil presiden di bawah Barack Obama, jelas memiliki keyakinan pada kekuatan kontak pribadinya dalam hal diplomasi.

Baca Juga :  10 Tahun Berlalu, Jepang Berduka Atas Bencana Fukushima

Dia pergi ke telepon berharap untuk menjembatani kesenjangan AS-China yang berkembang dan “melakukan diskusi semacam itu. Mereka tentu melakukannya dalam panggilan telepon pertama mereka pada bulan Februari,” kata pejabat senior administrasi.
Sumber : CNA/SL