Pemain Muda Mulai Tampil Menghentikan Djokovic

Novak Djokovic
Novak Djokovic

Paris | EGINDO.co – Novak Djokovic mempererat cengkeramannya pada tenis putra pada tahun 2023, tetapi para penggemar melihat sekilas lagi pembawa bendera masa depan olahraga ini ketika Carlos Alcaraz menghentikan pemain Serbia itu menyapu bersih Grand Slam dan Jannik Sinner melakukan pukulan telat.

Memainkan beberapa permainan terbaiknya pada usia 36 tahun, dan telah melewati rekor 400 minggu di puncak peringkat dunia, Djokovic siap untuk meraih Golden Slam dengan memenangkan keempat turnamen besar dan mahkota Olimpiade di Paris tahun depan.

“Dorongannya masih ada. Tubuh saya telah melayani saya dengan baik, mendengarkan saya dengan baik,” kata Djokovic setelah meraih rekor gelar ATP Finals ketujuhnya.

“Pola pikirnya sama. Saya akan terus maju.”

Supremasi Djokovic di musim yang luar biasa membantunya menyamai raihan 22 gelar besar Rafa Nadal yang cedera di Australia Terbuka karena cedera hamstring dan mengungguli rival lamanya di Prancis Terbuka, menghancurkan Alcaraz yang mengalami kram di sepanjang perjalanannya.

Baca Juga :  David Moyes , West Ham Berubah Menjadi Tim Besar

Namun Alcaraz yang bangkit kembali mengakhiri kejayaan Djokovic di Wimbledon dengan lima set yang epik untuk merebut gelar Grand Slam keduanya dan menunjukkan bahwa, setelah hampir dua dekade menguasai “Tiga Besar”, pergantian penjaga akan segera terjadi.

Namun, mereka yang berharap era baru akan segera dimulai akan kecewa, karena Djokovic mengangkat gelar Grand Slam ke-24 di AS Terbuka dan mengamankan tempat nomor satu pada akhir tahun di Final ATP di mana ia mengalahkan Sinner untuk menang.

Hanya sedikit orang yang berani bertaruh melawan pemain Serbia itu yang akan menikmati musim luar biasa lainnya pada tahun 2024, tetapi jika ada yang ingin menghentikannya, maka Alcaraz adalah Alcaraz yang tak kenal takut dan belajar dengan cepat.

Baca Juga :  Spanyol Desak Djokovic Untuk Memberi Contoh Dan Divaksinasi

Pemain Spanyol berusia 20 tahun itu harus tetap bebas cedera dan memperbaiki kekurangan yang menghalanginya dalam tiga dari empat pertemuan mereka pada tahun 2023 jika dia ingin berhadapan dengan Djokovic.

Sinner muncul sebagai ancaman potensial lainnya di musim ini, mengalahkan Djokovic dua kali dalam satu hari di Piala Davis sebelum mendalangi kemenangan Italia.

“Djokovic mengatakan dia siap memenangkan empat Grand Slam dan medali emas Olimpiade, tapi kami di sini untuk menghentikannya,” kata Alcaraz saat acara eksibisi di Meksiko pekan lalu, saat dia menatap tahun 2024 yang “intens”.

Nadal, anggota dari tiga serangkai penakluk bersama Djokovic dan pensiunan Roger Federer, akan berusaha menambahkan babak terakhir dalam karirnya yang gemerlap namun didera cedera dalam apa yang mungkin menjadi musim terakhirnya dalam tur.

Petenis Spanyol itu belum pernah bermain sejak menderita masalah pinggul di Australia Terbuka dan akan menjadi kejutan besar jika ia mampu mengimbangi Djokovic dalam perburuan Grand Slam.

Baca Juga :  Pengundian Grup Piala Dunia Wanita 2023

Pertandingan di kategori putri sangat kontras dengan pertandingan di putra, yang menghasilkan empat juara Grand Slam berbeda yaitu Aryna Sabalenka, Iga Swiatek, Marketa Vondrousova, dan Coco Gauff, dengan perebutan peringkat teratas akhir tahun semakin sengit.

Juara Prancis Terbuka Swiatek kembali ke posisi semula untuk menggagalkan Sabalenka yang jauh lebih baik di akhir musim yang melelahkan, tetapi mungkin akan menganggap tahun 2024 lebih menantang jika Elena Rybakina menemukan kembali bentuk terbaiknya dan Ons Jabeur meningkatkan upayanya untuk melakukan slam pertama.

Juara mayor Naomi Osaka dan Angelique Kerber juga akan kembali setelah istirahat melahirkan, mengikuti jejak Caroline Wozniacki, dengan ketiganya menambahkan bumbu ke dalam bidang ultra-kompetitif.

Sumber : CNA/SL

Bagikan :