Pembelot Menuntut Kim Jong Un Di Tokyo Atas Repatriasi

Kim Jong Un secara simbolis dipanggil ke pengadilan Tokyo
Kim Jong Un secara simbolis dipanggil ke pengadilan Tokyo

Tokyo | EGINDO.co – Pembelot Korea Utara di Tokyo secara simbolis memanggil Kim Jong Un ke pengadilan pada Kamis (14 Oktober) atas program repatriasi yang mereka sebut sebagai “penculikan negara”.

Kasus yang tidak biasa ini adalah upaya untuk meminta pertanggungjawaban Pyongyang atas skema yang menyebabkan lebih dari 90.000 orang pindah ke Korea Utara dari Jepang antara tahun 1959 dan 1984.

Program ini terutama menargetkan etnis Korea tetapi juga pasangan Jepang mereka, terpikat oleh propaganda fantastis yang menjanjikan “surga di Bumi”.

Lima peserta dalam skema repatriasi yang kemudian melarikan diri dari Korea Utara masing-masing menuntut 100 juta yen (US$880.000) sebagai ganti rugi saat mereka mengajukan kasus mereka di Pengadilan Distrik Tokyo.

Mereka menuduh Pyongyang “menipu penggugat dengan iklan palsu untuk pindah ke Korea Utara”, di mana “menikmati hak asasi manusia pada umumnya tidak mungkin”.

Karena tidak ada hubungan diplomatik antara Jepang dan Korea Utara, Kim dipanggil sebagai kepala pemerintahan Korea Utara.

“Kami tidak mengharapkan Korea Utara untuk menerima keputusan atau membayar ganti rugi,” Kenji Fukuda, pengacara penggugat, mengatakan pada briefing bulan lalu.

“Tetapi kami berharap pemerintah Jepang dapat bernegosiasi dengan Korea Utara” jika pengadilan memenangkan penggugat, tambahnya.

Secara keseluruhan, 93.340 orang ambil bagian dalam program repatriasi yang dilakukan oleh Palang Merah di Jepang dan Korea Utara, dan dibiayai oleh Pyongyang.

Pemerintah Jepang juga mendukung skema tersebut, dengan media menggembar-gemborkannya sebagai kampanye kemanusiaan bagi warga Korea yang berjuang untuk membangun kehidupan di Jepang.

Selama pemerintahan kolonial Tokyo 1910-1945 di semenanjung Korea, jutaan orang Korea pindah ke Jepang, baik secara sukarela atau bertentangan dengan keinginan mereka.

Baca Juga :  Penambangan Emas Ilegal Di Sungai Kolombia Meningkat

Ketika Jepang menyerah, ratusan ribu orang tetap tinggal, enggan untuk kembali ke tanah air mereka yang hancur.

Mereka dilucuti dari kewarganegaraan Jepang mereka dan menjadi tanpa kewarganegaraan, dan banyak yang percaya film-film propaganda yang menggambarkan kehidupan yang indah di Korea Utara.

Sebagian dari keluhan para pembelot itu menyangkut perpisahan dari keluarga mereka yang masih terjebak di negara terpencil itu.

“Saya tidak tahu apa yang terjadi pada keluarga saya. Mungkin virus corona menyerang mereka, mungkin beberapa dari mereka mati kelaparan,” kata Eiko Kawasaki, salah satu dari lima penggugat, bulan lalu.
Sumber : CNA/SL

Bagikan :