Pemasok Apple Melemah Karena Khawatir China Dan Huawei

Taiwan Semiconductor Manufacturing Co Ltd (TSMC)
TSMC pemasok Apple

Taipei | EGINDO.co – Memperluas pembatasan penggunaan iPhone oleh staf pemerintah di Tiongkok meningkatkan aksi jual saham-saham teknologi pada hari Jumat, meningkatkan kekhawatiran bahwa Apple dan pemasoknya dapat terkena dampak dari meningkatnya ketegangan Tiongkok-AS dan meningkatnya persaingan dari Huawei.

Saham Apple anjlok 6,4 persen selama dua hari terakhir, menghapus kapitalisasi pasarnya sebesar $190 miliar, terpuruk oleh berita bahwa Beijing telah mengatakan kepada karyawan di beberapa lembaga pemerintah pusat dalam beberapa pekan terakhir untuk berhenti menggunakan iPhone di tempat kerja.

Menambah tekanan terhadap Apple, Huawei pada hari Jumat meluncurkan dua ponsel pintar baru – ponsel lipat Mate X5 dan ponsel pintar Mate 60 Pro+, tambahan baru pada seri yang diluncurkan minggu lalu yang menarik perhatian global atas keberhasilannya melawan sanksi AS.

Serangkaian peluncuran produk baru yang tak terduga oleh “juara nasional” Tiongkok, hanya beberapa hari sebelum Apple diperkirakan akan meluncurkan iPhone baru, menimbulkan kekhawatiran mengenai prospek penjualan di salah satu pasar terbesar Apple.

Tiongkok telah menjadi titik terang bagi Apple dalam periode sulit dalam penjualan iPhone, karena bisnis ponsel pintar saingannya, Huawei, hancur setelah AS mulai membatasi ekspor teknologi ke perusahaan tersebut pada tahun 2019.

Para analis mengatakan peluncuran produk baru ini bisa menandai langkah pertama dalam upaya kembalinya perusahaan untuk menyaingi Apple.

Baca Juga :  Indah Kiat Pulp Rancang Obligasi Dan Sukuk Rp1,5 Triliun

“Huawei dapat mengelola ekspektasi psikologis kelompok konsumen sasaran sebelum konferensi pers Apple,” kata Ivan Lam, analis di Counterpoint.

“Kami percaya bahwa aktivitas Huawei kali ini telah dipersiapkan dengan baik dan tidak tiba-tiba. Prospek kami saat ini terhadap peluncuran produk baru lebih baik dari perkiraan kami sebelumnya.”

Tidak jelas seberapa luas pembatasan penggunaan iPhone, sementara jumlah orang yang dipekerjakan oleh lembaga pemerintah pusat di Tiongkok tidak tersedia untuk umum. Beberapa staf mengatakan kepada Reuters bahwa mereka belum menerima instruksi semacam itu.

Namun Bank of America memperkirakan bahwa Tiongkok menyumbang hingga 50 juta penjualan iPhone tahunan dan larangan semacam itu dapat menyebabkan kerugian 5-10 juta unit per tahun.

Dikatakan bahwa waktu pelarangan ini “menarik” karena “peluncuran baru-baru ini dan ketersediaan ponsel pintar domestik kelas atas sebagai alternatif nyata terhadap iPhone bertepatan dengan waktu kemungkinan pelarangan ini.”

Pengawasan AS

Beberapa analis Wall Street mengatakan pembatasan tersebut menunjukkan bahwa bahkan perusahaan yang memiliki hubungan baik dengan pemerintah Tiongkok dan kehadiran yang besar di negara dengan perekonomian terbesar kedua di dunia itu pun tidak kebal terhadap meningkatnya ketegangan antara kedua negara.

Baca Juga :  Saham Asia Jatuh Setelah Saham Teknologi AS Melemah

Gesekan Tiongkok-AS semakin memburuk dalam beberapa tahun terakhir ketika Washington mencoba membatasi akses Tiongkok terhadap teknologi-teknologi utama termasuk teknologi chip mutakhir, dan Beijing berupaya mengurangi ketergantungannya pada teknologi Amerika.

Departemen Perdagangan AS mengatakan pada Kamis malam bahwa pihaknya berupaya memperoleh lebih banyak informasi “tentang karakter dan komposisi” chip Huawei baru yang mungkin melanggar pembatasan perdagangan.

“Pembatasan yang diberlakukan sejak tahun 2019 telah menjatuhkan Huawei dan memaksanya untuk mengubah jati dirinya – yang menimbulkan kerugian besar bagi pemerintah (Tiongkok),” tambah departemen tersebut. “Kami terus berupaya menilai dan, jika diperlukan, memperbarui kontrol kami berdasarkan lingkungan ancaman yang dinamis dan kami tidak akan ragu untuk mengambil tindakan yang tepat untuk melindungi keamanan nasional AS.”

Penasihat Keamanan Nasional Gedung Putih Jake Sullivan mengatakan kepada wartawan di Air Force One bahwa pemerintah AS sedang berusaha mendapatkan lebih banyak informasi tentang chip Huawei.

Pemasok Tersandung

Pemasok Apple Qualcomm, salah satu perusahaan AS dengan kehadiran terbesar di Tiongkok, anjlok 7,2 persen memimpin kerugian di antara perusahaan-perusahaan teknologi besar pada hari Kamis.

Pemasok pembuat iPhone lainnya termasuk Broadcom, Skyworks Solutions dan Texas Instruments juga melemah, turun antara 1,8 persen dan 7,4 persen.

Baca Juga :  Rusia Ganti Kepala Armada Laut Hitam Setelah Ledakan Crimea

“Pengumuman ini sepertinya memfokuskan kembali investor bahwa hubungan antara AS dan Tiongkok merupakan risiko besar terhadap harga saham saat ini, khususnya di bidang teknologi,” kata Rick Meckler, partner di Cherry Lane Investments.

Di Asia, pembuat peralatan chip Jepang Tokyo Electron turun 4 persen pada hari Jumat, sementara TSMC Taiwan, pembuat chip kontrak terbesar di dunia dan pemasok utama Apple, turun 0,6 persen.

Saham ASE Technology Holding, salah satu perusahaan pengujian dan pengemasan semikonduktor terbesar di dunia, turun 1,7 persen, sementara pembuat lensa kamera Largan Precision turun lebih dari 4 persen.

Di Tiongkok, Luxshare Precision Industry, pembuat kabel konektor untuk iPhone dan MacBook, serta AirPods, dan juga memiliki pabrik yang mampu membuat iPhone, turun 2 persen. Sahamnya juga terpukul minggu lalu oleh peluncuran Huawei.

Saham semikonduktor naik 0,8 persen setelah peluncuran ponsel pintar Huawei Mate 60 Pro+ pekan lalu, didorong oleh pandangan bahwa chip barunya menunjukkan perusahaan tersebut telah mengatasi sanksi AS.

Sunlour Pigment melonjak 20 persen dan Shenzhen Rongda Photosensitive & Technology Co melonjak hampir 10 persen memimpin kenaikan, sementara Semiconductor Manufacturing International Corp (SMIC) bertambah 0,7 persen.

Sumber : CNA/SL

Bagikan :