Pemain Kunci Ekuador Di Piala Dunia, Maestro Moises Caicedo

Moises Caicedo - Ekuador
Moises Caicedo - Ekuador

Doha | EGINDO.co – Gelandang Ekuador Moises Caicedo baru saja menginjak usia 21 tahun ketika dia bermain melawan Qatar di pertandingan pembuka Piala Dunia, tetapi dia sudah menjadi pemain kunci tim nasional yang berpengalaman dan menjadi sorotan di liga terbaik di dunia.

Bagian dari perubahan generasi Ekuador yang sukses, Caicedo menjadi lini tengah yang memimpin selama dua tahun kampanye kualifikasi Amerika Selatan yang sulit.

Mampu mendorong maju dan menciptakan peluang bagi orang lain, Caicedo juga mencetak dua gol sendiri untuk “La Tri” di kualifikasi tersebut dan telah menjadi pemain box-to-box, membantu pertahanan saat diperlukan karena kebugaran dan tingkat kerjanya yang mengesankan.

“Dia menjadi lebih baik dan lebih baik,” puji manajer Argentina-nya Gustavo Alfaro.

Baca Juga :  Man City Puncaki Deloitte Money League Untuk Pertama Kalinya

Mungkin yang paling menonjol, Caicedo mencetak gol pembuka dalam kemenangan kandang 4-2 yang menakjubkan di Ekuador atas Uruguay pada Oktober 2020, menjadi pemain berusia 18 tahun pertama yang lahir di abad ini yang mencetak gol di grup kualifikasi Piala Dunia CONMEBOL Amerika Selatan.

Tidak mengherankan, Caicedo membuat gelombang di Liga Premier Inggris dengan Brighton & Hove Albion, tidak gentar dengan dilemparkan melawan beberapa pemain terbaik dunia.

Setelah penampilan yang layak untuk seorang veteran, termasuk gol dalam kemenangan 4-0 Brighton atas Manchester United, ada spekulasi Caicedo dapat ditandatangani oleh klub elit, seperti Chelsea di mana mantan manajernya Graham Potter telah mengambil alih.

Baca Juga :  Jerman Mengalahkan Finlandia 3 – 0 Di Euro

PENTING UNTUK ‘LA TRI’

Meskipun masih banyak yang harus dibuktikan, media dan penggemar telah membandingkan gayanya dengan gelandang Prancis N’Golo Kante dan Paul Pogba.

“Moises memimpin dengan memberi contoh, dengan cara dia bermain, dan dengan agresinya di lapangan,” kata Miguel Angel Ramirez, mantan pelatih di klub remaja Caicedo, Independiente del Valle.

“Dia masih muda tapi dia tidak suka berteriak-teriak. Dia membuat dirinya diperhatikan melalui permainannya dan dia sangat penting untuk La Tri.”

Anak bungsu dari 10 bersaudara dari keluarga miskin, Caicedo meninggalkan rumah di awal masa remajanya untuk bergabung dengan Independiente, berjanji: “Ibu dan Ayah, suatu hari kalian akan bangga padaku, aku janji!”

Baca Juga :  Bale Jimat Wales Dapat Menantang Keraguan Di Qatar

“Awalnya berat tanpa teman dan kenalan, Sejujurnya saya hampir pulang ke rumah,” kenang pemain Ekuador, yang pernah marah karena tidak diizinkan oleh klub untuk ulang tahun bersama keluarganya dan mengucapkan selamat tinggal secara emosional kepada orang tuanya ketika terbang keluar untuk bergabung dengan Brighton.

Semuanya akan bermanfaat jika Caicedo membantu Ekuador tampil bagus di Qatar.

Sampai saat itu, dia mendapat banyak dorongan dari penggemar Brighton yang memujanya, yang telah menulis nyanyian: “Dia datang dari Ekuador/ Untuk memenangkan Ballon d’Or/ Namanya Moises Caicedo!!”
Sumber : CNA/SL

Bagikan :